Azhar Hashim
Diceritakan bahawa Abu Laits As Samarqandy telah berkata:




Ayahku telah menceritakan bahawa diantara para Nabi yang bukan Rosul itu ada yang menerima wahyu dalam mimpi dan ada yang menerima wahyu dengan mendengar suara maka ada Nabi yang menerima wahyu melalui jalan mimpi itu, pada suatu malam ia bermimpi yang dia telah diperintahkan:

'jika engkau keluar di waktu pagi, maka yang pertama engkau lihat maka makanlah! Dan yang kedua yang engkau nampak sembunyikan dan ketiga terima lah dan yang ke-empat janganlah engkau putuskan harapannya dan yang ke-lima larilah daripadanya.'

Maka pada keesokan harinya, yang pertama yang ia nampak adalah sebuah Bukit Hitam yang besar! Maka ia terhenti dalam kebingungan seraya bersabda:

"Aku diperintahkan makan apa yang aku hadapi ini"

Lalu ia sedar akan Tuhan tidak menyuruh melakukan sesuatu yang mustahil dan yang tidak dapat dilaksanakan, maka akhirnya ia berjalan menuju ke bukit itu untuk memakannya. Ketika ia mendekati tiba tiba bukit itu mengecil sehingga sebesar satu suap dan ketika dimakan terasa manis bagaikan madu, maka ia mengucapkan 'Alhamdulillah'.

Kemudian ia berjalan lagi dan bertemu dengan semangkuk emas dan ia ingat ini harus disembunyikan, maka akhirnya ia menggali lubang lalu menimbusnya dan sejurus ia selesai menanam, tiba tiba emas itu keluar dan berada di atas tanah seperti semula. Ditanam lagi, dan keluar lagi dan keluar lagi hingga tiga kali lalu ia pun berkata:

"Aku telah melaksanakan perintah, maka hal ini akan ku tinggalkan"

Maka ia pun terus berjalan, tiba tiba ada burung yang dikejar Helang dan burung itu berkata kepadanya:

"Ya Nabiyallah, tolonglah aku"

Lalu burung itu diterima dan dimasukkan ke dalam bajunya maka datangah Helang dan berkata:

"Ya Nabiyallah, aku ini lapar sejak pagi dan aku mengejar burung itu, kerana itu jangan engkau halangi harapanku dari rezqi ku!"

Nabi teringat yang ke empat tak boleh diputuskan harapannya tapi ia bingung untuk menyelesaikannya, kemudian ia mengambil pisau dan memotong sedikit daging pahanya dan memberikan kepada Helang itu sehingga ia terbang. Lalu burung itu pun dilepaskannya.

Dan yang ke lima ia melihat bangkai yang membusuk, maka ia lari darinya. Maka pada malam hari ia berdo'a:

"Ya Tuhan ku, aku telah melaksanakan perintah Mu, maka kini jelaskanlah pada ku semua itu"

Maka ia pun bermimpi pula: - Bahawa yang pertama yang ia makan itu ialah KEMARAHAN yg pada mulanya nampak sebesar bukit, tetapi akhirnya jika sabar dan ditahan menjadi lebih manis dari madu!

Kedua: - 'Amal kebaikan walaupun ia disembunyikan maka ia tetap akan nampak jua akhirnya

Ketiga: - Jika diamanahi orang, maka jangan khianat padanya.

Keempat: - Jika ada orang meminta kepada mu sesuatu, maka usahakan untuk memberinya dan membantu kepadanya meski pun engkau sendiri pun berhajat pula.

Kelima: - Ghibah, maka larilah dari orang-orang yang sedang duduk berkumpul untuk mengghibah orang (mengumpat)


p/s: Dipetik dari Afatul Lisan - Imam al - Ghazali
Azhar Hashim
Dengan nama ALLAH aku mulai dan aku bertawakkal kepada ALLAH, aku berpegang teguh pada Nya dan aku menyerahkan kepada ALLAH, cukuplah ALLAH tempat ku berpegang dan bertawakkal, tidak ada yang lebih kuat dan kuasa hanyalah ALLAH Yang Maha Tinggi dan Maha Esa. Selawat serta salam ke atas Nabi Muhammad s.a.w. ahlil bait dan para sahabat r.anhum.

Teringat aku akan entri yang dulu yang masih tergantung iaitu entri yang ini Klik ..

Insan yang dimuliakan oleh ALLAH ini telah muncul semula pada bulan Zulqaedah yang lalu...

Sungguh airmata penyesalanya pada 27 Romadhon dulu benar benar ikhlas dan benar benar cahaya hidayah telah dipanah menusuk ke kalbunya...

"Assalamu'alaykum!..."

"Wa'alaykumussalam...yea?"

"Ust kenal saya tak?"

"Err... ni.. errr.. tak ingat lah...maaf..sapa yea?"

"Saya... Nur ******!"

Subhanallah! Macam mana nak kenal, udah berfurdah!

Pendek kisah, rupanya dia bukan insan biasa, ada Phd dari al Azhar, pangkat DOktor la tu... kini dah bercerai dari suaminya. Kisahnya dia berbincang dari hati ke hati dengan suaminya (bekas) dan meminta izin untuk berubah dengan menutup aurat dan mengamalkan ilmu agama yang ada dalam dirinya...  Maka akhirannya, keputusan diambil untuk derhaka pada suami dan taat pada ALLAH dengan sebenar benar taat. Bercerai lah mereka.  Hampir 1 juta wang dalam akaun yg diberi suami ketika masih bersama ditolak dan diberi kembali kpd bekas suaminya.. buat sementara waktu anak anak ditinggalkan bersama suami (bekas)..

Hatinya makin lapang dan tenang katanya... dengan izin ALLAH, dalam masa 40 hari selepas malam Qadr baginya itu, dia yang sebelum ini telah lupa akan ayat ayat ALLAH... dengan izinNya dan kebesaranNya..dalam masa 40 hari tu.. beliau berjaya mendapatkan semula kalam suci itu ke dalam dadanya dan telah ingat semua kesemua 30 juzk dalam dadanya!! Subhanallah...

"Inilah tanda taubat puan ALLAH terima! Beruntung lah puan..eh ..Doktor... eh..Doktor Ustazah **** "

Ayahnya dulu membiayai pengajiannya tanpa berharap pada pinjaman dan sebagainya. Walaupun ada biasiswa, ayahnya tak izinkan terima, hanya kerana dia (arwah) mahu bermujahadah menjadikan anaknya ini seorang ilmuwan dan pendakwah agama dengan hasil biayai tulang empat keratnya sendiri!! Berelung relung tanah dijual untuk membiayainya sampai ke Phd, macam macam kerja dan usaha... berapa ratus ribu untuk sampai ke tahap itu? Wallahu'alam, aku tak tanya, dia pun tak cerita..

Namun inilah berkat usaha seorang ayah yang Ikhlas berkorban untuk anaknya demi Agama ini.  ALLAH pelihara anaknya yang asalnya telah pun tersesat jalan namun akhirnya dan kelazatan iman ALLAH berikan semula Nur Hidayah kepada anaknya ( Pendapat pribadi aku lah)..

Banyak pula tawaran kerja yang diperolehinya... Selain dari doktorate dalam bidang perbandingan Aqidah, beliau juga faseh 5 bahasa - Bahasa Melayu, Bahasa Inggeris, Bahasa Perancis, Bahasa Parsi dan (aku lupa), Beliau memilih Univer******  dengan kelulusannya itu, ALLAH permudahkan jalan rezki untuknya dan anak anak... Walau membuang segala kemewahan wang ringgit hingga tak ada sesen pun tinggal, tiada lagi kereta mewah, tiada lagi rumah besar, tapi dengan cepat ALLAH gantikan korbannya. Benarlah kita tidak diuji melainkan dengan kemampuan kita sahaja. Setelah hidupnya stabil, anak anak akan diambilnya semula, ini perjanjian dgn bekas suami...

Setakat tu je kisahnya untuk kita renungi akan insan insan terpilih.. Sungguh Dia Maha Berkehendak... Janganlah putus asa dan jangan lemah semangat...  Aku tak tau nak tulis apa lagi....

Wallahu'alam.


p/s: Tengah rajin ni leh ler apdet sini...akan datang masa mungkin suntuk kot pasai nak kena kejar 'garisan langit' ehehehe.. ada yang jeles selalu apdet tuu...
Azhar Hashim
3 Muharram ... 3 hari ke tahun baru ....  Kegembiraan yang aku kira sebuah kegembiraan telah diambil semula oleh Yang Maha Kuasa... Alhamdulillahi 'ala kulli haal ...

Sungguh Engkau Maha Berkehendak ...Sungguh dengan Qudrah dan Iradah Mu dengan hanya Kun ... Fa yakun!



Aku merayau ke KLCC untuk satu tujuan yang mana hingga aku terlupa akan asal mula tujuan ku, iaitu untuk ke tingkat 9 Menara 1, urusan Perlesenan .. Perkara yang mengganggu aqal dan fikiran ku. Memang benarlah sehingga kita diuji, barulah kita tahu akan tahap iman kita ini. Baru sedikit kegembiraan ALLAH tarik dari ku..aku sudah gelabah ..memang tipis amat iman aku ini.. amat jauhhh sekali dari para Sahabat r.anhum ... entah berapa peratus dari ketebalan kulit bawang pun aku tak tahu.... Hanya dengan SMS bertarikh 8/12/10  9:40:03  aku terus hilang arah pedoman..debar semacam ... sedangkan dua hari sebelumnya senyum sokmo ..
ahahahaha... amik ko penangan buat ko!  Sesungguhnya ALLAH tak akan menguji melainkan menurut kemampuan diri kita sendiri ... Subhanallah...

Di kala itu aku meminta sokongan makhluk ... hati memohon kekuatan dari Khaliq ...  ALLAH hantar seorang insan sebagai duta bagiNya membuka minda dan fikir ku ...

Katanya:

"...ujian perasaan, ketidak tenteraman jauh lebih berat daripada miskin tapi hatinya merdeka. ALLAH sengaja letak macam tuh supaya pakcik (pakcik dia pangge aku! chait! aahaha) terus merayu pada Dia. Ingat ALLAH hati tenang. Kena fikir Dunia ni Pondok Buruk yang di dalamnya bermacam macam penderitaan, kesusahan untuk membina Istana akhirat. Sabar ya.... **** doakan"

Wah!! Berpusing pusing aqal dan fikir ku memecut deras meninggalkan tanah tandus menuju ke padang menghijau...

Ada lagi katanya:

" **** pernah alaminya tau..ketidak tenteraman **** bongkar isi hati **** untuk mencari punca dan subhanallah rupanya kerana hati terikat kpd Dunia. Pakcik (pakcik lagii!!! eeeee!!!) bila diuji.. **** suka ingat Nabi. Selawat byk2 sambil hayati siroh Nabi, akhirnya **** menangis. Ya ALLAH, ujian kecil sangat, malu untuk mengeluh. masih tak layak menangis"


Hati aku terdetak, iman aku tersedar.. "Betoi Betoi Betoi..."

Lagi katanya:

"......di mana Bumi dipijak, disitu ALLAH dijunjung, melihat ragam manusia, pakcik interaksi dengan hati dan sebut nama ALLAH, berzikir tak semestinya kena duduk sejadah, setiap nafas adalah zikir, lebarkan senyum mu jika ingin ALLAH redho, kita mesti terlebih dahulu redho. **** cakap, alam ini bicara ALLAH, kalau **** rasa panas terik, ALLAH sebenarnya memberi amaran, sebab tu hujan disebutkan Rahmat. Sabar yaa..manusia tak ada kuasa memudharatkan kita, biar menjadi kebencian manusia tapi ALLAH redho :)  **** bercakap umum ye..nasihat untuk diri sendiri "


hua hua hua hua... lagi lagi lagii...


Berkata lagi saudara ku ini....:

"........Ahli sufi pakai jubah lusuh sambil mengembara walaupun ada yang datang dari keturunan hartawan. Kenapa? sebab inilah jalan mujahadah, menundukkan nafsu dan menyemarakkan rasa kehambaan. Pakcik (ya laa..yalaa..pakcik laaa), situasai tu adalah 'temubual' ALLAH dengan mu, Jangan merasa hina di depan manusia sekali pun mereka menghina mu, tapi ambil semuanya sebagai 'lidah' ALLAH. Dia nak hati Pakcik (pakcik pun pakcik laaa..) sedar, betapa kita tak punya upaya.. sangka baik dengan orang tau. Bila orang pandang sebelah mata, pakcik (penat dah taip pakcik pakcik nih...eheheh)cepat cepat senyum, kalau boleh pergi salam dan buat ukhuwah. Akhlak tetap menang walaupun dalam keadaan kita jelek dan jijik...Yes Pak CIk (hmph!!) boleh! Ambik iktibar, jangan dibenci mereka tapi kasihani lah.... "

Waaaaaaa.... Kelas A nih!! Baikkk punya tazkirotul imann....

lagi ada??

Adaaaaaaaaa....

Eh! Eh... tak ada lagi.. dah habis..


Terima kasihlah hadir memberi nasihat dan kata kata hikmah untuk diri yang hanyut dilanda gelora ini... di kala aku memerlukan kata kata dan peringatan, ALLAH hantar kamu untuk mengingatkan aku... alhamdulillah...

Ada yang mengatakan hidup ini hanyalah pentas sandiwara, tapi sebagai seorang muslim/muslimah, pastikan hidup muslimin bukanlah bersandiwara tetapi adalah bersandarkan Al-Qur'an dan Sunnah. Islam dan Akhlak tak dapat dipisahkan, adab pelengkap 'amalan.  Apakah kamu kira hidup ini dijadikan ALLAH sekadar untuk main main sahaja? Untuk kamu lakonkan sandiwara di pentas dunia ini??   Dunia tempat menyemai..akhirat untuk kita menuai apa yang kita semai...


إِنَّمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا لَعِبٌ وَلَهْوٌ ۚ وَإِن تُؤْمِنُوا وَتَتَّقُوا يُؤْتِكُمْ أُجُورَكُمْ وَلَا يَسْأَلْكُمْ أَمْوَالَكُمْ

Terjemahan:

"(Ingatlah) bahawa kehidupan dunia (yang tidak berdasarkan iman dan takwa) hanyalah ibarat permainan dan hiburan dan jika kamu beriman serta bertakwa, Allah akan memberikan kamu pahala amal kamu dan Dia tidak meminta kepada kamu harta benda kamu (melainkan untuk memberikan kamu barang yang lebih baik daripadanya). " (Muhammad:36)


Semoga ALLAH mengampuni ku dan merahmati semua kaum muslimin di mana sahaja mereka berada.. Juga moga moga ALLAH memberikan kekuatan untuk aku melaksanakan apa yang aku janjikan kepada semua sahabat rakan taulan muslimi dan muslimat yang lainnya jua insyaALLAH ....
Azhar Hashim
Dialah ALLAH, segala puji pujian bagiNya, tidak ada yang berhak untuk disembah melainkan Dia Yang Maha Hidup dan Maha Kaya, tidak pernah ditimpa mengantuk dan tidak pernah tidur, bagiNya segala sesuatu yg ada di langit dan yang ada di bumi, tidak ada yang dapat memberikan syafaat melainkan izinNya. Dia Maha Mengetahui segala apa yang terjadi di hadapan kami mahupun di belakang kami. Tiadalah Tuhan melainkan Dia dan aku ini hambanya yang lemah lagi hina. Sampaikanlah Selawat serta salam kepada Nabi Muhammad s.a.w. ahlil bait dan para sahabatnya ridwanullahu 'alaihim ajmain.

Hari ini Satu Muharram. Berlalu sudah tahun 1431 tanpa akan kembali lagi. Tercatitlah segala amal baik dan amal buruk segala anak Adam termasuklah aku ini. Mudah mudahan ALLAH ampuni ku dan menambahkan kepada ku kebajikan dan menghapuskan dari ku kemungkaran dan kemaksiatan yang aku lakukan sepanjang tahun yang telah pun pergi meninggalkan kita tanpa mungkin akan kembali lagi..

Menjelang tahun ini, aku dikurniakan satu kurnia yang amat berharga buat diri ku. Aku amat amat bersyukur kepada Mu Ya ALLAH atas kurnia Mu ini. Semoga kali ini aku akan lebih menghargainya dan menjaganya dengan lebih baik lagi agar dia tak hilang lagi dari ku. Di hujung hujung 1431H, aku memperolehi kembali apa yang telah hilang dari sisi aku sekian lama, ia amat berharga bagi diri aku dan hidup aku ini dan ia telah diambil pergi dari hidup aku beberapa ketika yang dulu..Kali ini aku jua dapat melihatnya dengan jelas tanpa perlu aku mencuri curi atau menjeling jeling lagi ahahaha Mudah mudahan dengan izinNya dapatlah aku melaksanakan apa yang selama ini aku impikan dan janjikan. Segala puji pujian bagi Mu Ya ALLAH, Tuhan Yang Maha Berkuasa atas segala sesuatu itu lagi Maha Bijaksana.. Kurniakanlah kesabaran ke atas kami hamba hamba Mu yang super lemah ini Ya ALLAH dalam kami melewati hari hari yang bakal mendatang ini.

Tahun 1432 ini  juga menyaksikan akan perjuangan yang belum selesai sejak akhiran 2-3 bulan tahun 1431H.. 'Pembersihan' perlu dilakukan kepada apa yang tak betul selama ini. Kalau dulu jenuh bersangka baik setelah persoalan demi persoalan bertimpa timpa ditanyakan, alhamdulillah dengan hikmahnya kehadiran Humaira' telah berjaya membongkar apa yang selama ini tersembunyi. InsyaALLAH, mudah mudahan ALLAH memberikan kemenangan kepada yang Haq dan menghancurkan kebathilan serta menggantikannya menjadi lebih baik. Apa yang aku tulis ni adalah untuk catatan diri ku sendiri. Lagipula masih terlalu awal untuk aku menulis, perlaksanaan perancangan baru sahaja mahu bermula. Semoga apa yang kami lakukan mendapat keredhaan ALLAH jua insyaALLAH..


p/s: Aku tetap aku ...tak berubah....insyaALLAH
Azhar Hashim
Dengan nama ALLAH Yang Maha Pemurah, Maha Pengasih Maha Penyayang, yang memiliki Arasy dan tujuh petala langit dan bumi. Tuhan Yang Hidup berdiri sendiri, Yang Maha Esa. Ya ALLAH Tuhan yang tidak melahirkan dan tidak dilahirkan. Pada Mu ku serahkan segala galanya lantaran hanya Engkaulah yang mempunyai segala Daya dan Upaya .. Sampaikanlah salam kepada Nabi Muhammad s.a.w. ahlil bait dan para sahabat r.anhum.

Taip..padam...

Taip.... padam...

Taip....padam ....

Itu je kerja aku di depan skrin ni di paparan blog aku. AKu tak tahu nak tulis apa tapi hati aku mendesak
untuk mencoretkan sesuatu ...  Melawat ke blog rakan rakan banyak juga yang aku dapat  belajar dari pengalaman dan perjalanan hidup mereka. Juga komentar mereka tentang kehidupan mereka sendiri yang mana dapat aku kutip dan jadikan pedoman hidup ... aku kagum dengan ALLAH menciptakan makhluk manusia ini dan dikurniakan pelbagai kebolehan serta skil yang tersendiri. Dan setiap diri anak Adam itu adalah unik baginya sahaja. Tiada duanya lagi hingga Kiamat.

Aku terfikir betapa aku dan kalian semua telah ALLAH pilih untuk hidup di zaman dan waktu yang sama. Hanya mungkin sahaja kita akan dipertemukan, bergaul dan berpisah. Ada juga mungkin kita tak bertemu langsung selama kita hidup samada  di negara dan tempat yang sama mahupun di hujung hujung dunia dan benua yang asing bagi diri kita masing masing.


Semua Kita Ada Tempat dan Masa kita Sendiri

Kita semua tidak dipilih untuk lahir di zaman Rosulullah s.a.w.  Andainya kita lahir di zaman itu, mungkin dgn otak pandai kita ni silap silap kita menjadi penentang Rosulullah s.a.w. Na'uzubillahi min Dzalik ... Manusia kini merasa mereka bijak..semuanya perlu ada sebab dan bukti. MEreka mahukan penjelasan saintifik atas segala sesuatu.

Aku terpana dalam kuliah seorang Ustaz yang menolak beberapa kisah dari hadith tentang perkara ghaib ketika Isra' dan Mi'raj .. sedangkan ianya hadith hadith soheh. Komennya ringkas.. "adakah logik Malaikat Jibril bla bla bla.."  AKu tak tunggu. Aku bangun berdiri beberapa ketika di tengah tengah majlis, dan aku selepas itu angkat kaki blah.. telinga aku rasa panas. Sampai sekarang aku tak akan ikuti kuliahnya.


Apa itu logik?

 Logik adalah sesuatu yang diterima oleh Aqal pada sabab musabbab. Ianya saling berkait antara satu dengan lain, ada punca kepada sesuatu perkara itu, then baru mereka boleh terima. Logik ini ditabur oleh ALLAH pada alamNya ini tentang sesuatu kejadian. Dunia ini Darul Asbab, namun ada masa dan ketikanya Dia akan mengzahirkan kehebatanNya dengan menjadikan sesuatu perkara itu mustahil pada aqal atau dikenali dengan perkara mencarik adat. Logik logik ini juga sebenarnya adalah SUnnatullah, perkara yang ditentukan asbab musabbab oleh ALLAH. Ianya akhirnya disebut sebagai Sains.  Sains adalah berkenaan dengan Logika alam ini. Itulah sains.

Begitu pertumbuhan dan perkembangan otak dan ilmu manusia, besi yang mustahil di zaman dulu untuk terbang, kini terbang. Besi yang dulu mustahil timbul dan terapung, kini timbul dan dijadikan kapal. Semua orang boleh terima keadaan ini kerana ianya Logik. Sedangkan seribu tahun yang dulu, besi hendak dibuat sebagai kapal adalah gila dan tidak logik serta mustahil!  Lihatlah betapa terhadnya kekuatan otak manusia itu dalam mencerap akan hukum alami yang ALLAH jadikan. Logik itu sendiri adalah apa oleh otak manusia, sedangkan alam ini bukan dicipta oleh si Otak, malahan otak itu sendiri diciptakan oleh Yang Maha Pencipta. Maka apa yang logik pada sisi ALLAH mungkin tak logik pada otak kita yang terhad dan lemah ini. Maka 'benchmark' siapa yang kita nak ikut? Sains? Atau ALLAH (sains itu sendiri hukum yg ALLAH jadikan). Maka yang tak logik suatu ketika dulu, kini ianya adalah logik malah ianya perkara biasa sahaja.

Maka, cubalah letakkan kita yang bijak pandai ini di zaman Rosulullah s.a.w. Tidakkah kita ini berpotensi untuk menjadi Penentang Baginda s.a.w.??  Para sahabat tak perlukan asbab dalam beriman kepada Nabi s.a.w. Apa sahaja kata Nabi mereka akan imani. MEreka ini manusia terpilih sejak azali lagi untuk hidup di zaman Nabi dan beriman dengannya... Ya! Mereka manusia ajaib yang ALLAH pilih untuk mendampingi makhlukNya yang  paling mulia, Nabi Muhammad s.a.w.



Apa Yang Dikejar?

Hari berganti hari, zaman berganti zaman.. hidup manusiawi ini berkisar pada 3 perkara sahaja. Kuasa. Wanita dan Takhta.  3 perkara inilah yang dikejar tak kira di zaman mana, negara mana, kutub mana..inilah yang dikejar dan digilai oleh pencinta dunia.. Rupa rupanya, kita mengejar hanya TIGA perkara ini sahaja Pusing pusing pusing  itu je lah dianya yang Dunia ni tawarkan kpd kita anak Adam di dunia ni?  Kita kejar sehingga ALLAH kita lupa..syariatNya kita langgar ...astaghfirullah...

Seorang Raja yang hidup di zaman dulu, menaiki kenderaan Kereta Kuda yang paling bagus dan hebat, namun sebagus mana pun kenderaannya tak dapat melawan keenakan dan keselesaan rakyat biasa di zaman ini yang memandu sebuah kereta Kancil 2nd hand.  Tak ada bau busuk kuda. lebih pantas dari kuda, ada aircond, hujan panas tak kisah. Sultan yg mewah dan hebat hebat zaman dulu tak merasa naik kapalterbang, tapi kita orang biasa lebih hebat dari Sultan zaman dulu kerna kita berpeluang naik kapal terbang!  So mana hebatnya kereta kuda tu? Sirna ditelan zaman..

Maka di masa lalu, kemewahan yang dikejar kejar itu menjadi perkara biasa sahaja di zaman yang akan datang.  Sedikit masa lalu di ketika aku masih kecil, peti ais menjadi lambang kemewahan rumah rumah orang berada di kampung aku. Kami tak ada peti ais dan betapa jakunnya aku dulu bila dapat minum air sejuk dari peti ais! "Waaahhhh!!! Lebih sejuk dari Air Buyong!" Fikir aku ketika itu!  Di zaman itu, peti ais utk org kaya, utk orang macam kami.... tak merasa.  Namun peti ais zaman sekarang ni orang tak heran pun. Hampir 100% rumah memilikinya.

Maka andainya di zaman itu, manusia pulun sungguh sungguh untuk memiliki harta kekayaan sampai lupa akhirat, lupa ALLAH, maka ketahuilah apa yang kamu kejar itu sebenarnya tak ada apa apa pun nilainya kerna orang biasa pun akan merasainya malah memiliki harta yang lebih hebat lagi di masa akan datang (spt contoh kereta kuda dan kereta kancil tadi) .. Zaman berubah, apa yang mewah tak lagi mewah. Dulu handphone mahal Ya Robbi !!... kalau cakap dalam handphone masa tu kena tinggikan suara supaya orang ramai tahu kita ada handphone! Kononnya bergaya dan berada la yerk? maka ketahuilah oleh mu, sekarang ini handphone yang lebih canggih dari itu budak darjah satu pun ada. Orang pun tak cakap kuat kuat dah guna handphone!

Andainya kita  memperolehi kemewahan duniawi yg sementara ini dengan cara yang tak syarie, maka ingatlah (terutamanya aku nih) DOSAnya tetap terpalit sampai ke akhirat (melainkan bertaubat) sedangkan nikmat kemewahan atau eksklusifnya kini telah tiada lagi dan menjadi barang biasa kerana semua orang mampu milik.

Beginilah Dunia ini menipu kita semua terutamanya aku....


Ingatkan Aku Jua

Pesan Nabi kita lebih kurang maksud, "ambillah sekadarnya dari habuan dunia ini selaku sebagai seorang pengembara" ... Selalulah kita mengingati pemutus kelazatan dunia ini iaitulah Maut...  Sedarlah hai diri, apa yang kamu kejarkan dari dunia ini tak lebih dari 3 perkara itu sahaja... waniTA, takhTA(kuasa), harTA.( 3 ta) Tak salah mencarinya tapi di sana carilah keredhoan ALLAH yang tersembunyi di sebalik keindahan dan keinginan yang kita cari. Ikutlah cara memperolehinya dgn cara yang diperintahkan ALLAH dan gunakanlah ikut cara yang diperintahkan ALLAH jua selari dengan sunnah NabiNya s.a.w.

Wahai diri..andai engkau selalu mengingati mati, pastilah engkau tak sempat tertawa tawa seperti hari hari yang engkau lalui.  Wahai diri, ketahuilah engkau, engkau merasakan bahawa manusia manusia sekeliling mu sering mengecewakan engkau namun engkau lupa bahawa engkaulah yang celaka kerena sering melupakan Dia dan melakukan maksiat kepadaNYa....

Wahai diri...Mengapa engkau nampak kesalahan orang lain dan engkau melupakan kudis kurap yang melata di tubuh mu sendiri???? Jadilah spt cermin muka yang dapat membiaskan imej mu yang penuh panau dan kurap dan jgnlah engkau menjadi seperti cermin mata yang dapat membuatkan engkau melihat aib dan kelemahan orang lain tanpa dapat engkau melihat tentang keaiban diri mu sendiri... Manusia manusia mengecewakan engkau kerna hubungan mu dengan Nya adalah amat buruk. Andai hubungan mu denganNya cemerlang, maka setiap hati hati yang bersih itu akan jua turut tertarik kepada mu dan bersilaturrahim seperti Muhajirin dan Anshor ...


Baiti Jannati?

Mana kah yang engkau utamakan? Rumah mu kah? Atau rumah ALLAH?

Mulut mu mengatakan Rosulullah saw ikutan mu, tapi bagaimanakah dengan pembuktiannya dari segi 'amalan?? ALLAHU Robbi...

Sesampai sahaja Nabi s.a.w. ke Madinah, baginda mendirikan Masjid. Bukankah tika itu baginda diburu musyrikin Makkah? Bukankah dengan otak kita yang bijak ini akan mengatakan buatlah Kem Tentera, buatlah senjata banyak banyak...  tapi tidakk... Nabi bangunkan hubungan dengan ALLAH lebih dahulu. ALLAH's First. Maka terbinalah Masjid Quba itu yg kekal hingga ke hari ini lambang ketaqwaan seorang Rosul junjungan s.a.w.   Sollu 'Alan Nabiyy...

Rumah rumah ALLAH itu adalah tempat tempat yang paling ALLAH suka. Maka adakah kita suka rumah kita melebihi rumah ALLAH?  Adakah kita kira kita lebih tahu dari ALLAH??  FIkir fikir..
'

Mufti2 dan Ulama' Pening

Mereka pening kerana apa?

Kerna manusia hari ni ilmu mereka terlalu tinggi..tak tercapai oleh para Mufti dan Ulama' . Para Ulama terbungkam kaku berdepan dengan para ilmuwan yang hebat hebat ini. 

Bagi wanita yang berilmu tinggi, faham agama, tinggi martabatnya sehingga mampu menafsirkan ayat ayat ALLAh dengan lebih tepat dan jitu telah berjaya membuatkan para 'Ulama ini terdiam dan kalut membuka serta menggali lagi ilmu mereka bagi menyaingi ketinggi ilmu para wanita moden ini.

Mereka memakai tudung kepala, tetapi dibelitkan ke leher mereka, dada terjojol ... baju pula adalah baju zaman mereka di sekolah tadika dulu. Dek ketinggian ilmu agama mereka dalam bab 'Pembaziran' maka mereka masih memakai baju baju mereka ketika mereka masih kecil dulu.  "Membazir itu saudara syaitan" Hujjah mereka. Ulama' garu kepala.. "Aduh..tinggi tafsiran mereka ini!" 

Bukan itu sahaja, wajah wajah mereka pula dijadikan seumpama kanvas lukisan utk dipalitkan warna warna bak seni abstrak.    .... "ALLAH itu indah dan suka kepada keindahan" Hujjah mereka lagi... Ulama' tercabut serban mereka sampaikan ramai di kalangan mereka kini malu nak pakai serban lagi dah. MEreka pakai kopiah je dan kalau yang iman kuat sikit mereka akan pakai songkok, lagi tinggi songkok tu lagi tinggi martabat mereka. 

Tapi mereka malu dengan wanita wanita ni dek kerena tingginya ilmu para wanita moden ini setaraf dengan Mujtahidah Mutlaq dunia.  Merekalah pengamal agama yang sebenar dengan imej Busana Muslim yang halus dan telus pandang sesuai dengan halusnya sifat wanita itu.. Memang tinggi ilmu ilmu agama wanita wanita moden zaman ini... sampai ada ularmak yang bukan sahaja buang serban.. kepala pun togel jer sekarang nih dek hormatkan ketinggian ilmu para ilmuan agamawan agung desawarsa kini.




Apa yang engkaukan tu Labuuuuu.......