Azhar Hashim
Bismillahirrohmanirrohim..

4 tahun dah berlalu..masa berjalan pantas, dlm sedar tak sedar dah nak masuk ke tahun beeikutnya.. 

Umur terus bertambah.. apakah amal turut bertambah atau kah makin menurun? 

Berapa usia mu sekarang?

Apa?

Empat puluhan???

"Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung susah payah dan telah melahirkannya dengan menanggung susah payah. Sedang tempoh mengandungnya berserta dengan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa tiga puluh bulan. Setelah dia besar sampai ke peringkat dewasa yang sempurna kekuatannya dan sampai ke peringkat umur empat puluh tahun, berdoalah dia dengan berkata: Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatmu yang engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redhai; dan jadikanlah sifat-sifat kebaikan meresap masuk ke dalam jiwa zuriat keturunanku. Sesungguhnya aku bertaubat kepadamu dan sesungguhnya aku dari orang-orang Islam (yang tunduk patuh kepadamu). Mereka (yang bersifat dengan sifat-sifat yang terpuji seperti itu) ialah orang-orang yang Kami terima dari mereka amalnya yang baik yang mereka telah kerjakan dan Kami ampunkan kesalahan-kesalahannya; (mereka akan dimasukkan) dalam kumpulan ahli Syurga, sebagai memenuhi janji yang benar, yang telah dijanjikan kepada mereka.” (Al-Ahqaf: 15-16) 

Oh Tuhan.... kembalikan aku ke masa muda ku.. agar aku dpt berbuat taat kepada Mu .. sujud tunduk patuh kepada Mu di kala usia remaja ku yg sedang bergejolak bersemarak dgn nafsu haiwani.. akan ku tentangi.. akan ku terjangi atas sebuah nama ketaatan..ketaqwaan .. hanya untuk Mu ...

Duhai masa... sungguh dikau telah mencarik carikkan daku!!

Ayah telah pergi (1991)..

bonda telah pergi (2011)..

Anak anak bakal pergi terbang meninggalkan sarang...

Yg sulung di pergunungan Janda Baik..

Yg kedua dan ketiga akan ke pergunungan Temboro, Indonesia ..

Keempat sedang mengintai peluang juga ke JB..

Juwairiyah setia bersama...

Yg si kecil menanti masa utk diperkenalkan dgn si alif, si ba .. juga jim dan yg lainnya..

Ahh..kacau.. apa yg telah aku perbuat dgn masa yg diberikan kpd ku selama ini? 

Kacau...

Kacau...

Kacau!!...

Bak kata Mudir pondok Insaniyyah, Setiu..

Masa ibarat mata pedang!

Jika tidak engkau yg memotong, maka engkaulah yg bakal terpotong!


#####

School reunion special: 😁
______________________

Have you ever been guilty of looking at others your own age and thinking, "surely I can't look that old.". Well . . . you'll love this one.

My name is Hjh Zainiah. I was sitting in the waiting room for my first appointment with a new dentist.

I noticed his BDS degree on the wall, which bore his full name. 

Suddenly, I remembered a tall , handsome, dark-haired boy with the same name had been in my high school class some 25-odd years ago.

Could he be the same guy that I had a secret crush on, way back then?

Upon seeing him, however, I quickly discarded any such thought. This balding, gray-haired man with the deeply lined face was way too old to have been my classmate.

After he examined my teeth, I asked him if he had attended St Xavier's high school.

"Yes. yes, I did.' he gleamed with pride.

"When did you graduate?" I asked.

He answered, "In 1987. Why do you ask?"

"You were in my class!!!!", I exclaimed. 

He looked at me closely.

Then, 
that
ugly,
old,
bald,
wrinkled faced,
gray-haired,
decrepit,
idiot,
asked, 

"What subject did you teach" ?


*dari grup whatsapp
#####


#I'm back!
Azhar Hashim
Assalamu'alaykum!

Percubaan pertama tulis dari mobile.

Test test.

Dunia hanyalah cobaan..

Test test
Sent by DiGi from my BlackBerry® Smartphone
Azhar Hashim
Assalamu'alaykum..

Alhamdulillah segala puji dan puja hanyalah bagi Mu Ya ALLAH.. Tuhan sekelian alam, Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang, tiadalah daya dan upaya ku melainkan Engkau Ya ALLAH..Dzat Yang Maha Tinggi, Maha Agung Engkau yang menguasai timur dan barat..Bergantung segala sesuatu itu kepada Mu jua. Kepada Mu ku pohon ampun dan aku bertaubat dari segala dosa dan noda yang banyak telah aku perbuatkan.. Sesungguhnya lautan keampunan Mu amatlah luas, maka ampunilah aku Ya ALLAH..dan Engkau ampunilah kedua ibu dan bapa ku, anak isteri ku, guru guru ku, abang2 dan kakak2 ku,datuk datuk dan nenek nenek ku serta sekelian pada muslimin dan muslimat yang tunduk sujud memohon keampunan Mu serta bertaubat kepada Mu...

Selawat serta salam ke atas junjungan Nabi mulia kekasih ku Muhammad saaw serta ahlil bait seluruhnya dan para sahabat baginda r.anhum ... Hanya melalui sunnah mu Ya Rosulullah kami dapat mematuhi dan menjauhi akan segala larangan ALLAH SWT. Jasa mu tak mungkin dapat kami balas, guru dunia dan akhirat... 

Namun segala sesuatu itu telahpun tertulis sejak azali lagi oleh tuan pemunya seluruh alam dan isinya ini ALLAH 'azza wa jalla... Sungguh tiada sesuatu pun yg terlepas dari ilmuNya melainkan segala sesuatu itu adalah dibawah kekuasaan dan pemerintahanNya jua..




أَلَمۡ نَجۡعَلِ ٱلۡأَرۡضَ مِهَـٰدً۬ا (٦) وَٱلۡجِبَالَ أَوۡتَادً۬ا (٧

(Mengapa kamu ragu ragu kekuasaan Kami menghidupkan semula orang orang yang telah mati?) Bukankah Kami menjadikan Bumi (terbentang luas) sebagai hamparan? (6) Dan Gunung ganang sebagai pancang pasaknya? (7) (An-Naba;)


Siang dan malam sebagai suatu tanda kebesaran ALLAH SWT ke atas alam ini. Kita selaku makhluk bernama manusia adalah yang paling banyak menerima nikmat ke atas segala apa yang ada di dalam dunia ini. Namun sedikit sekali dari kita ini yg bersyukur..

Tiadalah di kalangan kita ini melainkan para 'Ulama lah yang paling taqwa kepada ALLAH. Ulama' adalah pewaris para anbiya a.s. Pada mereka terakam kesabaran Nabi Nuh as. sabarnya berdakwah siang dan malam selama 950 tahun tanpa henti. Dan dikurniakan hidayah hanya sekita 83 orang sahaja pengikutnya. Sehinggakan anak dan isteri sendiri tidak beriman kepadanya ...Diberi perintah membina kapal di tempat yg jauh dari laut ..dituduh gila dan macam macam...namun tetap sabar dalam menegakkan kalimah ALLAH di muka bumi..

Pada mereka terukir kehebatan dan ketabahan Nabi Ibrahim as. Tabah meninggalkan anak yg masih kecil dan isterinya jauhhhh di lembah Bakkah. Tabah pula meninggalkan isterinya yg sulung berserta anak kecil Nabi Ishaq as di Palestine.. Tabahnya isteri patuh tak bertanya lagi suaminya kemanakah beliau hendak pergi dan kenapa meninggalkan mereka berdua di padang pasir tandus tatkala dijawab ianya adalah Perintah ALLAH.  Setelah beberapa tahun, kembali pula Nabi Ibrahim as. menemui anak isterinya, namun atas tujuan untuk menyembelih anaknya itu pula... tabahnya si anak menurut lantaran ianya perintah ALLAH ... sudahlah lama tidak menjengah, baru ziarah sudah mahu menyembelih pula! Tabahnya insan insan terpilih ini... subhanallah... Selesai peristiwa korban, balik semula ke Palestine dan ziarah kembali tatkala anak sudah pun berkahwin..puluhan tahun berlalu... atas pesanan "tukarkan jenang pintu rumah mu ini" si anak yg tak merasa kasih sayang seorang ayah, taat terus menceraikan isterinya kerna itu perintah ayahnya kepada nya... Subhanallah... adakah anak sesoleh ini di zaman ini? 

Pada para ulama tercerna kebijaksanaan dan kekuatan Nabi Musa a.s. Hidup bersama dengan makhluk ALLAH yang paling hina Fir'aun yg mana berani mengangkat dirinya sebagai Tuhan semesta Alam. Sabar dan bijaksana menurut perintah ALLAH untuk berdakwah dan menentang orang yg selama ini membesarkannya, memberinya makan dan pakai serta tempat perlindungan! (Wahai ust ust penjilat penguasa..kalian baru dapat Gaji sudah tak berani angkat muka depan penguasa yang zolim!)  Ulama' yg ikhlas menurut akan sifat ini dan tidak gentar berhadapan dengan penguasa yang zolim. Rela dibunuh diseksa dipenjara demi agama yang suci ini!

Pada para ulama terserlah kasih dan sayangnya Nabi Isa a.s. kepada umatnya.. mewakafkan diri 24 jam untuk ummat. Ulama 'amilin adalah milik umat, hatta keluarganya pun tidak memiliki mereka. Pada mereka hanya ada ummati ummati ... teringat akan kata kata seorang anak allahyarham AF Ust Fadhil Noor bilamana dia jumpa ayahnya pada dua hari raya sahaja itupun sekejap... subhanallah!!  

Kepada para Ulama ini terpancar akhlak yang baik dan indah sepertimana contoh teladan ygn dititipkan oleh junjungan besar Nabi Muhammad saaw,..




وَجَعَلۡنَا ٱلَّيۡلَ لِبَاسً۬ا (١٠) وَجَعَلۡنَا ٱلنَّہَارَ مَعَاشً۬ا (١١ 
  "Dan Kami telah menjadikan malam (dgn gelapnya) sebagai pakaian (yang melindungi) ? (10) Dan kami menjadikan  siang (dgn cahaya terangnya) masa untuk mencari rezeki?" (An-Naba')



p/s: Yg ni pd bulan lepas... publish je lah...




Azhar Hashim
Daripada Abu Hurairah r.a bahawasanya Rasulullah saw bersabda, "Bersegeralah kamu beramal sebelum menemui fitnah (ujian berat terhadap iman ) seumpama malam yang sangat gelap. Seseorang yang masih beriman di waktu pagi, kemudian di waktu petang dia sudah menjadi kafir, atau seseorang yang masih beriman di waktu petang, kemudian pada esok harinya ia sudah menjadi kafir. Ia telah menjual agamanya dengan sedikit dari mata benda dunia." - Riwayat Muslim


Dunia ini digambarkan kepada Nabi saaw ketika Isra' wal Mi'raj seperti perempuan tua yang bongkok ... itulah gambaran yang ALLAH perlihatkan kepada Baginda saaw seribu empat ratus tahun lebih yang lalu... Dunia ini..telah terlalu tua ... telah terlalu hampir ia ke ambang kehancurannya... saat bila mana gunung gunung berterbangan bagai bulu berterbangan.. bintang bintang berjatuhan dari tempatnya.. saat pabila langit digulung! Saat itu pasti tiba!!!!

Apakah kita ini, umat akhir akhir zaman (akhir kepada akhir zaman) masih merasa ingin hidup seribu tahun lagi? Masih mahu menongkat langit?  Mari kita hitung dan lihat sekeliling kita, berapa ramai dari kawan kawan kita, saudara mara kita, jiran jiran kita, guru guru kita masyarakat sekeliling kita..berapa ramai yang telah menemui kiamat kecil ke atas diri mereka iaitu maut??

Apakah mengenangkan itu kita masih boleh tersenyum bahagia? Masih boleh bergelak ketawa? (aku la tu :( ) Apakah yang masih mengekang kita dari berusaha bangun malam sembah sujud padaNya? Apakah dianya lagi yang menghalangi kita dari berusaha lebih untuk akhirat berbanding dunia kita?  Apakah kita masih memilih segunung intan duniawi ini dari memilih sehelai daunan Syurgawi???

Kerja kita masih belum selesai...kemungkinan tak akan selesai.. hanya berkadar banyak atau kurangnya sahaja. Maka kita tak boleh duduk diam. Berapa ramai yang kita lihat solat tak sempurna di masjid masjid? Pendedahan aurat tak terkirakan hatta dalam keluarga kita sendiri? Berapa ramai beramal tanpa ilmu? Belajar tanpa guru? Mencorakkan agama mengikut kepala otaknya sendiri? Berlagak melebihi imam imam mujtahid dalam mengeluarkan hukum?  Berapa ramai yang munafiq yang telah kita jumpa? bila di depan bercakap tentang Islam sampai goyang goyang meja tapi solat masih di rumah (bg lelaki).. rokok masih di bibir... anak anaknya rambut tercacak...  Adakah asing lagi bagi kita melihat pak haji lengkap jubah serban bawak anak gadisnya di belakang motor yang memakai baju zaman tadika hingga berlekuk sana sini?  Suami membiarkan isteri isteri bebas bertabarruj, bercampur gaul dgn lelaki ajnabi di tempat kerja, usik mengusik, tampar menampak bergurau senda tanpa batas atas nama mencari rezeki bagi 'membantu suami'?  Yer...memang dia amat membantu kalian! Membantu supaya kalian cepat masuk Neraka!!!

Duhai lelaki lelaki Muslimin sekelian.. kerja kita membetulkan dan menyampaikan kebenaran kepada umat ini belum selesai sehingga kita tutup mata. Tak kira kamu mat rempit.. kamu mat rock, kamu siapa sahaja pun beban ini terbeban atas pundak kita. Bebang atas diri sendiri, beban atas keluarga di bawah tanggungan kita, bebang atas hak kejiranan, beban atas hak sesama muslim..kesemuanya menuntut akan hak mereka masing masing... yea!! Banyak sungguh hak yang perlu ditunaikan... maka adalah lagi masanya lagi bagi kita berlengah lengah??

Tambahkan ilmu kita, tambahkan 'amal kita. Ilmu penyuluh kepada 'amal kita... Renungkan adakah kita sekarang ini sama je dengan kita pada tahun lepas? Atau dua tahu lepas? Adakah kita 10 tahun lepas solat macam ayam patuk, maka pada hari ni kita masih lagi seperti itu juga?  KIta selalu 'mengagungkan' dulu aku begitu dan sekarang aku begini begini dalam hal duniawi...pernahkan kita muhasabah sama akhirat kita? Dulu aku ke Masjid sedekah RM1, dulu lah, sepuluh tahun duluu... adakah sekarang ni  masih lagi di takuk lama (andai taraf ekonomi kita telah meningkat). Kalau ekonomi kita sama juga, maka bukan sebab juga utk kita tambal amal... dan yang terpenting tambahkan keazaman dan usaha kita untuk memurnikan niat. Barangkali RM1 10 tahun lalu tak sama dgn RM1 sekarang, walau nilainya sama tapi nilai 'amal di sisiNya insyaALLAH bertambah!


p/s: Subhanallah... ni telah ditulis berbulan nan lalu.. hari ni baru tengok.. published lah...
Azhar Hashim
Assalamu'alaykum warahmatullahi wabarakatuh..

Alhamduliillah. segala puji pujian hanyalah layak bagi Mu Ya ALLAH, Tuhan Pentadbir sekelian alam, Engkaulah Yang Awwal, Engkaulah Yang Akhir.. Selawat serta salam ke atas junjungan Nabi s.a.a.w dan para sahabatnya ridwanullahi ajmain.

Dalam sedar tak sedar, telah pun melangkah ke tahun Masehi yang baru sedangkan baru sahaja mencecah ke tahun Hijrah yang ke 1432.  Pelbagai kisah dan pengajaran diberikan ALLAH di hujung dan awal tahun ini. Subhanallah... Engkaulah Pengatur Yang Maha Agung ke atas alam ini dan setiap isinya. Tiadalah kami melainkan Engkau...

Pertembungan antara yang haq dan yang bathil sentiasa akan berterusan selagi ada mentari, selagi ada bulan dan selagi ada langit. Itulah sunnatullah yang telah ditetapkan oleh Yang Maha Esa ke atas alam ciptaanNya ini. Yang Zolim ditimpa bala, Yang 'adil ditimpa musibah. Hanya 'amal yang dapat membezakan antara keduanya dan ilmu membezakannya siapa yang haq dan siapa yang benar.

Mata zohir manusiawi banyak menipu pemiliknya, tiadalah yang dapat melihatnya secara terus melainkan dengan seizinNya jua. Dia lah Pelindung, Dia lah Pembela, Maha Suci Engkau Ya ALLAH! Selagi nafas masih mampu untuk dihelakan, selagi itu engkau pasti akan diuji. Janganlah terpedaya dengan rupa paras pakaian dan tutur kata yang sopan seseorang itu. Dan janganlah pula seawalnya mengeji dan mengutuk pada mereka yang agak kurang dalam hal ini sebaliknya kasihanilah mereka juga dan doakanlah mereka agar diberi hidayahNya jua.. Kerna itulah kasih Nabi pada umatnya ..

Rasanya cukup utk setakat ini dulu blog aku bagi memecah keheningan dan 'kekuburan' blog sepi aku ini. Sementelah aku pun di CC sahaja, masanya terbatas dan terasa agak janggal jua.. Semoga ALLAH memelihara ku, keluarga ku. orang orang yang aku sayang serta umat ini yang ikhlas berjuang keranaNya. Moga moga kita dihimpunkan bersama orang orang yang ALLAH redhoi di sana nanti. Detik itu semakin menghampiri kini ...ALLAHU Robbi ...

Maafkan aku teman teman sekelian atas perilaku dan tuturkata yang menyakitkan hati kalian. Aku mohon maaf dari lubuk hati ku yang paling dalam. Sesungguhnya aku ini lemah dan lalai ... dunia masih menghambatku walau sekuat mana aku menghumbannya... Hanya padaNya aku berserah diri...

Wassalamu'alaykum warahmatullah..

ntahapahapa..
Azhar Hashim
Diceritakan bahawa Abu Laits As Samarqandy telah berkata:




Ayahku telah menceritakan bahawa diantara para Nabi yang bukan Rosul itu ada yang menerima wahyu dalam mimpi dan ada yang menerima wahyu dengan mendengar suara maka ada Nabi yang menerima wahyu melalui jalan mimpi itu, pada suatu malam ia bermimpi yang dia telah diperintahkan:

'jika engkau keluar di waktu pagi, maka yang pertama engkau lihat maka makanlah! Dan yang kedua yang engkau nampak sembunyikan dan ketiga terima lah dan yang ke-empat janganlah engkau putuskan harapannya dan yang ke-lima larilah daripadanya.'

Maka pada keesokan harinya, yang pertama yang ia nampak adalah sebuah Bukit Hitam yang besar! Maka ia terhenti dalam kebingungan seraya bersabda:

"Aku diperintahkan makan apa yang aku hadapi ini"

Lalu ia sedar akan Tuhan tidak menyuruh melakukan sesuatu yang mustahil dan yang tidak dapat dilaksanakan, maka akhirnya ia berjalan menuju ke bukit itu untuk memakannya. Ketika ia mendekati tiba tiba bukit itu mengecil sehingga sebesar satu suap dan ketika dimakan terasa manis bagaikan madu, maka ia mengucapkan 'Alhamdulillah'.

Kemudian ia berjalan lagi dan bertemu dengan semangkuk emas dan ia ingat ini harus disembunyikan, maka akhirnya ia menggali lubang lalu menimbusnya dan sejurus ia selesai menanam, tiba tiba emas itu keluar dan berada di atas tanah seperti semula. Ditanam lagi, dan keluar lagi dan keluar lagi hingga tiga kali lalu ia pun berkata:

"Aku telah melaksanakan perintah, maka hal ini akan ku tinggalkan"

Maka ia pun terus berjalan, tiba tiba ada burung yang dikejar Helang dan burung itu berkata kepadanya:

"Ya Nabiyallah, tolonglah aku"

Lalu burung itu diterima dan dimasukkan ke dalam bajunya maka datangah Helang dan berkata:

"Ya Nabiyallah, aku ini lapar sejak pagi dan aku mengejar burung itu, kerana itu jangan engkau halangi harapanku dari rezqi ku!"

Nabi teringat yang ke empat tak boleh diputuskan harapannya tapi ia bingung untuk menyelesaikannya, kemudian ia mengambil pisau dan memotong sedikit daging pahanya dan memberikan kepada Helang itu sehingga ia terbang. Lalu burung itu pun dilepaskannya.

Dan yang ke lima ia melihat bangkai yang membusuk, maka ia lari darinya. Maka pada malam hari ia berdo'a:

"Ya Tuhan ku, aku telah melaksanakan perintah Mu, maka kini jelaskanlah pada ku semua itu"

Maka ia pun bermimpi pula: - Bahawa yang pertama yang ia makan itu ialah KEMARAHAN yg pada mulanya nampak sebesar bukit, tetapi akhirnya jika sabar dan ditahan menjadi lebih manis dari madu!

Kedua: - 'Amal kebaikan walaupun ia disembunyikan maka ia tetap akan nampak jua akhirnya

Ketiga: - Jika diamanahi orang, maka jangan khianat padanya.

Keempat: - Jika ada orang meminta kepada mu sesuatu, maka usahakan untuk memberinya dan membantu kepadanya meski pun engkau sendiri pun berhajat pula.

Kelima: - Ghibah, maka larilah dari orang-orang yang sedang duduk berkumpul untuk mengghibah orang (mengumpat)


p/s: Dipetik dari Afatul Lisan - Imam al - Ghazali
Azhar Hashim
Dengan nama ALLAH aku mulai dan aku bertawakkal kepada ALLAH, aku berpegang teguh pada Nya dan aku menyerahkan kepada ALLAH, cukuplah ALLAH tempat ku berpegang dan bertawakkal, tidak ada yang lebih kuat dan kuasa hanyalah ALLAH Yang Maha Tinggi dan Maha Esa. Selawat serta salam ke atas Nabi Muhammad s.a.w. ahlil bait dan para sahabat r.anhum.

Teringat aku akan entri yang dulu yang masih tergantung iaitu entri yang ini Klik ..

Insan yang dimuliakan oleh ALLAH ini telah muncul semula pada bulan Zulqaedah yang lalu...

Sungguh airmata penyesalanya pada 27 Romadhon dulu benar benar ikhlas dan benar benar cahaya hidayah telah dipanah menusuk ke kalbunya...

"Assalamu'alaykum!..."

"Wa'alaykumussalam...yea?"

"Ust kenal saya tak?"

"Err... ni.. errr.. tak ingat lah...maaf..sapa yea?"

"Saya... Nur ******!"

Subhanallah! Macam mana nak kenal, udah berfurdah!

Pendek kisah, rupanya dia bukan insan biasa, ada Phd dari al Azhar, pangkat DOktor la tu... kini dah bercerai dari suaminya. Kisahnya dia berbincang dari hati ke hati dengan suaminya (bekas) dan meminta izin untuk berubah dengan menutup aurat dan mengamalkan ilmu agama yang ada dalam dirinya...  Maka akhirannya, keputusan diambil untuk derhaka pada suami dan taat pada ALLAH dengan sebenar benar taat. Bercerai lah mereka.  Hampir 1 juta wang dalam akaun yg diberi suami ketika masih bersama ditolak dan diberi kembali kpd bekas suaminya.. buat sementara waktu anak anak ditinggalkan bersama suami (bekas)..

Hatinya makin lapang dan tenang katanya... dengan izin ALLAH, dalam masa 40 hari selepas malam Qadr baginya itu, dia yang sebelum ini telah lupa akan ayat ayat ALLAH... dengan izinNya dan kebesaranNya..dalam masa 40 hari tu.. beliau berjaya mendapatkan semula kalam suci itu ke dalam dadanya dan telah ingat semua kesemua 30 juzk dalam dadanya!! Subhanallah...

"Inilah tanda taubat puan ALLAH terima! Beruntung lah puan..eh ..Doktor... eh..Doktor Ustazah **** "

Ayahnya dulu membiayai pengajiannya tanpa berharap pada pinjaman dan sebagainya. Walaupun ada biasiswa, ayahnya tak izinkan terima, hanya kerana dia (arwah) mahu bermujahadah menjadikan anaknya ini seorang ilmuwan dan pendakwah agama dengan hasil biayai tulang empat keratnya sendiri!! Berelung relung tanah dijual untuk membiayainya sampai ke Phd, macam macam kerja dan usaha... berapa ratus ribu untuk sampai ke tahap itu? Wallahu'alam, aku tak tanya, dia pun tak cerita..

Namun inilah berkat usaha seorang ayah yang Ikhlas berkorban untuk anaknya demi Agama ini.  ALLAH pelihara anaknya yang asalnya telah pun tersesat jalan namun akhirnya dan kelazatan iman ALLAH berikan semula Nur Hidayah kepada anaknya ( Pendapat pribadi aku lah)..

Banyak pula tawaran kerja yang diperolehinya... Selain dari doktorate dalam bidang perbandingan Aqidah, beliau juga faseh 5 bahasa - Bahasa Melayu, Bahasa Inggeris, Bahasa Perancis, Bahasa Parsi dan (aku lupa), Beliau memilih Univer******  dengan kelulusannya itu, ALLAH permudahkan jalan rezki untuknya dan anak anak... Walau membuang segala kemewahan wang ringgit hingga tak ada sesen pun tinggal, tiada lagi kereta mewah, tiada lagi rumah besar, tapi dengan cepat ALLAH gantikan korbannya. Benarlah kita tidak diuji melainkan dengan kemampuan kita sahaja. Setelah hidupnya stabil, anak anak akan diambilnya semula, ini perjanjian dgn bekas suami...

Setakat tu je kisahnya untuk kita renungi akan insan insan terpilih.. Sungguh Dia Maha Berkehendak... Janganlah putus asa dan jangan lemah semangat...  Aku tak tau nak tulis apa lagi....

Wallahu'alam.


p/s: Tengah rajin ni leh ler apdet sini...akan datang masa mungkin suntuk kot pasai nak kena kejar 'garisan langit' ehehehe.. ada yang jeles selalu apdet tuu...
Azhar Hashim
3 Muharram ... 3 hari ke tahun baru ....  Kegembiraan yang aku kira sebuah kegembiraan telah diambil semula oleh Yang Maha Kuasa... Alhamdulillahi 'ala kulli haal ...

Sungguh Engkau Maha Berkehendak ...Sungguh dengan Qudrah dan Iradah Mu dengan hanya Kun ... Fa yakun!



Aku merayau ke KLCC untuk satu tujuan yang mana hingga aku terlupa akan asal mula tujuan ku, iaitu untuk ke tingkat 9 Menara 1, urusan Perlesenan .. Perkara yang mengganggu aqal dan fikiran ku. Memang benarlah sehingga kita diuji, barulah kita tahu akan tahap iman kita ini. Baru sedikit kegembiraan ALLAH tarik dari ku..aku sudah gelabah ..memang tipis amat iman aku ini.. amat jauhhh sekali dari para Sahabat r.anhum ... entah berapa peratus dari ketebalan kulit bawang pun aku tak tahu.... Hanya dengan SMS bertarikh 8/12/10  9:40:03  aku terus hilang arah pedoman..debar semacam ... sedangkan dua hari sebelumnya senyum sokmo ..
ahahahaha... amik ko penangan buat ko!  Sesungguhnya ALLAH tak akan menguji melainkan menurut kemampuan diri kita sendiri ... Subhanallah...

Di kala itu aku meminta sokongan makhluk ... hati memohon kekuatan dari Khaliq ...  ALLAH hantar seorang insan sebagai duta bagiNya membuka minda dan fikir ku ...

Katanya:

"...ujian perasaan, ketidak tenteraman jauh lebih berat daripada miskin tapi hatinya merdeka. ALLAH sengaja letak macam tuh supaya pakcik (pakcik dia pangge aku! chait! aahaha) terus merayu pada Dia. Ingat ALLAH hati tenang. Kena fikir Dunia ni Pondok Buruk yang di dalamnya bermacam macam penderitaan, kesusahan untuk membina Istana akhirat. Sabar ya.... **** doakan"

Wah!! Berpusing pusing aqal dan fikir ku memecut deras meninggalkan tanah tandus menuju ke padang menghijau...

Ada lagi katanya:

" **** pernah alaminya tau..ketidak tenteraman **** bongkar isi hati **** untuk mencari punca dan subhanallah rupanya kerana hati terikat kpd Dunia. Pakcik (pakcik lagii!!! eeeee!!!) bila diuji.. **** suka ingat Nabi. Selawat byk2 sambil hayati siroh Nabi, akhirnya **** menangis. Ya ALLAH, ujian kecil sangat, malu untuk mengeluh. masih tak layak menangis"


Hati aku terdetak, iman aku tersedar.. "Betoi Betoi Betoi..."

Lagi katanya:

"......di mana Bumi dipijak, disitu ALLAH dijunjung, melihat ragam manusia, pakcik interaksi dengan hati dan sebut nama ALLAH, berzikir tak semestinya kena duduk sejadah, setiap nafas adalah zikir, lebarkan senyum mu jika ingin ALLAH redho, kita mesti terlebih dahulu redho. **** cakap, alam ini bicara ALLAH, kalau **** rasa panas terik, ALLAH sebenarnya memberi amaran, sebab tu hujan disebutkan Rahmat. Sabar yaa..manusia tak ada kuasa memudharatkan kita, biar menjadi kebencian manusia tapi ALLAH redho :)  **** bercakap umum ye..nasihat untuk diri sendiri "


hua hua hua hua... lagi lagi lagii...


Berkata lagi saudara ku ini....:

"........Ahli sufi pakai jubah lusuh sambil mengembara walaupun ada yang datang dari keturunan hartawan. Kenapa? sebab inilah jalan mujahadah, menundukkan nafsu dan menyemarakkan rasa kehambaan. Pakcik (ya laa..yalaa..pakcik laaa), situasai tu adalah 'temubual' ALLAH dengan mu, Jangan merasa hina di depan manusia sekali pun mereka menghina mu, tapi ambil semuanya sebagai 'lidah' ALLAH. Dia nak hati Pakcik (pakcik pun pakcik laaa..) sedar, betapa kita tak punya upaya.. sangka baik dengan orang tau. Bila orang pandang sebelah mata, pakcik (penat dah taip pakcik pakcik nih...eheheh)cepat cepat senyum, kalau boleh pergi salam dan buat ukhuwah. Akhlak tetap menang walaupun dalam keadaan kita jelek dan jijik...Yes Pak CIk (hmph!!) boleh! Ambik iktibar, jangan dibenci mereka tapi kasihani lah.... "

Waaaaaaa.... Kelas A nih!! Baikkk punya tazkirotul imann....

lagi ada??

Adaaaaaaaaa....

Eh! Eh... tak ada lagi.. dah habis..


Terima kasihlah hadir memberi nasihat dan kata kata hikmah untuk diri yang hanyut dilanda gelora ini... di kala aku memerlukan kata kata dan peringatan, ALLAH hantar kamu untuk mengingatkan aku... alhamdulillah...

Ada yang mengatakan hidup ini hanyalah pentas sandiwara, tapi sebagai seorang muslim/muslimah, pastikan hidup muslimin bukanlah bersandiwara tetapi adalah bersandarkan Al-Qur'an dan Sunnah. Islam dan Akhlak tak dapat dipisahkan, adab pelengkap 'amalan.  Apakah kamu kira hidup ini dijadikan ALLAH sekadar untuk main main sahaja? Untuk kamu lakonkan sandiwara di pentas dunia ini??   Dunia tempat menyemai..akhirat untuk kita menuai apa yang kita semai...


إِنَّمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا لَعِبٌ وَلَهْوٌ ۚ وَإِن تُؤْمِنُوا وَتَتَّقُوا يُؤْتِكُمْ أُجُورَكُمْ وَلَا يَسْأَلْكُمْ أَمْوَالَكُمْ

Terjemahan:

"(Ingatlah) bahawa kehidupan dunia (yang tidak berdasarkan iman dan takwa) hanyalah ibarat permainan dan hiburan dan jika kamu beriman serta bertakwa, Allah akan memberikan kamu pahala amal kamu dan Dia tidak meminta kepada kamu harta benda kamu (melainkan untuk memberikan kamu barang yang lebih baik daripadanya). " (Muhammad:36)


Semoga ALLAH mengampuni ku dan merahmati semua kaum muslimin di mana sahaja mereka berada.. Juga moga moga ALLAH memberikan kekuatan untuk aku melaksanakan apa yang aku janjikan kepada semua sahabat rakan taulan muslimi dan muslimat yang lainnya jua insyaALLAH ....
Azhar Hashim
Dialah ALLAH, segala puji pujian bagiNya, tidak ada yang berhak untuk disembah melainkan Dia Yang Maha Hidup dan Maha Kaya, tidak pernah ditimpa mengantuk dan tidak pernah tidur, bagiNya segala sesuatu yg ada di langit dan yang ada di bumi, tidak ada yang dapat memberikan syafaat melainkan izinNya. Dia Maha Mengetahui segala apa yang terjadi di hadapan kami mahupun di belakang kami. Tiadalah Tuhan melainkan Dia dan aku ini hambanya yang lemah lagi hina. Sampaikanlah Selawat serta salam kepada Nabi Muhammad s.a.w. ahlil bait dan para sahabatnya ridwanullahu 'alaihim ajmain.

Hari ini Satu Muharram. Berlalu sudah tahun 1431 tanpa akan kembali lagi. Tercatitlah segala amal baik dan amal buruk segala anak Adam termasuklah aku ini. Mudah mudahan ALLAH ampuni ku dan menambahkan kepada ku kebajikan dan menghapuskan dari ku kemungkaran dan kemaksiatan yang aku lakukan sepanjang tahun yang telah pun pergi meninggalkan kita tanpa mungkin akan kembali lagi..

Menjelang tahun ini, aku dikurniakan satu kurnia yang amat berharga buat diri ku. Aku amat amat bersyukur kepada Mu Ya ALLAH atas kurnia Mu ini. Semoga kali ini aku akan lebih menghargainya dan menjaganya dengan lebih baik lagi agar dia tak hilang lagi dari ku. Di hujung hujung 1431H, aku memperolehi kembali apa yang telah hilang dari sisi aku sekian lama, ia amat berharga bagi diri aku dan hidup aku ini dan ia telah diambil pergi dari hidup aku beberapa ketika yang dulu..Kali ini aku jua dapat melihatnya dengan jelas tanpa perlu aku mencuri curi atau menjeling jeling lagi ahahaha Mudah mudahan dengan izinNya dapatlah aku melaksanakan apa yang selama ini aku impikan dan janjikan. Segala puji pujian bagi Mu Ya ALLAH, Tuhan Yang Maha Berkuasa atas segala sesuatu itu lagi Maha Bijaksana.. Kurniakanlah kesabaran ke atas kami hamba hamba Mu yang super lemah ini Ya ALLAH dalam kami melewati hari hari yang bakal mendatang ini.

Tahun 1432 ini  juga menyaksikan akan perjuangan yang belum selesai sejak akhiran 2-3 bulan tahun 1431H.. 'Pembersihan' perlu dilakukan kepada apa yang tak betul selama ini. Kalau dulu jenuh bersangka baik setelah persoalan demi persoalan bertimpa timpa ditanyakan, alhamdulillah dengan hikmahnya kehadiran Humaira' telah berjaya membongkar apa yang selama ini tersembunyi. InsyaALLAH, mudah mudahan ALLAH memberikan kemenangan kepada yang Haq dan menghancurkan kebathilan serta menggantikannya menjadi lebih baik. Apa yang aku tulis ni adalah untuk catatan diri ku sendiri. Lagipula masih terlalu awal untuk aku menulis, perlaksanaan perancangan baru sahaja mahu bermula. Semoga apa yang kami lakukan mendapat keredhaan ALLAH jua insyaALLAH..


p/s: Aku tetap aku ...tak berubah....insyaALLAH
Azhar Hashim
Dengan nama ALLAH Yang Maha Pemurah, Maha Pengasih Maha Penyayang, yang memiliki Arasy dan tujuh petala langit dan bumi. Tuhan Yang Hidup berdiri sendiri, Yang Maha Esa. Ya ALLAH Tuhan yang tidak melahirkan dan tidak dilahirkan. Pada Mu ku serahkan segala galanya lantaran hanya Engkaulah yang mempunyai segala Daya dan Upaya .. Sampaikanlah salam kepada Nabi Muhammad s.a.w. ahlil bait dan para sahabat r.anhum.

Taip..padam...

Taip.... padam...

Taip....padam ....

Itu je kerja aku di depan skrin ni di paparan blog aku. AKu tak tahu nak tulis apa tapi hati aku mendesak
untuk mencoretkan sesuatu ...  Melawat ke blog rakan rakan banyak juga yang aku dapat  belajar dari pengalaman dan perjalanan hidup mereka. Juga komentar mereka tentang kehidupan mereka sendiri yang mana dapat aku kutip dan jadikan pedoman hidup ... aku kagum dengan ALLAH menciptakan makhluk manusia ini dan dikurniakan pelbagai kebolehan serta skil yang tersendiri. Dan setiap diri anak Adam itu adalah unik baginya sahaja. Tiada duanya lagi hingga Kiamat.

Aku terfikir betapa aku dan kalian semua telah ALLAH pilih untuk hidup di zaman dan waktu yang sama. Hanya mungkin sahaja kita akan dipertemukan, bergaul dan berpisah. Ada juga mungkin kita tak bertemu langsung selama kita hidup samada  di negara dan tempat yang sama mahupun di hujung hujung dunia dan benua yang asing bagi diri kita masing masing.


Semua Kita Ada Tempat dan Masa kita Sendiri

Kita semua tidak dipilih untuk lahir di zaman Rosulullah s.a.w.  Andainya kita lahir di zaman itu, mungkin dgn otak pandai kita ni silap silap kita menjadi penentang Rosulullah s.a.w. Na'uzubillahi min Dzalik ... Manusia kini merasa mereka bijak..semuanya perlu ada sebab dan bukti. MEreka mahukan penjelasan saintifik atas segala sesuatu.

Aku terpana dalam kuliah seorang Ustaz yang menolak beberapa kisah dari hadith tentang perkara ghaib ketika Isra' dan Mi'raj .. sedangkan ianya hadith hadith soheh. Komennya ringkas.. "adakah logik Malaikat Jibril bla bla bla.."  AKu tak tunggu. Aku bangun berdiri beberapa ketika di tengah tengah majlis, dan aku selepas itu angkat kaki blah.. telinga aku rasa panas. Sampai sekarang aku tak akan ikuti kuliahnya.


Apa itu logik?

 Logik adalah sesuatu yang diterima oleh Aqal pada sabab musabbab. Ianya saling berkait antara satu dengan lain, ada punca kepada sesuatu perkara itu, then baru mereka boleh terima. Logik ini ditabur oleh ALLAH pada alamNya ini tentang sesuatu kejadian. Dunia ini Darul Asbab, namun ada masa dan ketikanya Dia akan mengzahirkan kehebatanNya dengan menjadikan sesuatu perkara itu mustahil pada aqal atau dikenali dengan perkara mencarik adat. Logik logik ini juga sebenarnya adalah SUnnatullah, perkara yang ditentukan asbab musabbab oleh ALLAH. Ianya akhirnya disebut sebagai Sains.  Sains adalah berkenaan dengan Logika alam ini. Itulah sains.

Begitu pertumbuhan dan perkembangan otak dan ilmu manusia, besi yang mustahil di zaman dulu untuk terbang, kini terbang. Besi yang dulu mustahil timbul dan terapung, kini timbul dan dijadikan kapal. Semua orang boleh terima keadaan ini kerana ianya Logik. Sedangkan seribu tahun yang dulu, besi hendak dibuat sebagai kapal adalah gila dan tidak logik serta mustahil!  Lihatlah betapa terhadnya kekuatan otak manusia itu dalam mencerap akan hukum alami yang ALLAH jadikan. Logik itu sendiri adalah apa oleh otak manusia, sedangkan alam ini bukan dicipta oleh si Otak, malahan otak itu sendiri diciptakan oleh Yang Maha Pencipta. Maka apa yang logik pada sisi ALLAH mungkin tak logik pada otak kita yang terhad dan lemah ini. Maka 'benchmark' siapa yang kita nak ikut? Sains? Atau ALLAH (sains itu sendiri hukum yg ALLAH jadikan). Maka yang tak logik suatu ketika dulu, kini ianya adalah logik malah ianya perkara biasa sahaja.

Maka, cubalah letakkan kita yang bijak pandai ini di zaman Rosulullah s.a.w. Tidakkah kita ini berpotensi untuk menjadi Penentang Baginda s.a.w.??  Para sahabat tak perlukan asbab dalam beriman kepada Nabi s.a.w. Apa sahaja kata Nabi mereka akan imani. MEreka ini manusia terpilih sejak azali lagi untuk hidup di zaman Nabi dan beriman dengannya... Ya! Mereka manusia ajaib yang ALLAH pilih untuk mendampingi makhlukNya yang  paling mulia, Nabi Muhammad s.a.w.



Apa Yang Dikejar?

Hari berganti hari, zaman berganti zaman.. hidup manusiawi ini berkisar pada 3 perkara sahaja. Kuasa. Wanita dan Takhta.  3 perkara inilah yang dikejar tak kira di zaman mana, negara mana, kutub mana..inilah yang dikejar dan digilai oleh pencinta dunia.. Rupa rupanya, kita mengejar hanya TIGA perkara ini sahaja Pusing pusing pusing  itu je lah dianya yang Dunia ni tawarkan kpd kita anak Adam di dunia ni?  Kita kejar sehingga ALLAH kita lupa..syariatNya kita langgar ...astaghfirullah...

Seorang Raja yang hidup di zaman dulu, menaiki kenderaan Kereta Kuda yang paling bagus dan hebat, namun sebagus mana pun kenderaannya tak dapat melawan keenakan dan keselesaan rakyat biasa di zaman ini yang memandu sebuah kereta Kancil 2nd hand.  Tak ada bau busuk kuda. lebih pantas dari kuda, ada aircond, hujan panas tak kisah. Sultan yg mewah dan hebat hebat zaman dulu tak merasa naik kapalterbang, tapi kita orang biasa lebih hebat dari Sultan zaman dulu kerna kita berpeluang naik kapal terbang!  So mana hebatnya kereta kuda tu? Sirna ditelan zaman..

Maka di masa lalu, kemewahan yang dikejar kejar itu menjadi perkara biasa sahaja di zaman yang akan datang.  Sedikit masa lalu di ketika aku masih kecil, peti ais menjadi lambang kemewahan rumah rumah orang berada di kampung aku. Kami tak ada peti ais dan betapa jakunnya aku dulu bila dapat minum air sejuk dari peti ais! "Waaahhhh!!! Lebih sejuk dari Air Buyong!" Fikir aku ketika itu!  Di zaman itu, peti ais utk org kaya, utk orang macam kami.... tak merasa.  Namun peti ais zaman sekarang ni orang tak heran pun. Hampir 100% rumah memilikinya.

Maka andainya di zaman itu, manusia pulun sungguh sungguh untuk memiliki harta kekayaan sampai lupa akhirat, lupa ALLAH, maka ketahuilah apa yang kamu kejar itu sebenarnya tak ada apa apa pun nilainya kerna orang biasa pun akan merasainya malah memiliki harta yang lebih hebat lagi di masa akan datang (spt contoh kereta kuda dan kereta kancil tadi) .. Zaman berubah, apa yang mewah tak lagi mewah. Dulu handphone mahal Ya Robbi !!... kalau cakap dalam handphone masa tu kena tinggikan suara supaya orang ramai tahu kita ada handphone! Kononnya bergaya dan berada la yerk? maka ketahuilah oleh mu, sekarang ini handphone yang lebih canggih dari itu budak darjah satu pun ada. Orang pun tak cakap kuat kuat dah guna handphone!

Andainya kita  memperolehi kemewahan duniawi yg sementara ini dengan cara yang tak syarie, maka ingatlah (terutamanya aku nih) DOSAnya tetap terpalit sampai ke akhirat (melainkan bertaubat) sedangkan nikmat kemewahan atau eksklusifnya kini telah tiada lagi dan menjadi barang biasa kerana semua orang mampu milik.

Beginilah Dunia ini menipu kita semua terutamanya aku....


Ingatkan Aku Jua

Pesan Nabi kita lebih kurang maksud, "ambillah sekadarnya dari habuan dunia ini selaku sebagai seorang pengembara" ... Selalulah kita mengingati pemutus kelazatan dunia ini iaitulah Maut...  Sedarlah hai diri, apa yang kamu kejarkan dari dunia ini tak lebih dari 3 perkara itu sahaja... waniTA, takhTA(kuasa), harTA.( 3 ta) Tak salah mencarinya tapi di sana carilah keredhoan ALLAH yang tersembunyi di sebalik keindahan dan keinginan yang kita cari. Ikutlah cara memperolehinya dgn cara yang diperintahkan ALLAH dan gunakanlah ikut cara yang diperintahkan ALLAH jua selari dengan sunnah NabiNya s.a.w.

Wahai diri..andai engkau selalu mengingati mati, pastilah engkau tak sempat tertawa tawa seperti hari hari yang engkau lalui.  Wahai diri, ketahuilah engkau, engkau merasakan bahawa manusia manusia sekeliling mu sering mengecewakan engkau namun engkau lupa bahawa engkaulah yang celaka kerena sering melupakan Dia dan melakukan maksiat kepadaNYa....

Wahai diri...Mengapa engkau nampak kesalahan orang lain dan engkau melupakan kudis kurap yang melata di tubuh mu sendiri???? Jadilah spt cermin muka yang dapat membiaskan imej mu yang penuh panau dan kurap dan jgnlah engkau menjadi seperti cermin mata yang dapat membuatkan engkau melihat aib dan kelemahan orang lain tanpa dapat engkau melihat tentang keaiban diri mu sendiri... Manusia manusia mengecewakan engkau kerna hubungan mu dengan Nya adalah amat buruk. Andai hubungan mu denganNya cemerlang, maka setiap hati hati yang bersih itu akan jua turut tertarik kepada mu dan bersilaturrahim seperti Muhajirin dan Anshor ...


Baiti Jannati?

Mana kah yang engkau utamakan? Rumah mu kah? Atau rumah ALLAH?

Mulut mu mengatakan Rosulullah saw ikutan mu, tapi bagaimanakah dengan pembuktiannya dari segi 'amalan?? ALLAHU Robbi...

Sesampai sahaja Nabi s.a.w. ke Madinah, baginda mendirikan Masjid. Bukankah tika itu baginda diburu musyrikin Makkah? Bukankah dengan otak kita yang bijak ini akan mengatakan buatlah Kem Tentera, buatlah senjata banyak banyak...  tapi tidakk... Nabi bangunkan hubungan dengan ALLAH lebih dahulu. ALLAH's First. Maka terbinalah Masjid Quba itu yg kekal hingga ke hari ini lambang ketaqwaan seorang Rosul junjungan s.a.w.   Sollu 'Alan Nabiyy...

Rumah rumah ALLAH itu adalah tempat tempat yang paling ALLAH suka. Maka adakah kita suka rumah kita melebihi rumah ALLAH?  Adakah kita kira kita lebih tahu dari ALLAH??  FIkir fikir..
'

Mufti2 dan Ulama' Pening

Mereka pening kerana apa?

Kerna manusia hari ni ilmu mereka terlalu tinggi..tak tercapai oleh para Mufti dan Ulama' . Para Ulama terbungkam kaku berdepan dengan para ilmuwan yang hebat hebat ini. 

Bagi wanita yang berilmu tinggi, faham agama, tinggi martabatnya sehingga mampu menafsirkan ayat ayat ALLAh dengan lebih tepat dan jitu telah berjaya membuatkan para 'Ulama ini terdiam dan kalut membuka serta menggali lagi ilmu mereka bagi menyaingi ketinggi ilmu para wanita moden ini.

Mereka memakai tudung kepala, tetapi dibelitkan ke leher mereka, dada terjojol ... baju pula adalah baju zaman mereka di sekolah tadika dulu. Dek ketinggian ilmu agama mereka dalam bab 'Pembaziran' maka mereka masih memakai baju baju mereka ketika mereka masih kecil dulu.  "Membazir itu saudara syaitan" Hujjah mereka. Ulama' garu kepala.. "Aduh..tinggi tafsiran mereka ini!" 

Bukan itu sahaja, wajah wajah mereka pula dijadikan seumpama kanvas lukisan utk dipalitkan warna warna bak seni abstrak.    .... "ALLAH itu indah dan suka kepada keindahan" Hujjah mereka lagi... Ulama' tercabut serban mereka sampaikan ramai di kalangan mereka kini malu nak pakai serban lagi dah. MEreka pakai kopiah je dan kalau yang iman kuat sikit mereka akan pakai songkok, lagi tinggi songkok tu lagi tinggi martabat mereka. 

Tapi mereka malu dengan wanita wanita ni dek kerena tingginya ilmu para wanita moden ini setaraf dengan Mujtahidah Mutlaq dunia.  Merekalah pengamal agama yang sebenar dengan imej Busana Muslim yang halus dan telus pandang sesuai dengan halusnya sifat wanita itu.. Memang tinggi ilmu ilmu agama wanita wanita moden zaman ini... sampai ada ularmak yang bukan sahaja buang serban.. kepala pun togel jer sekarang nih dek hormatkan ketinggian ilmu para ilmuan agamawan agung desawarsa kini.




Apa yang engkaukan tu Labuuuuu.......
Azhar Hashim
Alhamdulillah, segala puji bagi ALLAH Yang Menghidupkan dan Mematikan, Yang Awwal dan Yang Akhir, Yang menjadikan insan dan mengajarkannya tentang Matahari dan Bulan dijadikannya dengan penghitungan, sujud padaNya segala sesuatu samada di langit mahupun di bumi. Selawat serta salam ke atas Nabi Muhammad s.a.w. ahlil bait serta para sahabat r.anhum.


Apa itu ikhlas?

 Entah mengapa telah ditaqdirkan ALLAH bilamana aku akhir akhir ini dalam 2 bulan ini sudah beberapa kali ditanyakan akan perkara yang amat penting ini samada di sms, telefon mahupun bilamana aku terbaca dibincangkan dalam artikel,. status FB dan juga Blog. Aku tak berapa berani nak sentuh ni sebab aku rasa ikhlas aku ni ntah berada di tahap mana ntah...takut takut nanti cakap je pandai tapi aku di takuk paling tercorot na'uzubillah ...


Namun mudah mudahan ada manfaatnya yang dapat aku tumpang dgn amalan sahabat shabat dan mudah mudahan ALLAH beri ilmu dan faham kepada umat melalui tulisan aku ni (harap harap bro..aku tau aku ni ntahapahapa..tapi aku harap padaNya jua atas kelemahan aku ni Dia akan perkuat kan aku) .. Sebentar tadi aku jumpa lagi bentuk tulisan yang seakan sama yg membicarakan tentang ikhlas yang mana pada aku perlu buat komentar jua di blog aku nih mudah mudahan ada manfaatnya. Ketepikan dulu 'Ke Mana Haluan Ku? III'  ada umur leh sambung insyaALLAH.


Apa yang aku nak nyatakan di sini, adanya kecenderungan di kalangan umat ini yang menekankan Ikhlas itu bermaksud:


1. Melakukan sesuatu tanpa mengharapkan apa apa balasan.
2. Melakukan sesuatu semata mata kerana ALLAH.


Dua dua ni memang betul , pada yang pertama tu, aku nak tambah skit la ayatnya, 'melakukan sesuatu tanpa mengharapkan apa apa balasan dari orang atau makhluk yang ditolongnya samada berbentuk material mahupun pujian.

okeh.

Kita ini, sebagai al insan, hidup di dunia ini hanya untuk mempersiapkan diri buat hidup abadi di kampong akhirat. Hidup yang sebenar benar hidup. Maka apa yang ada di dunia ini, sebolehnya kita mahu bawa ke akhirat untuk bersama kita, anak pinak, isteri/suami kita..kita mahu semuanya di sana abadan abadaa.. justeru itu Ummul Mukminin Saodah r.anha sanggup menyerahkan gilirannya kepada Aisyah r.anha agar Nabi s.a.w. tak menceraikannya (beliau mendengar khabar sahaja, Nabi tak cakap pun). Tujuannya adalah supaya bersama selamanya di akhirat sebagai isteri Nabi s.a.w. Maka kita pun mahu orang yg kita saying itu bersama kita selamanya di sana..jalannya.. Nikah.  Ok. Settle.. melencong skit. Ehehe..

Kita ini hidup berpindah pindah dari satu dunia ke dunia yang lain. Sekarang ni yang membaca entry ini sedang berada di dunia kita yang ke tiga, dalam proses perpindahan ke dunia ke empat iaitu Barzah. Berpindah pindah dari alam Ruh ke alam Rohim, alam dunia dan bakal ke alam Barzah iaitu awal mula permulaan hidup yang sebenar benar hidup kekal abadi buat selama lamanya abdan abadaa..


Maka untuk itu, hidup ini adalah ujian semata mata, guna untuk diperhisabkan (takutnya tulis perkataan 'hisab' tu kerna aku pun KENA!!! dengan muka tak malunya aku berharap aku dari golongan Tanpa Hisab..aminnnn aminnn...) tentang amalnya di dunia ini. Maka dari itu diadakan syariat untuk panduan umat ini tentang apa yang ALLAH pemilik dan penguasa seluruh alam ini mahukan dan perintahkan atas kita.

إِنَّا جَعَلْنَا مَا عَلَى الْأَرْضِ زِينَةً لَّهَا لِنَبْلُوَهُمْ أَيُّهُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا

Terjemahan:


"Sesungguhnya Kami jadikan apa yang ada di bumi sebagai perhiasan baginya supaya Kami menguji mereka (manusia/jin) siapakah diantara mereka itu yang lebih baik amalnya" (Al-Kahfi:7)



إِنَّا خَلَقْنَا الْإِنسَانَ مِن نُّطْفَةٍ أَمْشَاجٍ نَّبْتَلِيهِ فَجَعَلْنَاهُ سَمِيعًا بَصِيرًا

Terjemahan:


"Sesungguhnya Kami jadikan manusia dari setitik mani yang melalui berbagai proses, supaya Kami hendak mengujinya" (Ad-Dahr:2)


Kehidupan duniawi tidak dapat dipetik melainkan oleh mereka yang menanamnya… ianya tak akan dapat dituai melainkan oleh penanamnya sendiri. Kerna di sana nanti, Raja segala Raja adalah Raja Yang Maha Adil. Andai didunia tanaman kita, usaha kita, boleh dicuri, dirompak, disapu oleh al penyangak wal penyamun tarbus, namun di sana nanti kita hanya akan dapat menuai apa yng kita tanam dan tak ada orang lain yang mampu untuk mengambilnya. Maka beruntunglah mereka yang subur tanamannya lagi banyak tanamannya kelak.. (semoga akulah org itu...aamiinn)


Telah berkata al Mutannabbi :


"Biarkan aku untuk memperoleh keluhuran yang tidak mungkin dapat dicapai, memang kesukaran mencapai keluhuran itu harus dilalui dengan kesukaran pula dan yang mudah diperoleh dengan mudah… Engkau bermaksud untuk mencapai keluhuran itu dengan senang senang sahaja, tetapi untuk mencapai Syahid haruslah kena sengat Lebah dahulu"

Kalau saja di dunia kita ni pun kita perlu berusaha (Darul Asbab) untuk memperolehi sesuatu, maka apakah nanti kenikmatan menatap wajah ALLAH itu kita akan perolehi secara percuma saja? Neyhi neyhi… ada harga yang perlu dibayar bang!

Adakah sama sahaja antara orang Soleh dengan orang Tholeh? Sama kah dengan Sang Pejuang dengan Sang Lepaking? Orang malas dengan orang rajin? Zolim dan Adil pun sama je ker? Buat tak buat tak kisah pun… adakah begitu system yang ALLAH ada kan di dunia nih? Sekali lagi… Neyhi Neyhi …

Maka insyaALLAH kita sudah bersepakat dan memaklumi akan sunnatullahnya di mayapada ini, bahawa sesuatu yang berharga itu tidak dapat dicapai melainkan dengan usaha dan kesungguhan, malahan semakin tinggi nilai sesuatu itu , maka semakin meningkat akan kepayahan untuk memperolehinya. Ini sunnatullahNya (melainkan jika Dia berkehendakkan selainnya kerna Dia Maha Berkehendak).




أَمْ حَسِبْتُمْ أَن تَدْخُلُوا الْجَنَّةَ وَلَمَّا يَعْلَمِ اللَّهُ الَّذِينَ جَاهَدُوا مِنكُمْ وَيَعْلَمَ الصَّابِرِينَ

Terjemahan:

"Adakah kamu mengira bahawa kamu akan masuk Syurga padahal belum lagi nyata kepada Allah (wujudnya) orang-orang yang berjihad (yang berjuang dengan bersungguh-sungguh) di antara kamu dan (belum lagi) nyata (wujudnya) orang-orang yang sabar (tabah dan cekal hati dalam perjuangan)?" (Aali-Imraan:142)


Ikhlaskah Kalau Beramal kerna mencari Pahala? Syurga? Takut Neraka?


OKeh, key point yang aku buat nak menulis ni adalah kerna persoalan yang di atas ni lah. Ada kecenderungan yang banyak yang aku lalui bilamana mereka ini mempersoalkan orang yang beramal kerna mahukan Syurga atau takutkan Neraka atau mahukan pahala . Mereka berpendapat semua ini menjadikan amal menjadi rosak dan tidak ikhlas lantaran mengharapkan perkara-perkara tersebut. Ada yang marah marah aku pun ada. Tapi tak mengapalah kerna mereka pun betul juga iaitu definisi mereka yang awal tadi => :

1. Melakukan sesuatu tanpa mengharapkan apa apa balasan.

2. Melakukan sesuatu semata mata kerana ALLAH.


Persoalannya sekarang ini, adakah salah kalau beramal kerana mahukan Syurga ALLAH, takutkan Neraka ALLAH, atau mahukan Pahala atas amal yang dilakukan? Salah kah? Tak ikhlas kah? Betulkah tak ikhlas?




Hakikat 'Amal
Apapun, hakikatnya, 'amal itu menerbitkan PAHALA (husnuz zhon - sangka baik- dan ar rojaa -berharap harap - pd penerimaan 'amalnya). Dan pahala pula tak dapat tidak tidak akan dapat lari dari 2 perkara iaitu:

1. Taat perintah ALLAH
2. Jauhi larangan ALLAH

Kerna apa? Kerna ini janji ALLAH.


Justeru itu, jiwa yang bersih dan suci akan menyembah ALLAH lantaran Dia sahajalah yang layak untuk disembah dan tiada duanya dan tiadalah Dia bersekutu dengan sesuatu apa pun malahan yang selain dariNya lah yang bergantung harap kepadaNya. Maka selayaknya lah Dia itu disembah dan diberi ketaatan mutlaq.

Para Ulama' ASWJ berpendapat tidak salah dan tidak berdosa seseorang itu ber'amal kerna mahukan pahala, syurga atau takutkan Neraka ALLAH. MEreka berpendapat para Anbiya', para Muqorrobin, Siddiqin dan Solihin dalam doa doa mereka dan puji pujian mereka dalam Qur'an kerana takutkan Neraka dan mengharapkan Syurga ALLAH.


أُولَـٰئِكَ الَّذِينَ يَدْعُونَ يَبْتَغُونَ إِلَىٰ رَبِّهِمُ الْوَسِيلَةَ أَيُّهُمْ أَقْرَبُ وَيَرْجُونَ رَحْمَتَهُ وَيَخَافُونَ عَذَابَهُ ۚ إِنَّ عَذَابَ رَبِّكَ كَانَ مَحْذُورًا



Terjemahan:

"Orang-orang yang mereka seru itu, masing-masing mencari jalan mendampingkan diri kepada Tuhannya (dengan berbuat ibadat), sekali pun orang yang lebih dekat kepada Tuhannya, serta mereka pula mengharapkan rahmatNya dan gerun takut akan azabNya; sesungguhnya azab Tuhan mu itu, adalah (perkara yang semestinya) ditakuti." (Bani Israel:57)


Begitulah yg ALLAH gambarkan orang orang yg menghampirkan diri mereka kepada ALLAH, mereka itu TAKUT AKAN AZAB ALLAH dan sememangnya dianjurkan dan diperintahkan supaya kita takut akan azabNya.


وَالَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا اصْرِفْ عَنَّا عَذَابَ جَهَنَّمَ ۖ إِنَّ عَذَابَهَا كَانَ غَرَامًا


Terjemahan:
"Dan orang orang yang berkata: "Ya Tuhan kami, hindarkanlah kami dari Azab Jahannam itu dari kami, kerana azabnya itu sangat mengerikan. (Al-Furqan:65)


Dan ALLAH berfirman pula untuk selamat dari Neraka tersebut, mereka berwasilah dgn iman mereka:


الَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا إِنَّنَا آمَنَّا فَاغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَا وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

Terjemahan:
"(Iaitu) orang-orang yang berdoa dengan berkata: Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya kami telah beriman, oleh itu ampunkanlah dosa-dosa kami dan peliharalah kami dari azab Neraka"(Aali-Imran:16)

Maka wasilah yang paling agung untuk menyelamatkan diri dari api Neraka adalah wasilah Iman. ALLAH menerangkan tentang orang orang yang ber'aqal dan berfikir, mereka itu selalu meminta minta kepada ALLAH akan SyurgaNya dan berlindung diri kepada ALLAH dari ancaman NerakaNya serta mengharapkan PahalaNya atas amalan yang mereka lakukan:


 إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَآيَاتٍ لِّأُولِي الْأَلْبَابِ
 الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَىٰ جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَـٰذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ
 رَبَّنَا إِنَّكَ مَن تُدْخِلِ النَّارَ فَقَدْ أَخْزَيْتَهُ ۖ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنصَارٍ
 رَّبَّنَا إِنَّنَا سَمِعْنَا مُنَادِيًا يُنَادِي لِلْإِيمَانِ أَنْ آمِنُوا بِرَبِّكُمْ فَآمَنَّا ۚ رَبَّنَا فَاغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَا وَكَفِّرْ عَنَّا سَيِّئَاتِنَا وَتَوَفَّنَا مَعَ الْأَبْرَارِ
 رَبَّنَا وَآتِنَا مَا وَعَدتَّنَا عَلَىٰ رُسُلِكَ وَلَا تُخْزِنَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ ۗ إِنَّكَ لَا تُخْلِفُ الْمِيعَادَ
 فَاسْتَجَابَ لَهُمْ رَبُّهُمْ أَنِّي لَا أُضِيعُ عَمَلَ عَامِلٍ مِّنكُم مِّن ذَكَرٍ أَوْ أُنثَىٰ ۖ بَعْضُكُم مِّن بَعْضٍ ۖ فَالَّذِينَ هَاجَرُوا وَأُخْرِجُوا مِن دِيَارِهِمْ وَأُوذُوا فِي سَبِيلِي وَقَاتَلُوا وَقُتِلُوا لَأُكَفِّرَنَّ عَنْهُمْ سَيِّئَاتِهِمْ وَلَأُدْخِلَنَّهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ ثَوَابًا مِّنْ عِندِ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ عِندَهُ حُسْنُ الثَّوَابِ


Terjemahan:
"Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal; (Iaitu) orang-orang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab Neraka. Wahai tuhan kami! Sebenarnya sesiapa yang Engkau masukkan ke dalam Neraka maka sesungguhnya Engkau telah menghinakannya dan orang-orang yang zalim tidak akan beroleh seorang penolong pun. Wahai tuhan kami! Sesungguhnya kami telah mendengar seorang Penyeru (Rasul) yang menyeru kepada iman, katanya: Berimanlah kamu kepada tuhan kamu, maka kami pun beriman. Wahai tuhan kami, ampunkanlah dosa-dosa kami dan hapuskanlah daripada kami kesalahan-kesalahan kami dan matikanlah kami bersama orang-orang yang berbakti (yang banyak berbuat kebajikan). Wahai tuhan kami! Berikanlah kepada kami pahala yang telah Engkau janjikan kepada kami melalui Rasul-rasulMu dan janganlah Engkau hinakan kami pada hari kiamat; sesungguhnya Engkau tidak memungkiri janji.Maka tuhan mereka perkenankan doa mereka (dengan firmanNya): Sesungguhnya Aku tidak akan sia-siakan amal orang-orang yang beramal dari kalangan kamu, samada lelaki atau perempuan, (kerana) setengah kamu (adalah keturunan) dari setengahnya yang lain; maka orang-orang yang berhijrah (kerana menyelamatkan agamanya) dan yang diusir keluar dari tempat tinggalnya dan juga yang disakiti (dengan berbagai-bagai gangguan) kerana menjalankan agamaKu dan yang berperang (untuk mempertahankan Islam) dan yang terbunuh (gugur Syahid dalam perang Sabil) - sesungguhnya Aku akan hapuskan kesalahan-kesalahan mereka dan sesungguhnya Aku akan masukkan mereka ke dalam Syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, sebagai pahala dari sisi Allah dan di sisi Allah jualah pahala yang sebaik-baiknya (bagi mereka yang beramal soleh). "(Aali Imran:190-195)

Maka tak ada perselisihan lagi di sini apa yang diperintahkan/ditawarkan dalam kitabullah dan yang diajarkan oleh para Rosul itu adalah untuk memohon SyurgaNya, jauhi NerakaNya dan mengharapkan pahalaNya.



إِنَّ الَّذِينَ يَتْلُونَ كِتَابَ اللَّهِ وَأَقَامُوا الصَّلَاةَ وَأَنفَقُوا مِمَّا رَزَقْنَاهُمْ سِرًّا وَعَلَانِيَةً يَرْجُونَ تِجَارَةً لَّن تَبُورَ

Terjemahan:
"Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca Kitab Allah dan tetap mendirikan sembahyang serta mendermakan dari apa yang Kami kurniakan kepada mereka, secara bersembunyi atau secara terbuka, mereka (dengan amalan yang demikian) mengharapkan sejenis perniagaan yang tidak akan mengalami kerugian;" (Al-Fathir:29)

Ulama' tafsir mengatakan perniagaan di sini bermaksud ganjaran pahala.


مَّثَلُ الَّذِينَ يُنفِقُونَ أَمْوَالَهُمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ كَمَثَلِ حَبَّةٍ أَنبَتَتْ سَبْعَ سَنَابِلَ فِي كُلِّ سُنبُلَةٍ مِّائَةُ حَبَّةٍ ۗ وَاللَّهُ يُضَاعِفُ لِمَن يَشَاءُ ۗ وَاللَّهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ

Terjamahan:
"Bandingan (derma) orang-orang yang membelanjakan hartanya pada jalan Allah, ialah sama seperti sebiji benih yang tumbuh menerbitkan tujuh tangkai; tiap-tiap tangkai itu pula mengandungi seratus biji dan (ingatlah), Allah akan melipatgandakan pahala bagi sesiapa yang dikehendakiNya dan Allah Maha Luas (rahmat) kurniaNya, lagi Meliputi ilmu pengetahuanNya. " (Al-Baqarah:261)

Ayat ayat ni menunjukkan 'offer' ALLAH utk memberi pahala.. takkan kita tak sudi kot? Takkan jual mahal kottt...


Sabdaan Nabi kita Nabi Muhammad s.a.w. banyak menjurus kepada memohon Syurga dan menjauhi diri dari Neraka ALLAH. Dalam doa doa kita, wirid wirid kita selepas solat juga memohon Syurga dan jauh dari Api Neraka ALLAH. Nabi juga menyarankan kita bila kita minta Syurga, mintalah Syurga Firdaus kerna itulah Syurga yang tertinggi.

Selepas Azan, kita doakan agar Nabi kita ditempatkan di tempat yang tertinggi dalam Syurga yang mana doa ini Nabi kita ajarkan kepada kita dan baginda menyatakan baginda menginginkan tempat yang tertinggi dalam Syurga itu dan kita umatnya lah Bantu mendoakannya. Sesesiapa yang mendoakannya maka baginda akan bagi syafaatnya! (Maaf atas kerendahan dan kejahilan aku, aku cari cari hadith ni tak jumpa jumpa, maka tak dapat aku sertakan matannya di sini tapi aku yakin hadith ni hadith popular dan ramai dah baca dan tahu.)

Sebuah lagi menceritakan bagaimana suatu hari Nabi bersabda lebih kurang maksudnya Nabi tanya bagaimana boleh tak tertarik dgn Syurga? Kerna Syurga itu demi Tuhan Ka'abah adalah cahaya yang berkilau kilauan, wangi wangian yg semerbak, bidadari yang cantikjelita. Buah buahan yang ranum, istana istana yang megah, sungai yang mengalir dsbnya sehingga kemudiannya para sahabat menyahut "Ya Rosulullah! Kami sangat tertarik dengannya dan akhirnya Nabi pun bersabda 'InsyaALLAH' (Sapa tau hadith ni tolong emel aku supaya aku dapat tepet kat sini insyaALLAH..makasih)


Kalaulah ber'amal kerena hendakkan Syurga ALLAH itu tak ikhlas dan tercela, kenapa pula Al-Qur'an dan Hadith menganjurkannya?? Tidakkah ianya bertentangan dgn Al Qur'an dan Sunnah? Kalau ber'amal kerna takutkan Neraka ALLAH itu tak ikhlas, maka ke mana hendak dicampakkan surah surah dan hadith hadith tu semua?? 


Kisah Sahabat r.a.

Ketika perang berkecamuk, seorang sahabat sedang melepaskan lelah sambil memakan sebiji kurma di tangan kanannya dan beberapa biji lagi di tangan kirinya menanti untuk disuapkan ke mulutnya.  Sedang dia melihat dan makan kurma itu, beliau bertany kepada baginda Rosul saw yang ada di sisinya. Dimanakah kedudukan dan keberadaannya kalau dia tumpas dalam pertempur itu,  Jawab baginda s.a.w. pendek "dalam Syurga!"  Mendengarkan itu beliau mencampakkan kurma yang baru separuh dimamahny dan bakinya yang ada di tangan kiri ke tanah, terus menghunus pedangnya dan menyambung pertarungan dengan meluru melompat ke tengah tengah medan pertempuran. Beliau  berjuang dengan berani dan menewaskan beberapa orang musuh sambil meneriakkan dia sudah terbau akan bauan Syurga…beliau akhirnya menemui Syahid dalam pertempuran itu…. Renungkan. Nabi kata Sahabat sahabat baginda itu laksana bintang di langit. Ingat tu. Selesai.

Menurut Imam Fakhruddin ar Razi: Ibadah itu ada 3 perkara yang timbul darinya iaitulah:


1. Ia membentuk Insan Kaamil (sempurna) - dengannya hati nurani diterangi Nur Ilahi, lidahnya terpelihara dari perkaaan yang lagho tapi dihiasi dengan ucapan yang mulia seperti zikrullah, anggota tubuhnya menjadi indah dan segar sehingga dia mencapai tingkat kemanusiaan yg tinggi dan akhirnya mencapai sa'ada (kebahagiaan) dalam erti yg seluas luasnya.

2. Membentuk sifat amanah - satu akhlak yang utama. Orang yang amanah akan mendapat pertolongan Ilahi pada saat-saat yang diperlukan.

3. Ibadah menciptakan kegembiraan dan sukacita - Dia mengeluarkan manusia dari alam kegelapan kepada cahaya terang benderang. Dia memberikan jalan keluar dari sesuatu kesulitan, menunjukkan pemecahan persoalan dari kesukaran yang sedang dihadapi sesuai dengan firmanullah:

وَمَن يَتَّقِ اللَّهَ يَجْعَل لَّهُ مَخْرَجًا ...


 وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ


Terjemahan:
"..sesiapa yang bertakwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya)" (At-Tholaq:2-3)


Setahu aku yang jahil ini, memang ada ahli ahli Thoriqat yang mengatakan demikian (adapun yang cakap dgn aku tu bukan ahli Thoriqat pun) dan aku menghormati pendapat mereka itu. Adapun mereka berkata dengan ilmu dan insyaALLAH aku faham akan Zouk mereka tu… Mereka berpendapat 'Tidak patut seorang 'abid beribadah kpd ALLAHdengan menepati perintah dan laranganNya kerna takutkan azab atau kerna ingin mendapatkan pahalaNya. Seorang Mahabbah yang sebenarnya tidak mengkehendaki yang sedemikian itu. Orang yang mencintai tidak ada hak untuk dicintai.


Subhanallah… terkesima aku. Sungguh tinggi maqam mereka itu!

Namun aku berpendapat secara peribadi, mereka itu benar dan apa yang mereka tujui itu juga benar. Namun pembawaan pengikut yg tak faham dan tak merasai apa yang dirasai oleh ahli ahli sufi itu yang menjadikan masalah kpd umat ini. MEreka yang sampai (tenggelam dalam lautan cinta pada ALLAH) perkataan mereka seringkali kita tak dapat fahami dan kita fahamkan lain dari yang apa yang mereka maksudkan.

Pada aku, kata kata mereka itu mereka tujukan kepada murid murid mereka, halaqah halaqah mereka jemaah jemaah mereka dalam pada mereka mendidik hati menuju mardhotillah. Namun mereka tak menghukum orang lain, tidak menujukan kata kata itu kepada jemaah lain, pergerakan lain atau orang lain sekalipun, kata kata mereka tu sebenarnya ditujukan kepada DIRI MEREKA sendiri.

Namun salah pembawaan mereka yang samada mendengar tanpa ilmu, membaca tanpa ilmu dan belajar tasauf tanpa guru yang menyebabkan ada di kalangan yang mencela orang lain beramal kepada pahala, syurga dan neraka. Cukuplah takat tu dulu, aku tak layak pun nak komen tentang ahli ahli sufi ni… moga ALLAH ampunkan aku…


Hamba Yang Bersyukur

Adapun hadith Aisyah r.anha bilamana menceritakan Aisyah r.anha menanyakan kepada baginda Rosul s.a.w. mengapa beliau solat sampai bengkak bengkak kakinya, padahal dia adalah Rosul pilihan, dosanya telah diampunkan lagi pula berkeadaan Maksum dari perbuatan dosa dan noda. Sementelah baginda juga sudah dijanjikan ahli Syurga di tempat yang tertinggi maqam para Rosul, tapi mengapakah baginda solat sampai bengkak bengkak kaki? Baginda s.a.w. memberitahu Aisyah, apakah tidak selayaknya aku ini menjadi hamba yang bersyukur!?  Inilah tingkatan Ikhlas tertinggi..ikhlas para Rosul a.s.!!

Kesimpulan

Ikhlas boleh dikategorikan dalam 4 perkara:

1.  Ber'amal kerna mahukan Syurga ALLAH, ini adalah ikhlas.
2. Ber'amal kerna takutkan Neraka ALLAH, ini pun ikhlas jugak.
3. Ber'amal kerna mahukan meraih keuntungan ganjaran Pahala dari ALLAH, ni pun ikhlas di sisiNya.
4. Ber'amal kerna ALLAH semata mata - ini golongan para Rosul dan Anbiya a.s. serta mereka yang ALLAH pilih untuk mendapat kurniaNya ini.

Apapun keikhlasan itu diukur oleh ALLAh dan bukan kita manusia ini. Kita hanya bertuah dikirimkan Rosul dan diturunkan Kitab bagi menerangkan syariat perintah dan larangan yang ALLAH mahukan atas kita. Maka di tingkatan mana kah kita dan tingkatan mana yang tinggi, itu urusan ALLAH. Tak perlu kita menuding kepada sesiapa pun lantaran kita tak ada cop mohor "bebas dari Api Neraka' di dahi kita ni. Kalau dibincangkan pun hanayalah bertujuan supaya kita sama sama fikir di mana kita ini dan bagaimana kita hendak taat kepadaNya bukan bertujuan nak sesatkan orang atau nak rendahkan orang lain. Biarkan kerja ALLAH untuk ALLAH dan kerja kita untuk kita laksanakan. Entri ini pula bukanlah artikel ilmiah tapi hanya santai sahaja bincang bincang sekadar mampu...

Mari kita sama sama muhasabah diri kita (terutama diri ku sendiri) dan sama sama perbetulkan niat kita..Moga moga tergolong dalam golongan yang ikhlas ber'amal di sisiNya ...Aaamiinn
Azhar Hashim
Yang Dulu....



Bani Israel ialah bangsa yang paling banyak dikurniakan Nabi dan Rosul a.s. Ustaz jaman sekolah saya dulu, AF Ustaz Yunus bagi satu fikir, "Anak-anak, kalau kat tempat tu banyak berlaku kecurian, rompakan dan lain lain lagi, tentulah tempat tu akan mendapat keutamaan untuk dihantar Polis bagi menjaga keamanan kan kan kan? ... ITu kata Ust Yunus yang cool .walaupun telah berlalu 25 tahun nan silam.. aku masih ingat lagi wajahnya dan kata katanya...
*********************************************************

Sambungannya insyaALLAH..

Yahudi juga lah bangsa yang telah membunuh para Nabi dan Rosul as yang dikirimkan kepada mereka antaranya Nabi Zakaria a.s. dan Nabi Yahya a.s.

Mereka menyaksikan kebenaran kerosulan baginda a.s. namun masih lagi menginkarinya dgn perbuatan mereka yang menentang baginda. Bersama baginda mereka telah melihat sendiri akan mukjizat Nabi Musa a.s membelah laut Khalzum dengan tongkatnya dan membolehkan mereka melintasi laut dengan berjalan kaki sahaja, dikatakan mereka berjumlah 1 juta orang kesemuanya dan kesemua mereka selamat melintasi laut khalzum dengan izin ALLAH.

Mereka menyaksikan pula Firaun dan tenteranya mati di tengah lautan tatkala laut yg terbelah itu bercantum semula ... mereka melihatnya dengan mata kepala mereka sendiri!

Tatkala Nabi Musa a.s. meninggalkan mereka selama 40 hari untuk baginda pergi ke Bukit Tursina, kaumnya Bani Israel yang telah diselamatkan ALLAH dari bencana itu tadi telah murtad dengan menyembah patung anak lembu yg dibentuk dan dibuat oleh Samiri. Padahal permintaan mereka selalu dipenuhi dan mereka diperlihatkan akan tanda tanda kerosulan Nabi Musa a.s. dengan mukjizat namun mereka tetap engkar dan menurut hawa nafsu mereka.

Mereka telahpun melihat atau mendengar, tukang tukang sihir Istana Firaun telah pun tunduk menyerah kepada kebenaran ajaran yang dibawakan oleh Nabi Musa .as sehinggakan mereka sanggup dibunuh syahid pun tak berganjak lagi dari aqidah yang suci itu. Namun bilangan mereka amatlah sedikit sahaja ...

Setelah kembalinya Nabi Musa as dan melihat akan kemurtadan itu, bermunajat mohon petunjuk dari ALLAH, maka ALLAH telah menurunkan perintah supaya mereka bertaubat dengan cara membunuh diri mereka sendiri! Itu lah syariat Nabi Musa a.sa. membunuh diri dengan pedang.

Namun bila tiba masa dan saatnya, mereka tak sanggup juga untuk melaksanakannya..padahal janji ALLAH dan RosulNya pasti benar, setelah mereka membunuh diri (bertaubat ikut syariat Nabi Musa a.s.) maka mereka bersih dan akan dimasukkan ke Syurga, namun mereka ini, Bani Israel ini berdolak dalih lagi... tak sanggup mereka. Lalu kemudian Nabi Musa a.s. memerintahkan supaya mereka berbaris dan sahabat yang di belakang membunuh yg didepan..

Lalu setelah itu, dengan rahmat dan kurnia ALLAH, mereka ini telah dihidupkan semula dan bersih dari dosa Syirik itu tadi.

Di padang pasir tandus mereka dikurniakan dengan Manna dan Salwa, sejenis burung dan manisan dari langit untuk mereka. MEreka tak perlu masak pun, dah siap dah masak, masuk ke mulut je, dan tadah je manisan yang turun dari langit... tetapi., Bani Israel ni mintak pulak lagi makanan makanan lagi yang mana seperti bawang, kekacang dan lain lain. Sedangkan mereka dikurniakan makanan dari Langit tetapi mereka mahukan makanan dari bumi pula!

Udah le begitu, Panas lah ya Nabiallah!! Nabi Musa angkat tangan baginda yang mulia, ALLAH perkenankan.. maka ada awan Special (naungan) untuk mereka di padang pasir tu... wahhh... macam macam ALLAH bagi... adakah mereka bersyukur dan taat pada Nabi Musa a.s.?


وَظَلَّلْنَا عَلَيْكُمُ الْغَمَامَ وَأَنزَلْنَا عَلَيْكُمُ الْمَنَّ وَالسَّلْوَىٰ ۖ كُلُوا مِن طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَاكُمْ ۖ وَمَا ظَلَمُونَا وَلَـٰكِن كَانُوا أَنفُسَهُمْ يَظْلِمُونَ

Terjemahan:

"Dan Kami telah menaungi kamu dengan awan (dari panas matahari di padang pasir) dan Kami turunkan kepada kamu "Manna" dan "salwa", (serta Kami berfirman): Makanlah dari makanan-makanan yang baik yang Kami telah kurniakan kepada kamu dan tidaklah mereka menganiaya Kami (sebab mereka kufurkan nikmat itu), tetapi sebenarnya mereka adalah menganiaya diri sendiri.  " (Al-Baqarah:57)


Merasa Dahaga, mereka mengadu pada Nabi Musa a.s. Nabi pun minta pada ALLAH, ALLAH perintahkan pukul batu dgn tongkat baginda as maka bila dipukul sahaja terpancar 12 mata air untuk 12 suku Yahudi ketika itu... Dari batu keluar Air!


وَقَطَّعْنَاهُمُ اثْنَتَيْ عَشْرَةَ أَسْبَاطًا أُمَمًا ۚ وَأَوْحَيْنَا إِلَىٰ مُوسَىٰ إِذِ اسْتَسْقَاهُ قَوْمُهُ أَنِ اضْرِب بِّعَصَاكَ الْحَجَرَ ۖ فَانبَجَسَتْ مِنْهُ اثْنَتَا عَشْرَةَ عَيْنًا ۖ قَدْ عَلِمَ كُلُّ أُنَاسٍ مَّشْرَبَهُمْ ۚ وَظَلَّلْنَا عَلَيْهِمُ الْغَمَامَ وَأَنزَلْنَا عَلَيْهِمُ الْمَنَّ وَالسَّلْوَىٰ ۖ كُلُوا مِن طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَاكُمْ ۚ وَمَا ظَلَمُونَا وَلَـٰكِن كَانُوا أَنفُسَهُمْ يَظْلِمُونَ

Terjemahan:

"Dan kami membahagikan mereka (Bani Israil) menjadi dua belas suku, sebagai golongan-golongan besar dan Kami wahyukan kepada Nabi Musa, ketika kaumnya meminta air kepadanya: Pukullah batu itu dengan tongkatmu. Maka terpancarlah daripadanya dua belas mata air. Tiap-tiap golongan (di antara mereka) mengetahui tempat masing-masing dan Kami naungi mereka dengan awan dan Kami turunkan kepada mereka "Manna" dan "salwa". (Lalu Kami berfirman): Makanlah dari benda yang baik-baik yang kami telah kurniakan kepada kamu dan tidaklah mereka menganiaya Kami (dengan kekufuran mereka), tetapi mereka adalah menganiaya diri mereka sendiri.  " (Al-Baqarah:160)



Sungguh bodoh mereka itu lagi amat engkar akan Nabi mereka!

Kenapa dok citer pasal Bani Israel tu?

Pasal utk kita telek telek diri kita , kita ni dok benci Yahudi Zionist tu... namun sifat sifat yang di atas tu kita ada tak? Kita bukan Bani Israel, kita BANGSA MELAYU yang langsung tak disebut pun dalam Qur'an tapi adakah kita ini serupa dan sebangsa dengan perangai jelek Yahudi itu? (Ust aku pesan, yg Bani Israel itu gelaran utk yg beriman sementara yg engkar tu ALLAH sebut Yahudi - Qur'an)

Sifat berdolak dalik dan tidak menepati janji Yahudi tu, ada ke tidak kita amalkan? Cuba kita (termasuk aku ni lah), masa nak tidur karang, letak tangan kat dahi tu, renung renung skit, aku ni ada ke tidak perangai macam Yahudi yang aku kutuk kutuk konon benci tu... Ada ke tak ada? Kalau tak ada, alhamdulil lah,.... kalau ada.. maknanya aku ni 'Benci tapi rindu' lah!!

Tu satu. Dari kisah kat atas tu, aku punya la geram kat Yahudi  nih..udah tengok sendiri, Laut Terbelah, Ular makan ular sihir, Dah mati idup balik, Turun makanan special dari langit yg tak pernah diberikan kpd sesiapa pun sebelum ni, keluar air dari batu untuk setiap suku mereka.. Macam tu punya 'tanda-tanda' kebesaran ALLAH, Masih lagi Nak Lawan ALLAH?? Masih lagi tak taat pada Nabi Musa a.s.? Apa punya lah bangsa Yahudi nih!!! Haprakkk!!! (chewah...)

Sekali lagi, mari kita letak tangan kita atas dahi malam nih, renung renung tengok... Aku ni Melayu ... bukan Yahudi...tapi agak agak...ada tak sifat sifat KeYahudian dalam diri aku nih?  Macam tanda tanda yang kat atas tu ada ke tidak?  Adakah mulut aku mengaku ALLAH itu Esa dan aku benar benar mengesakanNya? Adakah mulut aku mengaku Muhammad itu persuruhNya dan aku benar benar berusaha mengamalkan sunnahnya dan membenarkan sabdaannya?  Atau aku hanya beretorika macam Yahudi jugak? 

Sekarang kita ini di mana kedudukan kita? Kita bencikan BANGSA YAHUDI kah atau kita bencikan PERANGAI YAHUDI?  Kalau kita benci BANGSA YAHUDI, maka ingatlah, Ummul Mukminin r.anha ada beberapa orang dari kalangan Yahudi! Iaitu Safiyyah r.a dan Juwairiah r.anha!!

Kisah dalam Qur'an itu menceritakan PERANGAI YAHUDI kah atau BANGSA YAHUDI?

Kalau kita yakin itu hanya kisah BANGSA YAHUDI, kisah Kebangsaan semata mata, tak ada kena mengena dengan kita, kita ni MELAYU, kita ni TUAN di TAnah Bertuah ini ... Maka kita sekadar baca sahaja ayat ayat dan kisah kisah itu kerna itu kisah BANGSA YAHUDI..bukan untuk kita. Maka tak ubahlah Al-Qur'an itu seperti buku cerita sahaja kerna ayat ayatnya tak ada kena mengena dgn kita. Padahal Sayyidina Umar r.a. tatkala membaca ayat tentang manusia Munafiq, maka terasa berat dadanya kerna dirasakan..Dia lah si Munafiq itu tadi...dan bila baca ayat ayat tentang org org Soleh, dia mengharap harap agar tergolonglah dia ke dalam golongan orang Soleh itu!  Maka Qur'an itu semuanya berkenaan dengan dirinya, hidupnya, keluarganya, masyarakatnya, rakyatnya..negaranya, dunianya, akhiratnya malah segala galanya!!!

هَـٰذَا بَيَانٌ لِّلنَّاسِ وَهُدًى وَمَوْعِظَةٌ لِّلْمُتَّقِين

Terjemahan:
"(Al-Quran) ini ialah penerangan kepada seluruh umat manusia dan petunjuk serta pengajaran bagi orang-orang yang (hendak) bertakwa. "(Aali Imran:138)


Ternyata ALLAH itu Maha Adil dan Dia tidak sekali kali mengzalimi kita, tapi sebaliknya kita yang mengzalimi diri kita sendiri.. Keterangan yang berupa bukti bukti itu adalah agi mereka yang mahu sahaja, untuk mereka yang tidak mahu maka tak perlu lah beretorika lagi mengelirukan umat marhaen!


يَا أَيُّهَا النَّاسُ قَدْ جَاءَتْكُم مَّوْعِظَةٌ مِّن رَّبِّكُمْ وَشِفَاءٌ لِّمَا فِي الصُّدُورِ وَهُدًى وَرَحْمَةٌ لِّلْمُؤْمِنِينَ

Terjemahan:

"Wahai umat manusia! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Al-Quran yang menjadi nasihat pengajaran dari Tuhan kamu dan yang menjadi penawar bagi penyakit-penyakit batin yang ada di dalam dada kamu dan juga menjadi hidayat petunjuk untuk keselamatan, serta membawa rahmat bagi orang-orang yang beriman." (Yunus:57)

Tinggalkan sahaja perjuangan Kebangsaan mu itu! Bukankah Nabi mu Muhammad s.a.w. ditolak oleh YAHUDI hanya semata mata kerana berbangsa ARAB dan bukan sebangsa dengan mereka? Bukankah perjuangan kebangsaan itu adalah dari sifat dan perangai YAHUDI yg kamu jerit hiruk pikuk kononnya benci itu?

Bukan bangsa itu yang dibenci tapi lantaran Perangai mereka itulah yang dibenci. .

Ayoh.. Jom letak tangan atas dahi agi di pembaringan malam ini... aku ini adakah lebih Yahudi dari Yahudi ... aku ini nama sahaja Melayu beragama Islam tapi perangai aku ni adakah seperti Yahudi sepertimana yang dikisahkan dalam Al-Qur'an iaitu kitab Petunjuk bagi manusia dan RAHMAT bagi yang bertaqwa dan beriman?

Astaghfirullahal adzhim... aduhai diri ku...
َ
Azhar Hashim
Assalamu'alaykum warahmatullah..

Segala puji bagi Mu Ya ALLAH, Penguasa seluruh Alam, Pencipta seluruh alam dan isinya. Tuhan yang Esa, tidak beranak dan tidak diperanakkan. Bersifat dengan segala sifat sifat kesempurnaan dan mustahil Dia Jahil. Dialah Tuhan Yang Maha Adil yang telah mengharamkan DiriNya sendiri dari bersifat Zalim. Maha suci Engkau Ya ALLAH.. Engkau Tuhan ku dan aku hamba Mu yang lemah lagi hina... Selawat serta salam ke atas Nabi Muhammad s.a.w ahlil bait dan para sahabatnya r.anhum.

Andai bangsa itulah yang diperjuangkan, maka tentulah bangsa Arab itulah yang termulia lantaran Nabi kita berbangsa Arab. Andai bangsa itulah yang menentukan kemajuan duniawi dan ukhrawi, maka tiadalah turun naik dalam kemajuan sesuatu bangsa itu melainkan sentiasa menaik sahaja dan bagi bangsa yang tercorot akan sentiasa tercorot di bawah.

Perkara ini semua orang maklum yg ianya tak mungkin dan tak akan terjadi. Sedangkan bangsa itu sendiri dijadikan oleh ALLAH, Tuhan Yang Maha Adil, mustahil Dia bersifat Zalim atas hamba hambaNya melainkan kitalah sendiri yang mengzalimi diri kita sendiri.

Habis tu, kenapa masih memperjuangkan bangsa wahai pejuang pejuang bangsa sekelian? Bolehkah kau jamin darah dalam tubuh kamu tu seratus peratus darah Melayu? Tak ada darah cina, india, mamak, bugis, jawa, Arab hatta Nasrani sekali pun? Ada kah kamu memiliki rekod kejadian mu berpindah dari sulbi ke sulbi sejak dari Adam a.s.??

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُم مِّن ذَكَرٍ وَأُنثَىٰ وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِندَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ

Terjemahan:

"Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu)." (Al-Hujraat:13)


The Creator/ The Programmer


وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْإِنسَ إِلَّا لِيَعْبُدُونِ

"dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu. " (Az-Dzariat:56)


Satu Persoalan, logik akal, kalau kita mengikuti sebuah program, katakanlah program motivasi, maka siapakah yang akan menentukan halatuju dan objektif Program Motivasi itu?

Adakah kita, dengan akal yang ALLAH beri ini akan menjawab "yang akan menentukan objektif dan halatuju Program itu ialah para peserta program itu sendiri!"

Ada ke sapa sapa yang jawab macam tu?? Kalau ada, eloklah pegi jumpa Doktor Sakit Jiwa, Jiwa anda sedang tenat!

Jawapan yang logik dek aqal kita ialah, - "Yang menentukan dan menetapkan halatuju serta objektif sesuatu program itu ialah Penganjur Program itu sendiri!"  Setuju?   Kalau setuju, maka jimatlah duit anda dari terpaksa membayar sessi rawatan dengan Doktor Jiwa (^_^)

Maka insyaALLAH semuanya akan setuju dgn jawapan saya kan?

Itu di mulutttt....  Perbuatan? Mari kita bedah tengok hati hati kita...

Setiap rijalun muslim pasti akan mengaku Pencipta alam dan segala isinya termasuklah dirinya sendiri adalah ALLAH Robbul Jaleel..

Maka Dia lah Pencipta, Penganjur kepada 'Program kehidupan' makhluk makhlukNya di alam ini. Dialah Tuhan, Dia lah Pentadbir. Setuju?

Maka Dia telah turunkan Objektif awal tentang kejadian manusia dan jin ini iaitu ayat di atas itu "dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu. "

Maka dgn RahmanNya dan RohimNya dia telah mengutuskan para Nabi dan Rosul a.s. untuk menerangkan akan halatuju dan objektif Program kehidupan yang telah dianjurkanNya.  Maka adakah patut tatkala itu, para peserta Program yang kesemua apa yang mereka perlukan dari segi makn, pakai, kenderaan, kesihatan yang nescaya kalau hendak ditulis sampai habis tujuh lautan dakwatpun tak akan habis (meaning to say, this program ar, all is fully sponsored maa..) sambung balik, maka adalah patut para peserta program kehidupan ini tak mahu mengikut halatuju dan objektif program yang telah ditetapkan oleh Penganjur program ini iaitulah ALLAH Tuhan Yang Maha Esa? Sedangkan segala peralatan ketika menyertai program tak pernah ditarik balik, hatta kini para peserta program tak mahu mengikuti halatuju dan objektif program itu lagi!  Sekarang, sapa yang zalim? Ok selesai..



Kisah Bani Israel

Bani Israel ialah bangsa yang paling banyak dikurniakan Nabi dan Rosul a.s. Ustaz jaman sekolah saya dulu, AF Ustaz Yunus bagi satu fikir,  "Anak-anak, kalau kat tempat tu banyak berlaku kecurian, rompakan dan lain lain lagi, tentulah tempat tu akan mendapat keutamaan untuk dihantar Polis bagi menjaga keamanan kan kan kan? ... ITu kata Ust Yunus yang cool .walaupun telah berlalu 25 tahun nan silam.. aku masih ingat lagi wajahnya dan kata katanya...


Mmmm... sambung len kali insyaALLAH ...