Azhar Hashim
Assalamualaikum warahmatullah..

Dalam sepanjang perjalanan hidup kita nih. Berbagai onak dan duri kita lalui dan hadapi. Rakan-rakan, kawan-kawan datang dan pergi. Ada yang pergi terus meninggalkan kita serta dunia yang fana ini. Mengawali kita berpindah ke dunia yg pasti, dunia persinggahan yang ke-4 bagi manusia setelah alam Ruh, Rahim, Dunia. Dalam perjalanan untuk sampai ke destinasi akhir, kampung Tok Nenek kita, Tok Adam. Mudah mudahan kita tak tersesat jalan menuju ke kampung sebelah.

Kawan-kawan... ke mana kalian menghilang? Aku rindu tawa kalian, usikan kalian. Bersama mandi di sungai, lombong, menjelajah hutan semak samun. Menjerat burung, ikan, bermain hingga ke hujung kampung. Kita ikhlas berkawan, ikhlas berukhwah. Bukan kerena pangkat, bukan kerana harta, darjat, keturunan, rupa wajah.. hanya ikhlas semata mata atas nama persahabatan. Wahai sahabat.. anak anak kita tak dapat menikmati lagi seperti apa yang kita kecapi dulu. Hutan semak samun tempat kita bermain, menjerat ruak ruak sudah tiada lagi. Hampir tidak ada kedengaran kicauan unggas lagi. But But entah ke mana.. ruak ruak tidak berlari lari lagi. Usah ditanya akan Sang Belontok, jangan dicari akan Si Penyambar tega encik Haruan. Makcik Sepat.

Sungai kita mengalir lesu, kesan kemodenan manusia yang menghancurkan dan merosakkan dunia. Anak anak kita tak merasai kenikmatan bersahabat seperti kita dahulu. Mereka terpaksa dikurung dalam kawasan yang 'selamat'. Jalanraya kita hebat hebat, tidak lagi pasir berdebu. Kereta bersusun susun, laju mendesup. Bagaimana mahu kita melepaskan mereka berkayuh di jalanan yang begitu? Ah.. aku rindu suasana pagi di tempat kita ini dulu.. berduyun duyun berkemutih anak anak menuju ke sekolah dengan basikal masing masing. Hilai tawa gelak gempita sejak awal pagi lagi. Tapi kini hanya asap asap bas mengisi pagi hening. Tiada kedengaran hilai tawa gurau senda anak anak sekolah. Yang aku nampak, anak anak menekap di tingkap tingkap Bas dengan mata terpejam!

Adakah dunia menjadi semakin kejam? Adakah Yang Maha Esa memberi isyarat yang masa itu sudah terlalu hampir. Adakah ianya isyarat aqli dunia ini sudah semakin tidak sesuai untuk dihuni oleh manusia.. Expired date sudah menghampiri!

Duhai sahabat.. mana lagi dapat aku cari sahabat yg ikhlas berukhuwah dengan ku yang sama dengan huluran persahabatan yang pernah kalian hulurkan. Aku pernah di puncak persada, aku pernah memiliki kuasa. Begitu ramai datang tersengih, begitu ramai mengaku sahabat. telefon tak cukup satu tapi tiga. Dunia seakan berputar laju seolahnya masa 24 jam yang ALLAH beri tidak cukup! Ya! Itulah dunia yang dikejar kejar. Sedangkan Dunia itu bakal kita tinggalkan. Alangkah bodohnya aku sahabat. Mengapa aku mengejar ngejar perkara yang PASTI akan aku tinggalkan? Ah! Bodoh benar!

Kini aku terperuk di desa kita.. tiada lagi deringan alunan suara telefon. Tiada lagi muka muka manis menagih itu ini. Tiada lagi temujanji dengan makan minum percuma. Yang ada kini hanyalah memori silam dan memori bersama kalian adalah memori terindah.

Sahabat sahabat ku. Di mana pun kalian berada. InsyaALLAH doa ku tetap untuk kalian jua. ALLAH sudah tidak lagi memberikan aku nikmat persahabatan sepertimana yang pernah aku kecapi bersama kalian. Sahabat, kalau ada kelapangan, luangkan lah masa untuk pulang ke desa. Walaupun mungkin kalian sudah tidak punya apa di sini. tapi kalian ada aku. Dan kita ada ALLAH. Pasti silaturrahim yg berdasarkan kasih sayang sesama umat ini disukaiNya. Marilah kita sukakan ALLAH. Singgahlah ke sini, datanglah ke sini.

Sahabat, begitu payah sekarang ini untuk aku menghulurkan tangan mengemis akan sebuah persahabatan. Dunia kebendaan terlalu menghimpit sedangkan dunia itu telah pun aku buang jauh jauh. Aku tak punya apa. Tiada pangkat tiada kuasa. Tiap huluran yang aku hulurkan, dipandang sinis. Ada yang menyambut walau dengan keadaan terpaksa ..alhamdulillah ada jua yang sudi dalam keadaan berhati hati. Ada juga yang menghindari. Aku tak boleh salahkan mereka lantaran itulah keadaannya dunia sekarang ini. Dunia materialistik, dunia orang mengharapkan sesuatu dalam tiap perkara yang mereka lakukan. Ianya indah kalau mengharapkan dari Pemilik Mutlaq alam ini, tapi mengharapkan sesuatu dari makhlukNya..itu tercela!

Mungkin aku terlalu tamak! Inginkan sahabat sepenuh alam. Namun Yang Maha Esa tidak menghampakan.. Ada juga dititipkan pada ku sahabat yang sudi menerima aku sebagai aku, membantu tika aku perlu, menerima bantuan ku walaupun hanya sekadar doa atau harapan. Tapi aku tamakkan persahabatan seperti para Sahabat r.anhum. Persahabatan tulus ikhlas kerana ALLAH semata mata. Manusia manusia ajaib peneman baginda Rasulullah s.a.w.! Ah..tak mungkin ada duanya lagi!

Alangkah indahnya persahabatan kita dulu. Kita tak lihat siapa kamu, kita tak kira miskin atau kaya. Ah! Kita pernah sama sama merebus kangkung untuk makan bersama di tepi sungai, lantaran malas nak balik makan nasik! Kita pernah makan pucuk Jambu Air mengalas perut, kerna tak mahu balik makan lantaran nak sambung bermain. Tak pernah kecoh. Tak pernah mengeluh. Bergaduh? Itu bukanlah sebuah permusuhan, tapi itu Riadah bagi kita untuk menegangkan urat dan otot! ehehehe..

Ah! Aku rindukan sebuah persahabatan yang tulus seperti yang pernah kalian berikan! Sahabat.. doakan aku kebahagiaan di dunia dan di akhirat. Aku tak tahu berapa lama lagi aku terperangkap di sini. Aku tak tahu berapa lama lagi aku terperuk di sini. Aku rindukan kehidupan yang kekal abadi...tapi aku jua takut utk bertemu dengan hari itu. Hari yang pasti akan tiba!

Sahabat, bersama lah kita berhati hati dengan kehidupan ini. Kebendaan begitu mencengkam hati sanubari umat. Kebendaan jua pernah mengikat diri ku. Aku alpha, aku leka, andai kalian ada ketika itu, pasti kalian menempeleng ku menyedarkan aku dari lamunan yg sia sia ini! Ah! Di mana kah kalian?
Labels: | edit post
0 Responses

Post a Comment