Azhar Hashim
Assalamu'alaykum warahmatullah

Segala puji hanyalah tertentu kepada ALLAH SWT, Tuhan yang Esa yang tiada beranak dan diperanakkan. Maha suci ALLAH dari menyerupai sesuatu apa pun dari sekian banyak para makhluk ciptaanNya. Selawat serta salam ke atas junjungan Nabi Muhammad s.a.w. ahlil bait dan para sahabat ridwanullahi 'alaihim ajmain.

Hari ini hari kesedihan untuk umat Islam seluruhnya. Kepergian yg dikasihi Tuan Guru Hj Abd Latif Bin Abd Rahman (Pak Teh) dari Madrasah Ad Dinniah Al-Latifiyyah atau lebih dikenali sebagai Pondok Pak Teh, Jenazah beliau selamat disemadikan pada jam 11 pagi tadi. Al fatihah untuk beliau.

Pada entry yang lalu, diceritakan kematian mengejut bapa mertua sahabat ku sejak kecil. Padahal pada ketika itu, yg dimasukkan ke wad kerana penyakit barah ialah bapanya tetapi yg dijemput ALLAH ialah bapa mertuanya yang kelihatan sihat. Begitulah kekuasaan ALLAH..penyakit hanyalah salah satu dari asbab kepada kematian.

Dan seminggu setelah itu (minggu lepas), tibalah giliran besannya iaiatu bapa sahabat ku itu. Semoga ALLAH memberikan ketabahan dan kesabaran kepadanya dan keluarganya yang tinggal. Aku kenal keluarganya sejak kecil, malahan arwah ayahnya itu aku panggil dgn panggilan 'abang' dan bukannya pakcik sepertimana rakan rakan lainnya. Ini adalah kerana usia ibu ku jauh lebih berumur darinya dan dia memanggil ibunya dgn panggilan 'kakak' dan ibunya (nenek kawan ku itu) aku panggil dgn panggilan 'Mak Jah'.  Begitu serba ringkas mengenai mereka. Semoga juga ALLAH mengampuni arwah serta meletakkannya di kalangan orang-orang yang soleh.

Tadi... kami dijemput untuk menghadiri sebuah majlis tahlil kematian juga, salah seorang ahli kariah sebelah (jiran). Berangkatlah kami selepas solat isya' ke rumahnya. Itulah kali pertama aku masuk ke rumahnya, besar ya amat. Memang dilimpahi kemewahan. Namun kasihan kerna tak semua anak cucu dan saudara mara (?) serta rakan taulan (?) yg turut sama bertahlil sedangkan itulah hadiah dan pertolongan yang dapat kita hulurkan untuk si mati dan merekalah yang lebih afdhal untuk melakukannnya. Mereka tinggal di luar sambil menjamu selera yang mana hidangan telah pun tersedia di luar. Tak perlu khemah lantaran mereka ada kawasan bangunan seperti dewan untuk tujuan kenduri kendara seperti itu. Cukup mewah.

Tuan rumah iaitu anak si mati melayan kami dgn baik. Penuh jenaka dan gelak ketawa (pernah aku komen pada entry terdahulu tentang ini maka tak perlu aku komen lagi). Mungkin sahaja beliau mahu menyorokkan kesedihan beliau. Namun aku tak tergamak nak bergurau sama, senyum sahaja sebagai sedekah. Dalam pada itu, terdengar katanya kpd tukang masak (?) "EH! TAkkan kuih macam ni je kot? Ni kuih biasa je..kasilah special sikit" .. Aku tak tahu beliau bergurau atau tidak tapi diucapkannya dgn nada bergurau. Aku tengok Tukang masak (?) terdiam ... wallahu'alam.

Pengajaran ada banyak, aku nak sentuh ni saja. Pada beliau, kuih itu biasa sahaja yang mana tiap petang dia makan, mungkin niatnya mahukan yang lebih dari kuih 'biasa' namun kata-katanya seperti itu pada aku memperlekehkan rezeki yang ALLAH kurniakan. Korang jgn silap, hukum ni  untuk diri aku, bukan aku menghukumnya pulak.. begitulah ketakutan para sahabat r.anhum tatkala dunia dibentangkan kepada mereka. Tidak sedikit dari mereka itu golongan bangsawan dan kaya raya namun mereka meninggalkannya semua lantaran takut akan hari pembalasan nanti.

Tatkala nak balik, rumah itu berhadapan dgn sederet rumah teres 2 tingkat iaitu di seberang taman permainan kecil. Aku pergi mengiran jumlah rumah yang sebanding dgn panjangnya rumah mewah itu. Jgn tak percaya kalau mengikut kiraan aku dan Adam, panjang rumah mewah itu adalah sebanding (sama panjang) dgn 17 buah rumah teres sederhana 2 tingkat! Malah ada padang lagi dalam kawasan rumah tu, maknanya lebih panjang lagi! Maha Hebat ALLAH dgn kurniaanNya yg melimpah ruah.

Jgn silap lagi sekali, bukan aku suruh korang jadi miskin papa kedana, tapi aku hanya mengukur diri ku sendiri. InsyaALLAH kita masing masing tahu diri kita sedikit sebanyak sekiranya kita dilonggokkan ALLAH akan perbendaharaan dunia ini kepada kita. Aku pernah walaupun tidak lah seperti tuan rumah ini, tapi memang aku bukan jenis yg boleh ada harta kekayaan yang banyak, ianya menjadi racun pada diri ku lantaran kelemahan aku sendiri. Hidup sederhana buat masa ini lebih sesuai untuk aku... wallahu'alam.


Wassalamu'alaykum warahmatullah.

p/s: Alhamdulillah, semoga ramai lagi umat ini yg kaya raya dan pemurah yg mana turut sama bantu membantu agama ALLAH ini. Subhanallah..
Azhar Hashim
Assalamu'alaykum warahmatullahi wabarokaatuh..

Alhamdulillahi Robbil'Alameen.. Segala puji pujian hanyalah tertentu bagi Mu Ya ALLAH, Tuhan penguasa seluruh alam, Yang Maha Pencipta, Maha Pengasih dan Mah Penyayang. Tiada kata yang selayaknya dapat digunakan untuk memuji muji Mu selain dari yang Engkau firmankan dalam kitab Mu Al-Qur'anul Kareem. Kitab serta mukjizat Nabi Mu Muhammad bin Abdullah bin Abdul Mutolib bin Hasyim bin Abd Manaf bin Qusay bin Kilab bin Murrah bin Ka'ab bin Luai bin Ghalib bin Fihrin s.a.w. Nabi dan Penutup sekelian Nabi. Tiada lagi Engkau mengutuskan lagi setelah kedatangan Baginda s.a.w. Betapa kasih dan pemurahnya Engkau Ya ALLAH untuk sekelian makhluk. Sampaikanlah salam dan selawat kami kepada Baginda s.a.w. ahlil bait dan para sahabat baginda r.anhum. Juga untuk sekelian umat Islam seluruh alam.


Dalam percaya tidak, hari ni merupakan hari akhir bagi kami berpuasa di bulan mulia Romadhon Al Mubarak. Bulan yang mana Al-Qur'an diturunkan pada satu malam yang berkah. Bulan yang mana telah diturunkan juga semua kita kitab samawi yang lainnya. Bulan pengampunan, bulan rahmat, bulan ibadah bulan yang mana dengannya dihiburkan hati kekasih Mu Muhammad s.a.w.sebagai hadiah untuk ummatnya yang tidak berumur panjang. Dianugerahkan satu malam yang menyamai atau lebih baik lagi dari Seribu Bulan yang lain iaitulah malam yang penuh barokah, malam al-Qadr.

Begitu pantas masa ini berlalu, begitu tajam masa telah memotong urat jantung nadi kami ... Romadhon bakal meninggalkan kami ....

Apakah Engkau bakal memberikan lagi peluang kepada kami ini untuk menyambutnya lagi pada tahun hadapan sedangkan kami ternyata telah menyia-nyiakan bulan yang penuh barokah ini berlalu begitu sahaja! Sujud kami sedikit..tilawatil kami kurang..sedeqah kami sejemput cuma .. solawat kami amatlah sedikit .. amal kami amat amat tidak ikhlas kepada Mu Ya ALLAH.... Terangkatkah amal amal kami yang sebegitu Ya Rahman? Bernilaikan amal amal kami itu di sisi Mu Ya Rohim?

7 Syawal 1431H

Tulisan di atas terhenti setakat itu sahaja. Sekarang sudah pun 7 Syawal. Syawal yang meninggalkan ribuan kenangan dan pengajaran pula buat ku, ada yang memenatkan, memalukan, meletihkan tak kurang yang mengharapkan. Hidup ini pun satu pengharapan cuma.. mengharap akan redho dan kasihnya Ilahi dalam pada diri yg asyik terlagho dan tersimpang dari jalanNya yang lurus. Jalan yang telah dirintis oleh Baginda Nabi s.a.w. Jalan yang telah terbentang luas untuk dilalui, masih lagi aku tersasar dan terleka dek keindahan dunia ... lemahnya iman ku ini Ya ALLAH ... ampuni lah daku...

Retro

Pagi Syawal seusai solat Subuh, aku, Muaz dan Adam bergegas ke kubur abah. Namun agak lewat skit kerna ada sembang chitchat selepas solat tadi... sampai sahaja kami ke kuburan, kubur abah telah pun ada yang mendahului kami. Entahlah siapa pun tidak lah aku ketahui. Daun pandan mewangi ditabur di kubur abah, ada tanda tanda dibersihkan daun daun kering. Sememangnya insyaALLAH setiap Jumaat kami akan ke kubur ayah ku.. dan taqdirNya Yang Maha Esa 1 Syawal tahun ini jatuh pada hari Jumaat, maka rutin itu kami lalui seadanya.

Selain kubur abah yang ditaburi daun pandan dan hirisan bungaan, ku lihat kuburan Huzaifah pun ada batu tandanya!! Aku belum lagi meletakkan nisan untuk kubur Huzaifah, hanya ditandai dgn dua batang pohon hati2. Niat di hati mahu mencari batu sungai di Tapak Pondok baru Ansori nanti ..namun belum ada kesempatan. Ntah insan manakah yang telah menziarahi kubur ayah dan meletakkan tanda serta merapi kuburan Huzaifah terus menjadi misteri. Fajar sadiq masih belum sirna, dalam kesamaran subuh telah ada yang lain mendahului kami. Hairan! Kubur ayah memang aku maklumi, ada yang mengziarahinya kerna sejak dulu lagi ada tanda tandanya tanpa kami ketahui siapa yg telah datang itu, tapi.. kubur Huzaifah! Bagaimana 'org' itu tahu?  Abg abg ku balik pada Raya ke 2 . Siapa gerangannya? Bagaimana dia tahu? ALLAH, sesungguhnya aku ini lemah dan amat sedikit tahu berbanding dgn lautan ilmu Mu yang tiada taranya. Maha Suci Engkau Ya ALLAH!

Tahun ini aku dan keluarga berziarah raya ke Melaka, kampung belah mak ayah mertua ku. Semua la aku angkut.. ALLAH bantu dan sampaikan aku ke sana.. Alhamdulillah. Masa yang digunakan kiranya maksima jugak lah, siang ke malam. Rumah ke rumah. Hanya aku tengok kurang sistematik skit bilamana perjalanannnya tak dioptimakan. Contohnya aku hari ni di kawasan A, then ke kawasan B, esoknya aku ke kawasan A balik yang lokasinya boleh lah tahan jauhnya... ahaha... TAk apa lah, janji anak anak aku dapat ziarah keluarga belah ibu mereka. Ada juga peristiwa yg berlaku pada aku kerana aku ada program aku sendiri tapi aku merancang ALLAH jua merancang dan Dia lah sebaik baik perancang.

Sampai sahaja ke Melaka, kami terus ke kubur ayah mertua dan nenek mertua aku. Tapi aku dan keluarga sampai lewat skit walaupun kami jalan dahulu. Ini adalah kerana kami ada selitkan acara sessi ta'aruf dgn rakan blogger yang aku ikuti tulisannya di web ni. Kami bertemu  di RnR Ulu Bernam. Susah payah dia datang dari jauh semata mata nak kasi duit raya kat anak anak aku katanya. Lama menunggu di situ tapi rasanya menunggu tak lah sesusah memandu ke situ. Kena pulak dia silap jalan dan terpaksa mengambil jalan yang jauh, peh tu jammed pulak tu. Moga ALLAH memberikan ganjaran yang besar atas usahanya. menjalinkan ukhuwah sesama muslim. Anak anak aku happy je lepak kat RnR tu terumata Juwairiah, panas pun macam tak panas je dia main buaian tu. Siap dibekalkan pula makanan ringan burger dsbnya untuk perjalanan kami. Hajatnya nak belanja lunch tapi maaflah pasal kami kena kejor grup di hadapan yang telah pun memotong kami semasa kami berhenti di RnR tu. Tapi tak ada apa apa tu, semua dalam perancanganNya. Seronok jugak jumpa rakan blogger tu.

Untuk projek raya, aku beli seekor Lembu untuk dijual dagingnya sempena raya nih. Fikir  ku untuk biayai perbelanjaan semasa kembara raya nih. Biasa aku beli untuk korban dan diagihkan daging dagingnya untuk umat Islam lainnya, kali ni aku beli untuk dijual dagingnya... mmm... nanti lah stori lain insyaALLAH.. tu pun kalau ada mood lah.

Romadhon ini

Tulisan aku kali ni agak ding dong ding dong skit .. kejap Romadhon kejap Syawal kejap Retro ..maklumlah, inikan blog aku, sukati aku je apa yang aku nak tulis. Hati aku tak begitu tenteram sejak akhir akhir ini .. ada kalanya aku seakan tersentak tanpa asbab. Entah apakah alamatnya.. aku pun  tak tahu. Namun andai ini tanda dosa dosa ku pada sesama insan, aku berharap agar yg terbabit segera mengambil balas pada aku. Kalau boleh sekarang juga. Aku ini insan pendosa.. dosa dosa silam tak tertanggung..apatah lagi yg baru. Aku mohon ampun maaf pada sekelian makhluk ... terutama sesama insan. Andai masa aku dah sampai..aku takut hutanghutang aku masih tertangguh. Aku bukan beretorika di sini... aku benar benar menyatakan yang haq! Dengan ini aku memohon  ampun dan maaf pada sekelian kamu samada aku menyakitkan atau mengzalimi kalian dalam  keadaan sedar atau tidak, sengaja atau tidak, zohir ataupun bathin .. Maafkan lah aku ini.. tolonglah.. AKu mohon sungguh sungguh... kalaulah aku mati..tak tertanggung aku...


Romadhon 1431H

Direnung renung, apakah Romadhon ini yg terbaik bagi ku? Hanya ALLAH sahaja yang Maha Mengetahui. Namun kedatangannya begitu pantas dan kepergiannya pun secepat kilat. Memang keberkatan masa di akhir zaman ini seolahnya telah diangkat .. Aku bimbang..takut takut pada hari atau malam yang mana disabdakan Baginda Rosul s.a.w.  Malam yang mana Al-Qur'an diangkat ke langit pada satu malam!!! Begitu banyak malam malam dalam hidup aku ni.. juga siang harinya .. ntah berapa detik sahaja yang digunakan untuk membaca Al-Qur'an, ntah berapa saat digunakan untuk belajar Al-Qur'an dan memahami akan isi isinya.. ntah berapa ketika pula masa yang telah digunakan untuk mengajar al-Qur'an.. Sungguh Nikmat itu akan terasa benar bila kita kehilangannya. Semasa ada..kita buat tak tahuu jer. Astaghfirullah ...

9 Syawal

Untuk diri aku, aku merasakan masa itu terlalu pantasnya berlalu.. ntah apa yang telah aku lakukan dalam hidup aku ini untuk agama ALLAH, aku pun tak tahu. Memori aku bercampur baur antara romadhon ke romadhon yang lepas lepas. Ada masa aku mengimbas, ku sangkakan peristiwa itu pada Romadhon ini tapi rupanya ianya berlaku pada Romadhon yg sebelumnya padahal aku rasakan macam sama je waktunya! Tak terasa pun jarak masa setahun antara dua Romadhon ini!! Adalah berlaku tanda kiamat kecil atas diri aku ini iaitu masa yang dirasakan sempit pada akhir zaman ini!!!

Entah mengapa aku terasa sekali dikesampingkan oleh orang yang penting dalam hidup aku ini. Kehadiran aku seakan tak ada, aku ada tak menambah, tiada tak mengurang... Tak ubah laksana melukut di tepi gantang layaknya... Adakah ini ujianNya, atau musibah..atau bala dariNya? Aku tak tahu... aku benar benar keliru dan runsing ... aku tak tahu nak fikir apa pun di saat ini.

Adakah ini balasannya lantaran aku 'mengkesampingkan' Tuhan dalam kehidupan seharian aku ini? Na'uzubillah ... aku takut sekali kalau kalau Izrael datang merenggut nyawa ku percuma begitu! Astaghfirullah!! Aku takut!!

Semalam merupakan hari akhir bagi Allahyarham M Rajoli di dunia ini. Dia telah dijemput pulang oleh pemiliknya, ALLAH 'Azza wa jalla .. Atas asbab sakit Kanser Kelenjar Otak (?). Moga ALLAH mengampuninya dan meletakkan ruhnya bersama ruh orang orang yang soleh di sisinya. Aaamiinnn...

Teringat aku akan satu perbincangan dengan seorang rakan tentang sakit dan mati. Sejurus sebelum itu aku membincangkannya dgn anak saudara ku di laman rumah tika dia berkunjung ke rumah aku (rumah Tok dia actually) ... Kesimpulan yang kami dapat, Sakit dan Mati itu tak ada kaitan.

Sakit = musibah atau bala ALLAH atasnya. Samada ALLAH nak mengkaffarahkan dosa-dosanya atau menaikkan darjatnya (org yg soleh dan baik baik). Atau pun 'azab dari ALLAH atasnya.  Sementara kematian itu kerna masanya telah pun sampai baginya.

نَحْنُ قَدَّرْنَا بَيْنَكُمُ الْمَوْتَ وَمَا نَحْنُ بِمَسْبُوقِينَ

"Kamilah yang menentukan (dan menetapkan masa) kematian (tiap-tiap seorang) di antara kamu dan Kami tidak sekali-kali dapat dikalahkan atau dilemahkan" (al-Waqiah:60)

ALLAHU AKBAR!!! Tatkala aku menulis ini tadi.. aku dapat sms, bapa mertua sahabat karib ku pula meninggal dunia, baru malam tadi kami bertemu dan dia pun tak ada mengatakan yang bapa mertuanya ada apa apa penyakit. Adakah ALLAH menunjukkan pada kami yang Sakit dan kematian itu tak ada kaitan yakni boleh sahaja meninggal tanpa asbab penyakit!

Menurut sahabat ku pagi tadi elok dia bersarapan!! ALLAHU AKBAR!  ALLAHU AKBAR! Kepada Mu aku berserah diri!! Ampunilah aku Ya ALLAH... matikanlah aku dalam Islam... apakah ini tanda tanda untuk ku pula??

Mudah mudahan ALLAH menghantar aku ke sana utk ziarah arwah  ... Semoga ALLAH mengampuni bapa mertua sahabat ku itu. Apakah tandanya semua ini? Pasti tidak sia sia .. Pada rakan rakan sahabat  dan yang tersayang.. Maafkan akuuu... ampunkan akuuu... aku nak mintak maaf pada kalian semua... aku nak minta maaf pada mak aku..isteri aku..anak anak akuu... mana tau... mana lah tau... aku takut.. La haula wala quwwata illah billah...