Azhar Hashim
Assalamu'alaykum!

Percubaan pertama tulis dari mobile.

Test test.

Dunia hanyalah cobaan..

Test test
Sent by DiGi from my BlackBerry® Smartphone
Azhar Hashim
Assalamu'alaykum..

Alhamdulillah segala puji dan puja hanyalah bagi Mu Ya ALLAH.. Tuhan sekelian alam, Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang, tiadalah daya dan upaya ku melainkan Engkau Ya ALLAH..Dzat Yang Maha Tinggi, Maha Agung Engkau yang menguasai timur dan barat..Bergantung segala sesuatu itu kepada Mu jua. Kepada Mu ku pohon ampun dan aku bertaubat dari segala dosa dan noda yang banyak telah aku perbuatkan.. Sesungguhnya lautan keampunan Mu amatlah luas, maka ampunilah aku Ya ALLAH..dan Engkau ampunilah kedua ibu dan bapa ku, anak isteri ku, guru guru ku, abang2 dan kakak2 ku,datuk datuk dan nenek nenek ku serta sekelian pada muslimin dan muslimat yang tunduk sujud memohon keampunan Mu serta bertaubat kepada Mu...

Selawat serta salam ke atas junjungan Nabi mulia kekasih ku Muhammad saaw serta ahlil bait seluruhnya dan para sahabat baginda r.anhum ... Hanya melalui sunnah mu Ya Rosulullah kami dapat mematuhi dan menjauhi akan segala larangan ALLAH SWT. Jasa mu tak mungkin dapat kami balas, guru dunia dan akhirat... 

Namun segala sesuatu itu telahpun tertulis sejak azali lagi oleh tuan pemunya seluruh alam dan isinya ini ALLAH 'azza wa jalla... Sungguh tiada sesuatu pun yg terlepas dari ilmuNya melainkan segala sesuatu itu adalah dibawah kekuasaan dan pemerintahanNya jua..




أَلَمۡ نَجۡعَلِ ٱلۡأَرۡضَ مِهَـٰدً۬ا (٦) وَٱلۡجِبَالَ أَوۡتَادً۬ا (٧

(Mengapa kamu ragu ragu kekuasaan Kami menghidupkan semula orang orang yang telah mati?) Bukankah Kami menjadikan Bumi (terbentang luas) sebagai hamparan? (6) Dan Gunung ganang sebagai pancang pasaknya? (7) (An-Naba;)


Siang dan malam sebagai suatu tanda kebesaran ALLAH SWT ke atas alam ini. Kita selaku makhluk bernama manusia adalah yang paling banyak menerima nikmat ke atas segala apa yang ada di dalam dunia ini. Namun sedikit sekali dari kita ini yg bersyukur..

Tiadalah di kalangan kita ini melainkan para 'Ulama lah yang paling taqwa kepada ALLAH. Ulama' adalah pewaris para anbiya a.s. Pada mereka terakam kesabaran Nabi Nuh as. sabarnya berdakwah siang dan malam selama 950 tahun tanpa henti. Dan dikurniakan hidayah hanya sekita 83 orang sahaja pengikutnya. Sehinggakan anak dan isteri sendiri tidak beriman kepadanya ...Diberi perintah membina kapal di tempat yg jauh dari laut ..dituduh gila dan macam macam...namun tetap sabar dalam menegakkan kalimah ALLAH di muka bumi..

Pada mereka terukir kehebatan dan ketabahan Nabi Ibrahim as. Tabah meninggalkan anak yg masih kecil dan isterinya jauhhhh di lembah Bakkah. Tabah pula meninggalkan isterinya yg sulung berserta anak kecil Nabi Ishaq as di Palestine.. Tabahnya isteri patuh tak bertanya lagi suaminya kemanakah beliau hendak pergi dan kenapa meninggalkan mereka berdua di padang pasir tandus tatkala dijawab ianya adalah Perintah ALLAH.  Setelah beberapa tahun, kembali pula Nabi Ibrahim as. menemui anak isterinya, namun atas tujuan untuk menyembelih anaknya itu pula... tabahnya si anak menurut lantaran ianya perintah ALLAH ... sudahlah lama tidak menjengah, baru ziarah sudah mahu menyembelih pula! Tabahnya insan insan terpilih ini... subhanallah... Selesai peristiwa korban, balik semula ke Palestine dan ziarah kembali tatkala anak sudah pun berkahwin..puluhan tahun berlalu... atas pesanan "tukarkan jenang pintu rumah mu ini" si anak yg tak merasa kasih sayang seorang ayah, taat terus menceraikan isterinya kerna itu perintah ayahnya kepada nya... Subhanallah... adakah anak sesoleh ini di zaman ini? 

Pada para ulama tercerna kebijaksanaan dan kekuatan Nabi Musa a.s. Hidup bersama dengan makhluk ALLAH yang paling hina Fir'aun yg mana berani mengangkat dirinya sebagai Tuhan semesta Alam. Sabar dan bijaksana menurut perintah ALLAH untuk berdakwah dan menentang orang yg selama ini membesarkannya, memberinya makan dan pakai serta tempat perlindungan! (Wahai ust ust penjilat penguasa..kalian baru dapat Gaji sudah tak berani angkat muka depan penguasa yang zolim!)  Ulama' yg ikhlas menurut akan sifat ini dan tidak gentar berhadapan dengan penguasa yang zolim. Rela dibunuh diseksa dipenjara demi agama yang suci ini!

Pada para ulama terserlah kasih dan sayangnya Nabi Isa a.s. kepada umatnya.. mewakafkan diri 24 jam untuk ummat. Ulama 'amilin adalah milik umat, hatta keluarganya pun tidak memiliki mereka. Pada mereka hanya ada ummati ummati ... teringat akan kata kata seorang anak allahyarham AF Ust Fadhil Noor bilamana dia jumpa ayahnya pada dua hari raya sahaja itupun sekejap... subhanallah!!  

Kepada para Ulama ini terpancar akhlak yang baik dan indah sepertimana contoh teladan ygn dititipkan oleh junjungan besar Nabi Muhammad saaw,..




وَجَعَلۡنَا ٱلَّيۡلَ لِبَاسً۬ا (١٠) وَجَعَلۡنَا ٱلنَّہَارَ مَعَاشً۬ا (١١ 
  "Dan Kami telah menjadikan malam (dgn gelapnya) sebagai pakaian (yang melindungi) ? (10) Dan kami menjadikan  siang (dgn cahaya terangnya) masa untuk mencari rezeki?" (An-Naba')



p/s: Yg ni pd bulan lepas... publish je lah...




Azhar Hashim
Daripada Abu Hurairah r.a bahawasanya Rasulullah saw bersabda, "Bersegeralah kamu beramal sebelum menemui fitnah (ujian berat terhadap iman ) seumpama malam yang sangat gelap. Seseorang yang masih beriman di waktu pagi, kemudian di waktu petang dia sudah menjadi kafir, atau seseorang yang masih beriman di waktu petang, kemudian pada esok harinya ia sudah menjadi kafir. Ia telah menjual agamanya dengan sedikit dari mata benda dunia." - Riwayat Muslim


Dunia ini digambarkan kepada Nabi saaw ketika Isra' wal Mi'raj seperti perempuan tua yang bongkok ... itulah gambaran yang ALLAH perlihatkan kepada Baginda saaw seribu empat ratus tahun lebih yang lalu... Dunia ini..telah terlalu tua ... telah terlalu hampir ia ke ambang kehancurannya... saat bila mana gunung gunung berterbangan bagai bulu berterbangan.. bintang bintang berjatuhan dari tempatnya.. saat pabila langit digulung! Saat itu pasti tiba!!!!

Apakah kita ini, umat akhir akhir zaman (akhir kepada akhir zaman) masih merasa ingin hidup seribu tahun lagi? Masih mahu menongkat langit?  Mari kita hitung dan lihat sekeliling kita, berapa ramai dari kawan kawan kita, saudara mara kita, jiran jiran kita, guru guru kita masyarakat sekeliling kita..berapa ramai yang telah menemui kiamat kecil ke atas diri mereka iaitu maut??

Apakah mengenangkan itu kita masih boleh tersenyum bahagia? Masih boleh bergelak ketawa? (aku la tu :( ) Apakah yang masih mengekang kita dari berusaha bangun malam sembah sujud padaNya? Apakah dianya lagi yang menghalangi kita dari berusaha lebih untuk akhirat berbanding dunia kita?  Apakah kita masih memilih segunung intan duniawi ini dari memilih sehelai daunan Syurgawi???

Kerja kita masih belum selesai...kemungkinan tak akan selesai.. hanya berkadar banyak atau kurangnya sahaja. Maka kita tak boleh duduk diam. Berapa ramai yang kita lihat solat tak sempurna di masjid masjid? Pendedahan aurat tak terkirakan hatta dalam keluarga kita sendiri? Berapa ramai beramal tanpa ilmu? Belajar tanpa guru? Mencorakkan agama mengikut kepala otaknya sendiri? Berlagak melebihi imam imam mujtahid dalam mengeluarkan hukum?  Berapa ramai yang munafiq yang telah kita jumpa? bila di depan bercakap tentang Islam sampai goyang goyang meja tapi solat masih di rumah (bg lelaki).. rokok masih di bibir... anak anaknya rambut tercacak...  Adakah asing lagi bagi kita melihat pak haji lengkap jubah serban bawak anak gadisnya di belakang motor yang memakai baju zaman tadika hingga berlekuk sana sini?  Suami membiarkan isteri isteri bebas bertabarruj, bercampur gaul dgn lelaki ajnabi di tempat kerja, usik mengusik, tampar menampak bergurau senda tanpa batas atas nama mencari rezeki bagi 'membantu suami'?  Yer...memang dia amat membantu kalian! Membantu supaya kalian cepat masuk Neraka!!!

Duhai lelaki lelaki Muslimin sekelian.. kerja kita membetulkan dan menyampaikan kebenaran kepada umat ini belum selesai sehingga kita tutup mata. Tak kira kamu mat rempit.. kamu mat rock, kamu siapa sahaja pun beban ini terbeban atas pundak kita. Bebang atas diri sendiri, beban atas keluarga di bawah tanggungan kita, bebang atas hak kejiranan, beban atas hak sesama muslim..kesemuanya menuntut akan hak mereka masing masing... yea!! Banyak sungguh hak yang perlu ditunaikan... maka adalah lagi masanya lagi bagi kita berlengah lengah??

Tambahkan ilmu kita, tambahkan 'amal kita. Ilmu penyuluh kepada 'amal kita... Renungkan adakah kita sekarang ini sama je dengan kita pada tahun lepas? Atau dua tahu lepas? Adakah kita 10 tahun lepas solat macam ayam patuk, maka pada hari ni kita masih lagi seperti itu juga?  KIta selalu 'mengagungkan' dulu aku begitu dan sekarang aku begini begini dalam hal duniawi...pernahkan kita muhasabah sama akhirat kita? Dulu aku ke Masjid sedekah RM1, dulu lah, sepuluh tahun duluu... adakah sekarang ni  masih lagi di takuk lama (andai taraf ekonomi kita telah meningkat). Kalau ekonomi kita sama juga, maka bukan sebab juga utk kita tambal amal... dan yang terpenting tambahkan keazaman dan usaha kita untuk memurnikan niat. Barangkali RM1 10 tahun lalu tak sama dgn RM1 sekarang, walau nilainya sama tapi nilai 'amal di sisiNya insyaALLAH bertambah!


p/s: Subhanallah... ni telah ditulis berbulan nan lalu.. hari ni baru tengok.. published lah...