Azhar Hashim
Assalamualaikum ..

Hidup ini bila kita renung renungkan...ianya sebenarnya pelik..

Namun ianya menjadi normal bila dah selalu dilalui.. Itulah kehidupan ini, terlalu banyak tendang terajangnya yg belum kita rasai.. ianya ada walau kita tak rasa...ianya tetap ada... Ah..menerawang jauh aku malam nih..

Hanya ingin berceloteh membawa minda berkongsi rasa membuka fikir insyaALLAH sebelum melabuhkan tirai malam....


Kisah Bapak Ikan dan anak anaknya..


Nun jauh di tengah lautan, terdapatlah sekumpulan ikan ikan bebas berenang ke sana sini menikmati akan rezki yg telah ditentukan olehNya utk mereka. Laut yg membiru itu mewah dgn segala khazanah dan seolahnya tak pernah dan tidak akan kekurangan suatu apa pun hinggalah ke akhir zaman. Begitu mewahnya kehidupan mereka di bawah air itu..

Lumrah alam, yg tua dihormati, yg muda disayangi. Yg tua dihormati lantaran ilmu dan pengalamannya yg luas, yg muda disayangi dan diberi tunjukajar dan nasihat lantaran kurangnya pengalaman dan ilmu.

Maka atas dasar itu, telah berkatakan Bapak Ikan ini pada anak anak ikannya...

"Hey anak anak ku sekelian! Ketahuilah oleh mu, bahawa di sebalik alam ini, ada lagi alam lainnya yg telah diciptakan oleh ALLAH! Alam itu dinamakan ALam Daratan. Di sana, iaitu di alam Daratan itu, tiadalah kamu dapati dikelilingi Air sepenuh alam, keadaannya kering tanpa air sekeliling melainkan sedikit sedikit di sini sana!"

Anak anak ikan kehairanan! "Aii..lain macam je Bapak Ikan hari nih.. dah nak nyanyuk dah kot? .. kita dah ke hulu ke hilir dah.. beribu batu pun ada dah.. mana ada tempat di alam ini (laut) yang tak ada air?? Semuanya air belaka! ... merepek sungguh!" Protes anak anak ikan dalam hati..

Bapak ikan menyambung lagi.. " Dan ingatlah wahai anak anak ku sekelian. Kalian perlu berhati hati agar tidak dibawa masuk ke alam itu terutamanya oleh sejenis makhluk yang namanya Manusia!"

Anak ikan bertanya: "Makhluk bernama manusia tu apa dianya? Giginya tajam kah seperti Sang Jerung? Laju benarkah renangannya mengalahkan Sang Lumba lumba? Besarkah tubuhnya seperti Sang Paus??"

Bapak Ikan menjawab: "Tidak sama sekali makhluk itu menyerupai mana mana makhluk pun yg ada dalam alam ini (laut). Ia ada dua sepit seperti Ketam (itulah contoh terbaik nak digambarkan manusia itu) Namun sepit sepitnya itu bercabang lima, maka pada dua sepit manusia itu jumlahnya ada sepuluh cabang! Matanya dua seperti kita juga, tetapi kepalanya ada bulu seperti rumpair laut. Dia ada lubang hidung seperti Lumba Lumba.. Kulitnya juga boleh disalin seperti Ketam juga, namun ianya boleh disalin pada bila bila masa sahaja yg dia suka(pakaian).. Manusia ini pula ada memelihara makhluk lain, antara makhluk lain itu namanya Kucing!"

Anak anak Ikan mula resah.. ni apa bondo pulak nih? Pelik benar cerita nih.. Tak logik langsung!! Mana ada ketam yg sepit bercabang sampai lima? Dua ada lah! Kepala penuh rumpair tu apa hal? isk.. tak masuk dek akal! Tak logik sungguh! .... Anak anak ikan mula protes! Namun ketaatan mereka pada Bapak ikan tak berbelah bahagi, tak berani mereka membangkangnya. Membangkang bererti mendurhaka. Mendurhaka ni amatlah berat sekali dosanya di alam laut itu!

Bapak Ikan menyampaikan lagi nasihatnya.. :" Duhai anak anak ku, maka berhati hatilah kamu dgn makhluk itu, maka sekiranya kelak, kamu menjumpai makanan yg enak, perhatikan dahulu akan keselamatannya, lihat samada makanan itu sebenarnya hanyalah umpan yg mana tersembunyi di sebaliknya. mata kail yg tajam!!"

Anak ikan bertanya: "Mata kail? Apa tu wahai bapak ku?" Soalnya dgn sopan..ececeeh..

Bapak Ikan menjawab: "Iaitulah alatan yg digunakan oleh Makhluk itu untuk menangkap kamu! Dengannya maka ia akan menembusi kepala mu sekiranya engkau memakan makanan umpan tersebut!"

Anak ikan pening... Macam mana pulak makan cacing buleh tembus kepala pulak nih? Tak pernah dengor ada cacing yg tajam macam tu dalam alam ini! Sah Bapak dah nyanyuk nih!! Layan je lah..

Bapak Ikan: "Andai kamu Engkar! Kamu makan juga cacing umpanan itu, maka kamu akan ditarik keluar dari alam ini, masuk ke alam Daratan oleh Makhluk yg bernama manusia itu! Kamu akan diisi dalam bekas, dan dibawa balik ke rumah. Kamu akan kelemasa kerana alam itu tiada air walau sedikit pun dalam bekas itu!! Sampai di rumah, kamu akan diberikan kpd isteri makluk manusia itu, ia akan menggunakan alat yg namanya Pisau, dgn pisau itu ia akan memotong motong perut kamu, mengeluarkan segala isinya, membuang insang insang kamu..sedang kamu menahan kesakitan yang tak tertanggungkan!

Setelah itu, kamu akan dikelar kelar.. diisi dgn garam dan dilumuri dgn buah yg dinamakan Asam Jawa!"

Anak ikan mula buhsan... Buah apa tu ? Pisau? Mana ada dalam dunia ni bende bende tu semua? Isk isk...

Bapak Ikan: "Setelah itu, kamu akan dimasukkan dalam Kuali.. kuali itu terletak di atas Dapur, dapur itu pula dibawahnya ada Api, makhluk Api ini akan menghangatkan minyak dalam kuali, dan kamu akan digoreng hingga garing!"

"Stop stop stop stop!!" Anak ikan mencelah. "Bapak... apa bapak cakap nih? kuali? Api? minyak? Apa tu?"

"Kuali tu alat yg diperbuat dari logam besi yg telah dileburkan, dibentuk seperti kawah, minyak itu seperti air di sekeliling kita ini, tapi ia lebih kecil zarahnya, dan ia bersifat likat. Api itu makhluk yg membakar...dgn api ia dapat memanaskan air seperti mana panasnya air di kawasan gunung berapi bawah laut itu! Dan kali ini ia akan membakar dan memanaskan minyak itu yg lebih panas dari suhu air mendidih! "

Anak ikan protes lagi dalam diam: "Besi dileburkan? APi ? Membakar? Tak pernah aku tengok ada di alam ini bende bende tu. Itu semua tak logik. Tak masuk dek akal! Hish.. "

Bapak ikan tak peduli.. meneruskan tugasnya utk menyampaikan berita kpd anak anak ikan: "Kamu setelah digoreng ranggup, kamu kemudian akan menjadi santapan anak anak beranak makhluk manusia itu.. sampai tinggal tulang!! Tak cukup takat itu, tulang kamu akan diberi kpd makhluk peliharaan manusia..nama kucing! Kucing ini berbulu seluruh tubuhnya sama seperti rumpair lait.. tapi ia ada kuku yg tajam yg boleh disimpan dalam sepitnya, giginya tajam seperti gigi Jerung, dan kukunya juga tajam seperti gigi Jerung!"

Udah udah udah udahhhhhhhh!!! Stop Stop Stop!!! (komain ikan ni..speaking london yea..ehehehe) ... Tersentak Bapak Ikan bila dakwahnya disekat! Ah! Mereka mula menolak ku... sepertimana sunnahnya penyampai kebenaran lain yg pernah diutuskan sebelum ku..

Hari itu, seluruh anak anak ikan menolak untuk beriman dgn bapak Ikan lagi. Mereka mengatakan bapak ikan ni dah nyayuk.. tukang Syair.. Gila! Cakap merapu! Mana mungkin semua itu berlaku.. tak Logik langsung! Api? Mana ada api dalam alam nih! (laut) Tak pernah aku tengok! Makhuk kucing berbulu macam rumpair melekat seluruh tubuh..gigi tajam macam jerung, ada pulak yg dinamakan kuku, pun tajam macam jerung.. ada ke macam tu? Tak logik ...tak logik!!

Mereka terus menutup telinga meraka dan mengusir bapak Ikan yg sebelum ini amat mereka hormati... Maka berkelanalah Bapak Ikan ke kawasan lain setelah dakwahnya ditolak mentah mentah oleh anak anak ikannya sendiri... "Alangkah bagusnya kalau anak anak ku mengerti seperti yang aku mengerti!" Getus Bapak Ikan sambil berlalu pergi...


Moral of the story.. Tak logik pada kita, tak semestinya tak wujud. Ingatlah ilmu yg kita ada tu terlalu amat sedikit.. laksana kalau dicelupkan jari kita pada air laut, maka sisa sisa yg tinggal di jari kita itulah ilmu yg kita ada, sedangkan lautan itulah ilmu ALLAH malah lebih luas lagi dari itu tak terbayangkan!

Bapak Ikan tu seolahnya Para Rasul a.s. yg diutuskan pada kita membawa berita berita Ghaib... Maka wajiblah kita beriman dgnnya walau pada akal kita tak logik..dah mati hidup balik? Ada syurga ada Neraka? Ada sirath ada azab..ada macam macam yg tak pernah kita tengok pun dalam alam ini...baik di duniam di bulan atau di bintang bintang! Ingat.. Ilmu kita amatlah sedikit... Jgn sombong seperti anak anak ikan yg jahil itu!!
0 Responses

Post a Comment