Azhar Hashim
Assalamu'alaykum warahmatullahi wabarokaatuh..

Alhamdulillah .. Dengan izinNya dapat lagi aku menulis dan bernafas di bumiNya ini. Segala puji bagi Mu Ya ALLAH, yang menjadikan Siang dan Malam bertukar ganti tanpa ada yang mendahului satu dgn yang lain, Engkau jua yang mengaturkan peredaran planet planet atas paksinya yg tersendiri. Maha suci Engkau yang Maha Mengetahui lagi Maha Perkasa. Tunduk dan patuh segala yang ada di langit dan di bumi atas kekuasaan dan pemerintahan Mu. Selawat serta salam ke atas Nabi akhir zaman, penutup sekelian Nabi, Nabi Muhammad s.a.w. ahlil bait dan para sahabat r.anhum serta seluruh kaum muslimin di mana sahaja berada..


Alkisahnya
Hari ini ramai orang berpuasa. Alhamdulillah, aku fikir inilah hasil tarbiyyah ibu ayah sedari kecil lagi sudah ditancapkan keperluan untuk berpuasa. Sekecil  kecil umur 5 tahun sudah belajar berpuasa, anak-anak di Sekolah Khas pun para guru memesan ibu ayah yang bekalan makanan tidak digalakkan utk diberi kepada anak anak..maknanya nak digalakkan juga anak anak istimewa ini untuk berpuasa.

'anak-anak adalah umpama kain putih, ibu ayahnya lah yang mencorakkannya samada mahu jadi Yahudi atau Nasrani ataupun Majusi' ..mafhum hadith ini semua orang tahu. Dan aku melihat akan kebenarannya (setelah beriman) pada waktu bulan Romadhon ini... anak anak kecil sibuk berpuasa dan yg dewasa juga begitu menitik beratkan ibadah berpuasa ini. Berkesan sungguh akan tarbiyyah yang diberikan ketika masih anak-anak ini..'corak' asas diterapkan oleh ibuyaah ke atas 'kain putih.'  Benarlah sabda Nabi s.a.w.

Menurut Pengarang Kitab Fiqh Al-Manhajiyy, adalah anak anak ini diajarkan untuk berpuasa tatkala berusia 7 tahun dan boleh dirotan kalau dia engkar setelah mencapai usia 10 tahun. Ianya diqiyaskan kepada perintah Nabi s.a.w. yang memerintahkan diajarkan solat kepada anak anak berusia 7 tahun dan dirotan setelah berumur 10 tahun sekiranya dia enggan bersolat (fardhu).


Mana Yang Utama?

Ironinya, yang (utama) diperintahkan baginda Rosul s.a.w. ialah diajarkan SOLAT.. Maka inilah yang lebih utama sekali berbanding puasa. Rosul s.a.w. tentulah seorang yg bijaksana, sudahlah bijaksana, tiap perbuatan tuturnya adalah merupakan wahyu dari ALLAH S.W.T. Yang Maha Bijaksana pula.  Tapi mengapa kita memilih milih dalam melaksanakan perintahnya? Cuba tanyakan diri kita (terutamanya diri ku sendiri).

"......sesungguhnya solat itu mencegah dari perbuatan yang keji dan mungkar dan sesungguhnya mengingati Allah adalah lebih besar (faedahnya dan kesannya) dan (ingatlah) Allah mengetahui akan apa yang kamu kerjakan." (Al-Ankabut:45)

Kalau anak anak kita diajarkan solat dan mengamalkannya sehingga dewasa, insyaALLAH tak ada masalah akan hal hal peribadatan lainnya seperti berpuasa. Kerna orang yang bersolat pastinya dia juga akan berpuasa di bulan Romadhon berbanding sebaliknya orang yang berpuasa, BELUM TENTU dia orang yang mendirikan solat Fardhu 5 waktu sehari semalam!!

Bila kita lihat kembali betapa anak anak kecil ini dipantakkan tentang puasa yang agak sukar (bg kanak-kanak) untuk menghindar dari makan dan minum, tapi mereka berjaya juga atas dorongan IbuAyah dan masyarakat semua. Biasa kita mendengarkan org bertanya kpd si anak kecil, "Puasa tak?"  Tapi amat jarang jarang sekali kita dengar pertanyaan kepada anak kecil.. "Dah solat ke belum?" ...

Dari itu, peranan ibuayah yang mengutamakan puasa (puasa memang utama!) lebih dari Solat (yg lebih utama atas yang utama) adalah agak tersasar sedikit. Begitu juga keprihatinan masyarakat umum (termasuk aku) yang mengambil berat akan soal samada anak itu puasa atau tidak tetapi kurang prihatin akan anak itu solat atau tidak!


Peranan Kita

Ibuayah.. muslimin dan muslimat.. mari kita sama sama ambil pengajaran akan fenomena di bulan Romadhon ini, iaitu munculnya mereka yang tidak solat tapi sibuk berpuasa, mereka yang tidak menutup aurat tapi rajin berpuasa, mereka yang menentang hukum ALLAH tapi puasa tak tinggal walau sehari. Semua ini pada aku adalah asbab dari  'didikan' ibuayah mereka sedari kecil dan ransangan serta galakkan dari masyarakat Islam semuanya. Alangkah indahnya kalau perkara ini kita lakukan pada Solat iaitu asal perintah Hadith itu tadi.  Mengapa ibuayah tak cakna tentang solat anak anaknya? Adakah kerana ibuayah pun tak solat? Kalau itulah jawapan, maka ibuayah lebih utama lagi untuk menjaga solat kamu semua sementara masih bernafas ini. Dan insyaALLAH, anak anak akan menurut!

Mungkin inilah yang pernah dinukilkan oleh Prof Dr Yusuf Qardhawi yang masalah umat masa kini ialah masalah menentukan KEUTAMAAN (aulawiyyat).

Mari kita sama sama membetulkan 'budaya' ini dalam diri kita, keluarga kita dan masyarat kita seluruhnya agar generasi akan datang adalah generasi yang bersolat, tunduk dan patuh pada Tuhannya. Maka dengan itu, insyaALLAH akan terhindar segala kemungkaran berkat dari Solat yg betul itu tadi. Perbetulkan dan tukarkan pertanyaan pada anak-anak kecil keluarga kita nanti ketika ziarah raya misannya dari bertanya "Puasa penuh tak?" kita gantikan dengan "Solat cukup tak 5 waktu?"  Atau "Sudah solat kah?"  dll mengikut situasi dan peringkat umur dan amalan anak anak tersebut.

Mereka itu Kain Putih, bukan setakat ibuayah, kita selaku keluarga/masyarakat turut memainkan peranan untuk mencorakkan kain kain putih ini. Lihatlah hasil produk kain kain putih yang telah dicorakkan (dalam hal puasa ini) begitu kuat berpuasa di bulan ini walaupun solat mereka abaikan!
Sama sama kita mengambil kesempatan atas keberkatan bulan yang penuh barokah ini untuk kita sama sama berubah fikir, berubah cara dengan mengamalkan sunnah Nabi s.a.w. dan mengikut cara mereka yang berjaya iaitulah para sahabat r.anhum..

Wallahu'alam


p/s: peranan org terdahulu dalam hal menerapkan ibadah puasa telah mereka laksanakan atas zuriat keturunan mereka sejak kecil, kita sekarang kena perhatikan solat sebagai pula tambahan ke atas usaha org terdahulu, jgn kita salahkan mereka pula sedangkan kita tak hidup di zaman mereka. Bukan masa utk salah menyalahkan, tapi kini masa untuk bekerja!
Azhar Hashim
Assalamu'alaykum warahmatullah..

Alhamdulillah..Ku panjatkan kesyukuran pada Mu Ya ALLAH, Tuhan Penguasa seluruh Alam, Yang Maha Hidup, Yang Kekal, Maha Pengasih Engkau Ya Rahman yang menguasai timur dan barat. Tiada Tuhan melainkan Engkau Ya ALLAH yang layak untuk kami sembah dan mengabdikan diri. Selawat serta salam ke atas Nabi Muhammad s.a.w. ahlil bait dan para sahabat r.anhum serta muslimin sekelian di seluruh pelusuk alam.

Masa.. begitu cepat masa telah berlari meninggalan kita. Separuh Romadhon telah pun berlalu..apakah yang telah kita perbuat selama Romadhon datang bertandang? Moga moga ALLAH memberikan kekuatan kpd ku untuk mengimarahkan bulan yang penuh barokah ini untuk ku bawakan keberkatannya ke bulan bulan yang lain sepanjang tahun ini... ampunilah aku Ya ALLAH..





Dalam satu hadith yang panjang, Nabi s.a.w. telah bersabda yang mafhumnya:

Hazrat Salman r.a. berkata bahawa Rasulullah s.a.w. telah bersabda kpd kami pada hari terakhir bulan Sya'aban:  " Wahai manusia! Telah datang kepada kamu satu bulan yang agung lagi diberkati. Satu bulan yang dalam bulan itu terdapat satu malam yang lebih baik dari seribu bulan. Satu bulan yang ALLAH SWT telah menjadikan puasa pada siang hari sebagai satu amalan Fardhu dan berdiri pada malam hari (tarawikh) sebagai satu amalan sunat. Sesiapa yang cuba menghampiri ALLAH pada bulan itu dengan mana-mana amalan sunat maka seumpama seorang yang telah menunaikan satu Fardhu pada bulan-bulan yang lain dan sesiapa yang menunaikan satu fardhu pada bulan itu adalah seumpama seseorang yang menunaikan 70 Fardhu pada bulan-bulan lain.

Bulan itu adalah bulan kesabaran dan ganjaran kesabaran adalah Syurga. Bulan itu adalah bulan simpati, bulan yang ditambahkan rezeki kpd orang-orang beriman. Sesiapa yang memberi seseorang yang berpuasa untuk berbuka, maka pemberiannya itu merupakan pengampunan untuk dosa-dosanya dan kelepasan dirinya dari Neraka dan dia mendapat ganjaran puasa orang tersebut tanpa mengurangkan sedikit pun daripada ganjarannnya.

Para Sahabat r.anhum berkata: "Bukanlah setiap dari kami mempunyai sesuatu untuk diberi kepada orang-orang yang berpuasa untuk berbuka puasa."  Maka Rasulullah s.a.w. bersabda: "ALLAH SWT memberikan pahala itu kepada sesiapa saja yang memberikan walaupun sebiji Tamar atau seteguk air ataupun sesisip susu kepada orang yang berpuasa untuk berbuka." (Riwayat Ibnu Khuzaimah, al-Baihaqqi) *Hadith 1 dalam Bab Pertama Kitab Fadhilat Romadhon.

Sepanjang Roamadhon ini, aku mengajak diri ku dan sahabt sekelian supaya jangan ditinggalkan 4 perkara yg mana menurut pengarang kitab ini, 2 perkara dapat meredhokan Tuhan kamu dan dua perkara lagi yang tidak boleh tidak kamu perlukan iaitu

*Dua Perkara yang dapat meredhokan Tuhan Mu dengannya adalah penyaksian bahawa tiada Tuhan selain dari ALLAH SWT (perbanyakkan Tahlil) dan kamu memohon Istighfar dariNya.

*Manakala dua perkara tidak boleh tidak kamu perlukan ialah memohon Syurga kepada ALLAH SWT dan meminta perlindungan (kepada ALLAH) dari Api Neraka.


Nikmat Romadhon...aku rasa, mata aku sudah pulih sediakala..alhamdulillah. Sebelum ini, 2 muka ayat maka selepas itu kalau aku memandang ke tempat lain mata aku akan jadi kabur.. Abg aku suruh aku pakai cermin mata begitu juga kawan aku Azhari. Namun berkat Romadhon, mata aku tak kabur lagi kini setelah membaca Qur'an.. Ye, aku jadi kabur begitu hanya selepas baca Qur'an, tidak pada buku atau kitab2 lain. Ini semua anugerah dan rahmat dariNya jua dan kepadaNya lah nanti kita semua akan dikembalikan...


p/s: Sesiapa yang memberi minum kpd mana-mana orang yang berpuasa maka ALLAH SWT akan memberinya minum dari telaga Nabi saw (pd hari kiamat) dan dia tidak akan dahaga lagi sehingga dia masuk ke dalam Syurga.
Azhar Hashim
Assalamu'alaykum warahmatullahi wabarokaatuh..

Alhamdulillah, syukur pd Yang Maha Esa Pemilik Mutlaq alam dan seluruh jagat raya ini. Dia Yang tidak tidur apatahlagi mengantuk, Dia Yang tidak beranak dan diperanakkan. Tuhan Yang Maha Mendengar dan Maha Melihat akan segala sesuatu. Sungguh Dia lah Tuhan ku dan aku ini hanyalah satu dari makhluk ciptaanNya yang tak terkirakan jumlah bilangannya. Selawat serta salam ke atas Nabi Muhammad s.a.w. ahlil bait dan para sahabat ridwanullahu 'alaihim ajmain serta umat Islam di seluruh alam..

Hari tu aku tulis akan kepergian Bapa Mertua guru muda aku pada 1 Romadhon 1431H nan lalu. Rupanya pada 2 Romadhon, Ust Ahmad Sonhadji pula telah meninggalkan kita semua. Bulan yang penuh barokah ini telah ALLAH peruntukkan untuk memanggil pulang insan insan soleh ini.. Subhanallah. Semoga ALLAH merahmati kalian dan mengampuni kalian. Bersemadilah dengan tenang dan membawa hati yg salim...

Romadhon ini seolah mengingatkan aku yg giliran aku begitu hampir sekarang ini. Hidup dan mati ini terlalu dekat jaraknya, antara kita dan mati hanyalah di sebalik tabir sahaja. Entah bila bila sahaja kita akan berangkat pergi menuju ke peringkat kehidupan kita yang ke empat, alam barzah!

Teringat aku akan rakan rakan yg telah kembali, Lt Rosman, Kapt Roszaini, Lt Zainor Aizam, Hisyamuddin, Din Nanah, Bro Musa dan lain lain.  Yg sering terlintas di fikiran ialah anak saudara pupu aku, Buyas (Ilias nama dia). DIa pangge aku Pak Su walau aku muda dari dia..ehehehe...

Buyas pergi ketika usia remaja, namun hampir satu dunia dia dah pusing. Kalau tak silap beza umur kami kurang 8 tahun. Dia meninggal ketika aku berusia 14 tahun. Di usia muda itu, dia telahpun pergi berjihad ke Palestine. Antara ingat tak ingat je aku akan kisah yg dia ceritakan. Sempat jugak dia buat lawak (yg ini aku ingat pulak yer!) betapa comel comelnya gadis Palestine!. Dia kena black list dgn Kerajaan Malaysia pasal menyusup masuk ke Palestine.Itulah negara terakhir yg dia pergi kerna kepulangannya ke tanahair setelah itu, dia dijemput ALLAH pulang ketika menangkat takbir solat Asr di atas pembaringannya. Tak siapa yg mengqiyamkannya, dia sendiri yg mengqiyamkan tangannya (mahu solat) perginya dgn kalimah puji pujian pada Yang Maha Agung..

Dan semalam aku dapat berita seorang rakan kampung aku dulu telah meninggal dunia tahun lepas. Dah setahun tapi aku baru tahu. Dia ni salah seorang yg mewarnakan kampung aku ni dulu... memang orang pun takut kat dia... kalau ingat berita tahanan terjun laut di Jambatan Pulau Pinang... tu dia la tu. Tapi dia dah keluar lama dah... aku percaya dia dah insaf pasal dia tak balik dah ke kampung aku ni kecuali sekali sekala. Org ramai kata dia malu tapi aku percaya bukan sebab malu, dia ni mana tau malu... tapi aku yakin kerna dia mahu berubah kepada yang lebih baik dan salah satu caranya ialah kena berhijrah ke tempat baru.

Kita ini...diri aku ni terutamanya ntah bagaimana akhirannya tak tentu lagi. INilah yang dirisaukan... macam macam ALLAH dah tunjuk sebagai peringatan utk aku. Dalam sehari pun lebih 70 kali Izrael datang melawat sehinggakan tiada yang lebih mengenali diri kita ini dari dia Si Pemutus Kelazatan Dunia...
Wallahu'alam. Moga moga Romadhon ini membawa keinsafan kepada aku dan keluarga aku.. Apa pula nasib kami ini nanti? Al fatihah yg yang telah pergi dahulu...insyaALLAH..kami akan menyusul!

Kisah Dalam Seminggu Lepas

Aku tinggalkan kenangan aku pada arwah rakan-rakan, saudara mara dan keluarga yang telah pergi dulu. Itu jadi kenangan utk aku sekaligus peringatan juga untuk aku ini. Nak kisahkan sikit perjalanan seminggu lalu, dengar macam panjang kisahnya, tapi pendek je lah insyaALLAH..

Tentang motorsikal adik Ipar yang aku pakai tu, memang benarlah masa itu makhluk. Aku sangka pakai motornya yang lebih laju tu aku akan sampai cepat... Tidak! Kata ALLAH! Maka tak berlakulah yang demikian itu. Kisahnya macam nih, pada Rabu lepas, selepas seminggu lebih aku kudakan motor tu, aku tukor balik naik motor antik aku tu psal takut nanti bateri dia lemah pulak. Esok malamnya bertolaklah kami dua beranak naik motor tu, disebabkan dah biasa dgn jadual sebelumnya, maka tergocoh gocoh nak cepat pun kami tetap bertolak pada waktu yang sama seperti biasa. Aku dah agak lambat la sampai ni. Motor plak memang slow, udahla slow brek pun tak berapa nak makan (dia puasa tak buka buka dah) ... tapi ALLAH yang empunya dunia dan isinya ini menentukan yang kami sampai ke rumah mertua ku 15 minit lebih awal dari biasa iaitu ketika aku pakai motor baru adik ipar aku tu!  Masa..engkaupun makhluk... dilentur ditarik oleh Pemilik Alam ini sekehendakNya... ALLAHU Akbar! 

Then malam yang lainnya, aku cuba ikut jalan lain pulak, kononnya nak test dan nak tunjuk jalan jalan alternatif pada anak aku. Dah ketika menghampiri kawasan perumahan mak mertua aku, di satu persimpangan ada sebuah kereta yang diikuti rapat oleh sebuah yang lain melintas simpang di depan aku. Mujur aku sempat la brek, bunyi macam saspen je ye, tapi tak le sampai macam brek emergensi tu.. skit je, Cuma yang aku nak cakap ni, tak jauh dari simpang tu ada simpang ke kiri pulak, ada la dalam 20 meter dari simpang mula tadi, tiba tiba kereta didepan tu belok je ke kiri tanpa bagi isyarat, dia memperlahankan kenderaan dia dan belok dgn perlahan tanpa isyarat. Kereta kedua iaitu yg betul betul di depan aku punyalah marah, dia honk dan jeling tajam pada kereta depan tu, aku tau la pasal aku dekat je dgn diaorang. Aku pun bengang jugak pasai kena elak dan lari ke tengah jalan skit, tapi alhamdulillah ALLAH bagi sabar. Then dalam 15 meter pulak, mamat yang jeling jeling dan marah org konar tak bagi signal tu pulak buat hal, dia pulak main cilok je ke kiri... akuuuu jugak yang kena elak.. ahahahaha.. Tapi.. ALLAH bagi sabar, alhamdulillah, aku tak honk dia lah...aku berlalu macam tu jer.

Tapi yang aku dapat sejurus beberapa saat selepas itu, seolahnya ALLAH sedang menegur ku pula. "Ko tengok..Aku nak bagi kau tahu yg ko pun sama jugak macam tu, tegur orang je pandai, tapi diri sendiri pun buat salah yang sama! Ko lupa kelemahan diri sendiri, sibuk nak teropong salah orang yer! Sama macam pemandu tu tadi!"

  Tersentak aku atas motor tu... astaghfirullah... ampunilah aku Ya ALLAH.... Banyaknya dosa dosa ku... astaghfirullah... keluarkanlah aku nanti dari Romadhon ini dalam keadaan mendapat keampunan Mu dan Engkau Redho akan aku ini Ya ALLAH. Dan begitu juga utk keluarga ku seluruhnya serta sahabat rakan taulan umat Islam semuanya. Ampunilah kami Ya Ghafur....


*Tolong do'akan aku sama ye wahai sahabat sahabat semua... aku pun tak nak masuk Neraka jugak... uwaaaaaa...ALLAHUMMA Ajirna Minannaarrrr!!!!
Azhar Hashim
Assalamu'alaykum warahmatullahi wabarokaatuh..

Alhamdulillah, dipanjatkan syukur kepada ALLAH SWT, pemilik mutlaq alam ini, Dia lah yang Awwal dan Dia lah yang Akhir. Tiada sekutu bagiNya dan Dia lah Tuhan Yang Maha Agung dan Suci, tiada duanya  melainkan hanya Dia Yang Maha  Esa. Selawat serta salam ke atas Penghulu sekelian Nabi, utusan ALLAH yang terakhir, Nabi Muhammad s.a.w. ahlil bait serta para sahabat r.anhum dan umat Islam seluruh pelusuk alam.

Semalam di Masjid, kurang sekali jemaah yang hadir sehinggakan ketika aku keluar utk memperbaharui wudhu' , aku lalu di belakang sof Muslimat, pintunya terbuka ditiup angin barangkali, maka aku tutupkan, kelihatan ada 6 org sahaja makmumnya! Padahal sebelumnya melimpah sampai imam terpaksa umum kpd jemaah muslimat jgn sampai melebihi imam - (mereka solat di sebelah tepi kiri bersebelahan jemaah muslimin dan bukan belakang, ada dinding pemisah antara jemaah. Aku tak mo komen lah pasal kedudukan jemaah tu pasal aku tak tau apa tentang Masjid tu. Masjid tu asal rumah org kot, diwakafkan dan diperbesarkan, maka tak la dirangka dgn baik sebagaimana selayaknya sebuah Masjid.)

Jemaah Lelaki pula tak melimpah ke ruang 'annex' Masjid tapi cukup di ruang solat utama dan tak penuh pun, aku tak kira berapa sof tapi memang sikit lah, Aku sampai lambat malam tadi pasal rumah 'blackout' sejurus nak berbuka puasa (dah tiga kali jadi macam tu, mcm sengaja je). Kami sampai pun lewat. Mu'az tak pa la pasai dia Imam, yg aku ni masbuk Isya' dgn Tarawikh!  Selepas 8 roka'at, hanya tinggal 2 suku sof sahaja, standard solat Isya' pada hari hari biasa. Adakah ini bermakna tinggal jemaah biasa Masjid sahaja? Apa yg aku nak tekankan, Jemaah dah semakin kurang seawal peringkat pertama Romadhon lagi.. belum lagi genap 10 hari berpuasa! Beruntunglah sesiapa yg ALLAH pilih utk hadir berjemaah di rumah rumahNya.. semoga ALLAH pilih aku jua... please O ALLAH! Pilihlah aku!!

Retro - Romadhon 2

Pada hari pertama puasa iaitu pada malam ke 2 Romadhon, selepas solat Tarawikh, aku bergegas balik ke Manjoi sebab ada jemputan tahlil arwah, Imam Surau Tengku Hussein Hujung yg juga bapa mertua guru muda aku telah kembali ke rahmatullah pada petang itu. Aku dapat mesej ketika bersiap utk berbuka. Malam tu aku buat 8 roka'at je di Masjid dan kemudia terus amik Mu'az dan beredar dari situ. Aku pinjam pakai motor adik ipar aku yg tak digunakan sebab tuannya ada di Kl. Dapat panaskan enjin dan motor tu pun laju la dari motor antik aku tu. Kami mengejar masa sehingga terlupa bahawa masa itu makhlukNya jua. Astaghfirullah..Moga ALLAH mengampuni ku...

Sehari sebelum itu, iaitu pada malam Selasa, kami telah pun bersama sama membaca yassin di sisi arwah bersama jemaah surau beliau. ALLAH menyayanginya dan ternyata beliau dapat masuk ke bulan Romadhon dan meninggal pada hari pertama Romadhon! Semoga ruhnya ditempatkan bersama ruh ruh orang orang yang soleh.  Dikebumikan pada hari puasa yang ke dua di Tanah Perkuburan Meru Raya. Aku dapati mudah je urusannya dan ramai pula yang hadir. Aku dapati yang hadir pula tak bercakap cakap perkara lagho sepertimana yang biasa aku hadapi. Memang tension mendengarkan mereka yang hadir ke pengkebumian atau ketika mengziarahi jenazah di rumah boleh bergelak ketawa dan bercakap cakap hal dunia yang melaghokan!

Aku pernah singgah di sebuah Masjid utk solat yang mana ada jenazah bakal disolati selepas itu, menunggu jenazah sampai pun agak lewat sampai aku hampir sahaja nak pergi meneruskan perjalanan aku. Jenazah yang sampai rupanya org dagang yang sebatang kara tiada saudara mara. Para pengurus pengkebumian amat amat tidak beradab dgn jenazah. Boleh dibuat lawak ketika menguburkan jenazah dan boleh pula buat lawak menuding jari pada jenazah sambil menyuruh rakannya kalau tak percaya akan cerita yg diceritakannya (cerita lawak) sila lah tanyakan pada jenazah tu. Disambut dgn gelak ketawa pulak! Aku tak faham! Ini yg paling teruk pernah aku hadir dalam hidup aku sehingga hari ini! Aku blah terus lepas tu... tak sanggup aku mendengarkannya lagi..kasihan  pada si mati! Hanya doa dapat aku panjatkan pada si polan.

Pengebumian arwah imam ni lain, masing masing keliatan bertafakur dan diam. Anak anak kecil (mungkin cucu cucunya) pun tak membuat bising hinggalah selesai semua urusan. Mu'az dan Adam ada bersama dan mereka dapat berdiri di pinggir liang untuk melihat cara-cara pengkebumian dilaksanakan. Aku suruh mereka perhati dan belajar praktikal. Aku bisikkan pada Mu'az ketika kubur mula ditimbus...

"Mu'az, nanti jenazah abah dikebumikan, Mu'az jgn pijak pijak atas Abah macam tu tau! Dan jgn bagi org pijak pijak atas kepala Abah macam tu!"  Dia angguk... ALLAHU ROBBI!  Perkara itu mungkin biasa ketika menguburkan untuk memijak mijak tanah kubur dgn berdiri di atas Jenazah (tertimbus) itu.

Bagi aku, ini upacara pengebumian yang syahdu tanpa gelak ketawa dan lawak serta bersembang hal dunia sepertimana lazim aku temui selama ini. Setakat ini, baru dua, iaitu pengebumian arwah ayah aku dan kini pengebumian arwah imam Surau tengku hussein hujung! Semoga ALLAH mengampuni semua arwah yg telah mendahului kami ... ALLAHUMMA firlahum warhamhum wa 'afihi wa'fuanhum..


Ribut

Pada minggu lepas berlaku ribut di Jasin Melaka.. Berlaku di Bazaar Romadhon dan 3 orang terbunuh! Salah seorang adalah pengunjung dan 2 orang lagi adalah peniaga di Bazaar berkenaan. Aku cuak jugak lah pasal ada org penting dalam hidup aku ada kat sana... Hanya pada ALLAH aku berserah pasal sms dan panggilan tak bersambut.. ALLAH je tahu macam mana aku rasa. Tapi lewat petang tu aku dapat balasan yg mengatakan semua ok dan dia serta keluarga tak terbabit. Alhamdulillah..

Terfikir aku apa yg Rasulullah s.a.w. lakukan tatkala berlakunya Ribut? Aku semak dalam Kitab Fadhail 'Amal dan aku menjumpainya pada kitab  Kisah-Kisah Para Sahabat iaitu pada bab 2: Takut Kepada ALLAH.

Amalan Nabi s.a.w. ketika Ribut.

Hazrat Aisyah r.anha meriwayatkan bahawa apabila berlaku ribut dan taufan, akan terzahir pada wajah Nabi s.a.w. yang mulia. Wajah Baginda s.a.w. akan menjadi pucat! Baginda s.a.w. akan berjalan keluar masuk dalam keadaan resah sambil membaca do'a ini: (mafhum)

"Ya ALLAH, aku memohon daripada Mu kebaikan angin ini dan kebaikan yang ada didalamnya dan kebaikan yang Engkau kirim dengannya dan aku berlindung kepada Mu daripada keburukan angin ini dan keburukan yang ada didalamnya dan keburukan yang Engkau kirim denganNya"

Apabila hujan mulai turun, kegembiraan mula kelihatan pada wajah Nabi s.a.w. Saya bertanya: "Wahai Rasulullah, apabila melihat awan, semua orang akan bergembira kerana awan tanda akan turun hujan, sebaliknya tuan kelihatan gelisah!"

Baginda s.a.w. bersabda: " Wahai Aisyah, adakah aku boleh berasa yakin bahawa tidak ada azab bersama-sama angin itu? Kaum 'Aad telah diazab dgn perantaraan angin. Apabila mereka melihat awan, mereka bergembira lalu berkata: "Awan itu akan membawa hujan untuk kami." Sedangkan dalam angin itu ada azab"

Firmanullah: (terjemahan)

"Maka apabila mereka melihat azab itu sebagai awan yang menghala ke lembah-lembah mereka, mereka berkata: "Ini ialah awan yang membawa hujan kepada kita." (mendengarkan kata2 yang demikian Nabi Hud a.s bersabda) "Tidak! Bahkan itulah (azab) yang kamu minta disegerakan iaitu azab yang tak terperi sakitnya. Yang menghancur leburkan segala-galanya dengan izin Tuhannya." (Setelah azab itu menimpa mereka) maka mereka menjadi (punah ranah) tidak ada kelihatan melainkan tempat-tempat tinggal mereka. Demikian Kami membalas kaum yang berdosa."  (Al-Ahqaf: 24-25)

Keterangan

Inilah sifat takut kpd ALLAH SWT yang ada pada diri Rasulullah s.a.w. Walaupun dpd sabdaan Baginda s.a.w. sendiri menunjukkan bahawa Baginda s.a.w ialah Sayyidul-Awwalin-wal-Akhirin' (yg bermaksud penghulu semua orang terdahulu dan terkemudian). Dalam kitab suci Al-Qur'an pun ada ayat yang mengatakan bahawa ALLAH SWT tidak akan mengazab umat ini selagi Nabi Muhammad s.a.w. ada bersama mereka. Sungguhpun ALLAH SWT telah berjanji demikian, namun baginda s.a.w. melihat awan hitam dan ribut, Baginda s.a.w. masih terkenangkan azab yang menimpa kaum yang terdahulu kerana ketakutan yang mendalam terhadap ALLAH SWT.

Berdasarkan kisah ini, marilah kita melihat keadaan diri kita sendiri. Meski pun hampir setiap masa kita terlibat dengan dosa, namun selepas melihat gempa bumi dan pelbagai azab yang lain, kita tidak pun terkesan dengan azab-azab itu. Kita juga tidak menyibukkan diri dengan taubat, istighfar dan solah tetapi sebaliknya kita menyibukkan diri dengan pelbagai kajian yang sia sia.

Wallahu'alam

p/s: Semoga ALLAH mengampuni dosa mereka yang terbunuh dalam ribut di Jasin tempohari dan memberikan kekuatan iman dan kesabaran kepada keluarga mereka yang tinggal.
Azhar Hashim
Assalamu'alaykum warahmatullahi wabarakaatuh,

Alhamdulillah, segala puji hanyalah layak bagi Mu Ya ALLAH, Tuhan Pentadbir dan Pemilik sekelian alam samada zahir ataupun yang terhijab dari pandangan mata makhluk lain. Selawat serta salam ke atas Nabi Muhammad s.a.w. ahlil bait, para sahabat r.anhum dan para muslimin sekelian di serata alam.

Romadhon 1

Hari ini bermula lah Tarawikh. 1 Romadhon bersamaan dgn terbenamnya Matahari pada 10 Ogos 2010. Surau di kawasan perumahan Mak Mertua ku telah dirobohkan utk dibina Surau yang baru. Mungkinkah mereka terlepas pandang akan Romadhon yang bakal menjelma. Org Melyu Islam begitu ambil berat akan solat Sunnah Tarawikh dan Moreh. Nah! Surau mereka robohkan kurang seminggu dari Bulan Romadhon, terlepas pandang?  Masjid memang ada, namun agak jauh dan pada kebiasaannya, masjid pun penuh.

Retro

Satu perkara yang pasti akan hikmahnya dirobohkan surau di situ, iaitu peluang menghidupkan malam di rumah Mertua ku. Mertua ku tinggal seorang diri, bukanlah kurang amal hanya aku nampak peluang disitu utk hidupkan amal qiyam dgn solat Isya' dan tarawikh berjemaah. Di samping itu juga, peluang untuk Mu'az di ketengahkan kepada Masyarakat.. Rasanya tak beban lah kalau jadi imam solat Isya' dan Tarawikh di rumah neneknya. Org pun tak ramai sperti di Surau atau Masjid. Satu pendedahan yg baik padanya untuk terjun di bidang dakwah yang luas itu kelak.

Aku pun pada minggu sebelumnya telah mengsyorkan pada Mak supaya menanyakan pada kawan kawan, jiran jiran yang mahu berjemaah tarawikh, tapi tak mampu untuk ke Masjid. "Boleh sahaja solat di rumah Mak, porch mak ni agak luas jugak, lepaslah 20-30 orang jemaah." kata ku. 

"Mak ajak muslimat sahaja, lelaki sila lah ke Masjid, imamnya...nin diaaaa...cucu mak.. Mu'az"  Terangkat kening Mu'az dgn kata kata aku tu. Bukan apa, anak anak aku nih, diperingkat kecil ni aku layan macam askar skit, means 'What I say, goes!" tapi tak la sekeras tu sampai tak leh bagi pendapat. Pada aku, pada umur belum baligh ni, dia kena ikut cakap aku, bila dah baligh tu, len skit. Ehehehe... ganas tak? Apa pun, ini cara aku lah, mungkin agak keras tapi insyaALLAH berkesan. Kalau dibiarkan mereka meliar fikir, nanti macam macam fikir masuk dan mereka konpius tak tau mana satu nak diguna pakai. Semuanya nampak betul. Justeru aku masukkan fikir aku dulu sebelum mereka kembangkan dgn ilmu ilmu lainnya. Maksud fikir aku ni fikir agama lah, kalau takat fikir aku ni..memang tak de maknanya lah. Ok selesai.

"Nantilah Mak tanyakan makcik Jah..mak cik..(bla..bla..bla....)" Mak setuju la tu. Then aku slow talk dgn Mu'az, "Mu'az, ni peluang nak tarik rahmat ALLAH, juga untuk mengumpulkan manusia untuk buat taat pada ALLAH, kerja ini kerja Rosul, kerja mulia, menarik orang kepada ALLAH, kerja ini boleh menyukakan ALLAH pada kita...bla bla bla.. Mu'az jgn bimbang, tak ramai makmum, semuanya ni kawan kawan uwan kamu. Mereka tak larat nak jalan jauh jauh, tapi mereka nak beramal ibadah di bulan mulia..kasihan pada mereka, lagi pun kan Abah dah cakap, Bulan Romadhon ni Bulan Hafiz..Bulan para Hafiz menajamkan hafazan mereka! " Angguk angguk..aksi si Mu'az... haaa..kan senang, "Jadi?" ... "InsyaALLAH Abah, Mu'az sedia!"  Alhamdulillah.... sengeh.


Malam Romadhon

Malam pertama pun bermula. Selepas Maghrib kami terus bertolak ke rumah Mertua ku yg letaknya lebih kurang 30 minit perjalanan dari rumah mak aku. Sampai je, mak dah siapkan tirai dan tikar solat di porch rumahnya. Aku lepak dalam 5 minit dan terus ke  Masjid yg terletak 3 minit dari rumah.

Di Masjid, punyalah ramai umat! Subhanallah, fenomena biasa awal romadhon, tanda betapa barokahnya bulan mulia ini! AKu menapak masuk, aik!! Kat depan banyak lagi kosong! Kat luar tu di ambang pintu berlonggok jemaah seolahnya di dalam dah penuh sendat! Tipah tertipu.. eheheh...

Bermulalah solat di malam mulia di bulan mulia, walau imam agak laju tapi alhamdulillah, tak la laju sangat. Seusai Isya' masing masing mengerjakan solat Ba'da Isya', namun ramai juga yg hanya duduk sahaja atau bersembang di luar sementara menantikan tarawikh.

Kanak-kanak pun ramai juga, hiruk pikuk usah ceritalah. Aku solat di dalam, kurang skit, aku rasa sapa yang solat di luar tentu bingit. Teringat aku kecil kecil dulu pun macam tu lah, tapi bukan dalam musolla. Tatkala jemaah berdiri utk solat tarawikh, kami yg kecik kecik di belakang mula menyusup macam komando utk keluar main mercun, kejar kejar aci nyorok polis sentri dan lain lain. Lampu jalan bukannya ada pun masa tu, gelap glemat kata org kampung aku.. tapi kami selamber je berlari ke sana ke mari.. 'hantu tak ada, bulan posa hantu dah kena ikat!' Berpegang pada kata kata ini, pokok besar, semak samun semua kami redah, dah tak takut dah! ahahaha... tapii.. jemaah di dalam surau aman, tak dengar jerit pekik kami di luar, jauh dari surau sambil menyalah gunakan lesen tarawikh utk mendapat 'extra time' berkejar kejaran di waktu malam. Inilah satu satunya bulan yang mana kami boleh bermain pada waktu malam!! Inilah barangkali erti barokah Romadhon bagi sorang kanak kanak riang macam aku dulu...ehehehe..

Selesai

Selesai solat, aku gerak balik . Ternyata jemaah di rumah pun dah selesai. Di Masjid 20 rokaat di buat agak laju juga. Tak tahu apa yang dikejar. Mungkin nak meraikan jemaah yang ramai baru datang ke Masjid. Lagipun, Imam tentu lebih tahu hal keadaan jemaahnya berbanding org luar seperti aku.

"Macam mana mak?"  ..

"Alhamdulillah ok..."   *Sengeh "tapi dia buleh lupa pulak sabbi his (al-A'la)..cuba kamu semak balik" kata mak sambil tersengeh...  "Mu'az... kamu lupa?"   "teheehehehe...ntah lah bah..terlupa...ehehehe"  Ahahaha.. kiut imam muda nih!

Di rumah mak Mu'az imamkan Isya', 8 roka'at tarawikh dan 3 rokaat witir sahaja. Satu malam, dua mukasurat Al-Qur'an, bermula juzk 1. Jadi insyaALLAH, dia akan habis dulu lah solat tarawikh daripada Masjid. Alhamdulillah... Ya ALLAH...permudahkanlah Ya ALLAH .. Taqobbalallahu minna wa minkum.

*Nota: Dah tulis pada minggu lepas lagi..tapi ada musibah laptop ni kena air. Atap pondok kami dah bocor teruk.. kena la buat apa yang patut..kalau tak bimbang short circuit pulak... Alhamdulillah, 'pembedahan' berjaya. So..cerita basi la skit.
Azhar Hashim
Assalamu'alaykum warahmatullahi wabarakatuh..

Alhamdulillah..segala puji pujian ku tujukan hanya untuk Mu Wahai Tuhan ku Yang Maha Agung, Maha Esa, Maha Pengasih, Maha Penyayang dan terhimpun segala sifat sifat kesempurnaan pada Mu Ya Robb. Engkaulah Tuhan ku dan aku ini hamba Mu yg faqir lagi hina.. Syukur Engkau mengizinkan aku untuk terus bernafas sehingga ke bulan yang penuh Barokah ini. Bulan yang dirindui dan dicintai oleh baginda Rasul s.a.w. Bulan Mulia, bulan yg mana AlQur'an diturunkan, bulan yang mana kitab kitab terdahulu jugak diturunkan, Suhuf, Zabur, Taurat, Injil semuanya diturunkan pada malam yg penuh barokah di bulan ini. Bulan yang diletakkan satu malam yang lebih balik dari Seribu bulan...  Lailatul Qadr ...

 Allahumma Solli 'Ala Muhammad wa 'ala aali Muhammad. Selawat serta salam ke atas Nabi Muhammad s.a.w. ahlil bait dan para sahabat r.anhum serta kaum muslimin sekelian.

Terbuka sudah taqdir Mu yang aku sekurangnya satu hari (hari ini) Engkau izinkan untuk hidup di bulan penuh Barokah ini. Alhamdulillah.... Ya ALLAH!!! Jadikanlah sepanjang tahun ini adalah Romadhon!!!

Selamat datang Ya Romadhon!!i