Azhar Hashim
Assalamualaikum warahmatullah...

Mafhum Hadith Nabi s.a.w.:

"Ada 4 perkara, barangsiapa yang memiliki semuanya itu dalam dirinya, maka ia adalah seorang munafiq, sedang barangsiapa yang memiliki salah satu dari sifat-sifat itu di dalam dirinya, maka ia memiliki salah satu sifat tadi. Empat perkara itu ialah jikalau berbicara dia dusta, jikalah berjanji dia menyalahi, jikalau menjanjikan sesuatu ia berkhianat dan jikalau bermusuhan dia berlaku curang" (Muttaffaqun 'Alaih)

"Ada tiga perkara, barangsiapa memiliki semua itu dalam dirinya, maka ia adalah seorang munafiq, sekalipun ia solat, puasa dan mengira bahawa ia seorang muslim, iaitu jikalau berkata ia dusta, jikalau berjanji ia mennyalahi dan jikalau dipercayai ia berkhianat" (Muttafaqun 'Alaih)

Menurut Imam Al-Ghazali, dusta ada dalam berbagai bentuk, antaranya:

1. Berlebih lebihan dalam memberitakan sesuatu. Sejengkal dijadikan sehasta, sehasta dijadikan sedepa. Kalau orang telah terbiasa begitu, maka selamanya tidak selesa baginya jika tidak melebih lebihkan cerita!

2. Mencampur adukkan yang Haq dengan yang dusta. Baik dalam perkataan atau dalam perbuatan. Di dalam Al-Qur'an disebutkan "Dan janganlah kamu campur adukkan yang Haqdgn yang bathil dan janganlah kamu sembunyikan yang haq itu, sedang kamu mengetahui."

3. Memotong-motong kebenaran, misalnya mengambil pangkalnya saja dan meninggalkan hujungnya atau sebaliknya. Sehingga rosak suatu maksud perkataan. Dalam Al-Qur'an banyak perkataan kalau dipotong begitu amat rosaklah maksudnya; "Celakalah orang yang solat yang daripada solatnya mereka lupa". "Jangan mendekati Solat, sedang kamu dalam keadaan mabuk"

4. Mengatakan dengan mulut sesuatu yang berlainan dari yang terasa di hati, walaupun pada hakekatnya yang dinyatakan itu benar. Seperti yang terjadi di atas diri orang-orang munafiq yang datang kepada Nabi Muhammad s.a.w. mengakui dengan sungguh sungguh bahawa mereka telah percaya, bahawa beliau adalah pesuruh ALLAH. Padahal hati kecilnya sendiri tidak mempercayai.


Janji Dusta

Janji itu pasti terlebih dahulu diucapkan oleh lidah!

Firmanullah:

يَـٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓاْ أَوۡفُواْ بِٱلۡعُقُودِ‌ۚ
  Terjemahan: "Wahai orang-orang yang beriman, penuhi serta sempurnakanlah janji-janji mu....."

Mafhum Hadith Nabi s.a.w.:

"Janji adalah merupakan pemberian (yg harus ditepati)"  (Riwayat Thabarani, Abu Na'im)

ALLAH telah memuji NabiNya .. Nabi Ismail a.s. dalam kitabullah:

...إِنَّهُ ۥ كَانَ صَادِقَ ٱلۡوَعۡدِ...
  
Terjemahan: "..Sesungguhnya ia (Isma'il) adalah tepat janjinya....." (Maryam:54)


Janji.... Setiap janji itu PASTI akan dituntuti!!!

Maka sebagai seorang muslim, pastikan lah bahawa kita tidak memiliki satu pun dari sifat sifat yg telah disabdakan oleh junjungan Nabi s.a.w. Inilah jihad kita yg utama yg bergerak pada setiap masa, tempat dan ketika. Sebagai muslim, kita wajib mengelakkan diri kita dari bersifat dari salah satu sifat sifat munafiq itu tadi.

Diriwayatkan bahawa Umar Abd Aziz ketika hampir tiba ajalnya, beliau berkata: "Puteri ku itu sudah dipinang oleh seorang lelaki dari suku Quraisy. Antara aku dgn dia sudah ada percakapan yang serupa perjanjian. Maka demi ALLAH, aku tidak akan bertemu dengan ALLAH bila membawa sepertiga dari sifat kemunafiqan! Maka dari itu, aku mempersaksikan kepada mu bahawa aku telah mengahwinkan puteri ku itu dengan lelaki Quraisy itu tadi." (Bahaya Lesan, Imam Al-Ghazali, m/s 28, KBC)


Sepanjang usia kita yg diberikan ALLAH untuk terus hidup di atas muka bumiNya ini, sudah berapa banyak janji janji yg telah kita taburkan? Sudahkah kesemua janji janji itu kita penuhi dan laksanakan? Adakah kesemua janji janji itu kita tunaikan? Aduhai... PASTI janji janji itu semuanya akan dituntut nanti di depan Robbul Jalil!!!

Oleh itu, aduhai diri ku dan muslimin sekelian, marilah kita saling maaf memaafkan, redho meredhokan akan sesama saudara muslim kita semua atas semua janji janji kita yg tak mampu kita penuhi. Andaikata ada antara mereka, ahli keluarga, saudara rapat, rakan taulan muslimin dan muslimat yg pernah memberikan janji janji mereka kepada kita, namun mereka mungkiri atas apa sebab sekalipun... mari lah kita sama sama maafkan..redhokan..akan kelalaian mereka itu.. Mudah mudahan kita juga akan dimaafkan oleh mereka atas kealphaan dan kelalaian kita dalam membuat janji... Moga moga kita semua dapat hidup dalam keadaan berkasih sayang dan maaf memaafkan.

Pada yang masih ada masa dan mampu untuk menunaikannya, maka laksanakanlah secepat mungkin sebelum datang si Pemutus Kelazatan dunia ini menjemput kita. Mudah mudahan niat mu itu dipandang ALLAH dan dikira sebagai telahpun memenuhi janji dengan usaha dan niat kita itu!

Memang sakit bila dikhianati.. memang geram bila dipermainkan..memang lah sedih bila diperbodoh bodohkan.. tapi sedarlah.. Neraka ALLAH itu lagi pedih seksaannya... Maka bermaafan lah sesama kita selayaknya... cintailah saudara kita sebagaimana kita mencintai diri kita, dan bencilah kita saudara kita dicampakkan ke NerakaNya sebagaimana kita benci dicampakkan ke NerakaNya pula.. Na'uzubillah!!!

Namun begitu, mulai hari ini, jangan lah kita sewenang wenangnnya menabur janji janji manis padahal kita tak bermaksud pun untuk menunaikannya. Janji janji kosong tidak menyelesaikan masalah sebaliknya membawa masalah yang lebih besar lagi yg mana akan hinggap Satu daripada 3 atau 4 sifat sifat kemunafiqan dalam diri kita. Dan meyebabkan maruah dan harga diri kita tidak lagi dipercayai oleh orang lain. Pada yang masih suka menabur janji palsu, hentikanlah. jgn berkata sesuatu yang tidak kamu maksudkan untuk melakukannya. Ingatlah bahawa ALLAH itu Maha Mengetahui.. dan ingatlah bahawa ALLAH itu jua Maha Pengampun..

Marilah kita sama sama muhasabah diri...

Maafkan keterlanjuran aku wahai para sahabat sahabat rakan taulan muslimin dan muslimat atas sebarang kemaksiatan dan keburukan yang pernah aku lakukan ke atas kalian dan saksikanlah.. Aku maafkan semua kamu yg pernah aku kenali atau tidak yg pernah menyakitkan hati ku samada sedar atau tidak, sengaja atau tidak Lillahi taala... Justeru itu ...Ampunilah aku Ya ALLAH.. Ampunilah Kami Ya Rahmann... Itulah yang aku harap harap kan...

Labels: | edit post
0 Responses

Post a Comment