Azhar Hashim
Assalamu'alaykum warahmatullah ..

Alhamdulillah, syukur pada ALLAH Tuhan Yang Maha Esa, tiada sekutu bagiNya Dia lah yang Maha Agung lagi Maha TInggi. Selawat serta salam ke atas Nabi Muhammad s.a.w. ahlil bait dan para sahabat r.anhun juga sekalian muslimin dan muslimat seluruh pelusuk alam.

Ahad nan lepas berlepas ke Cameron Highlands, lanjuta dari Entri yang lalu  Berlepas jam 11.30 am. Namun aku tak dapat ikut lantaran ada program Tadika anak aku yang mana dia wakil bahagian azan. Oleh kerana dah ada tiga orang, maka aku tak payah pegi la kot.

Namun kita merancang ALLAH jua merancang dan DIa lah sebaik baik perancang. Imam masjid yg patutnya menunggu kami (yg menjemput kami) terlupa nak beritahu yang beliau tak dapat meneruskan perjumpaan dan perbincangan kami itu. Anaknya dimasukkan ke ICU! 

Maka berkelana lah grup kami tu di atas sana..wahh..balik malam tu.

Apapun..doakan apa yang dirancangkan berjaya insyaALLAH.
Azhar Hashim
Assalamu'alaykum warahmatullah..

Aku copy paste dari blog lain ..  Leh klik kat tajuk entri ni utk Blog ori entri ni ditulis.

XXX=XXX


So far, kita tahukan bahawa orang kafir ini (sebenarnya ia lebih kepada yahudi) tidak akan meredhai umat ISLAM sampailah hari kebangkitan. So, what is the point? The point is, bila seseorang itu membenci kita, maka dia akan melakukan pelbagai perkara untuk menjatuhkan kita dan fakta ini sangatlah dipersetujui jika kita membaca fakta-fakta sains yang dipertonjolkan oleh pihak yahudi dan juga fakta-fakta sains yang diperlihatkan oleh baginda Nabi Muhammad S.A.W.

Makan Vitamin B

Saya assume kebanyakan orang belajar Biologi melalui buku yang diterbitkan oleh orang kafir atau buku yang mengikut silibus orang kafir, kita disuruh untuk makan bahagian dalaman dalam haiwan (hati, jantung, limpa dan sebagainya) dan biasanya hati haiwan dan hati ayam. Ini kerana dalam bahagian tersebut ada vitamin B yang tinggi dan mampu menambahkan sel darah dalam badan kita semua.

Apa yang nabi ajar pada kita? JANGAN makan makanan seperti hati ayam atau hati haiwan yang laen kerana kalau dilihat dari sudut SAINS juga, hati merupakan tempat berkumpulnya pelbagai jenis toksik yang mana akan dineutralkan sendiri oleh hati tersebut. Maka dengan itu, hati merupakan tempat yang mempunyai kepekatan TOKSIK yang tinggi dan tak mustahil kita akan mendapat lebihan toksik berbanding kandungan vitamin A jika kita makan hati ayam dan hati haiwan yang lain.

Kopi

Sejak kecil lagi, kita dimomokkan bahawa tak baik minum kopi kerana di dalamnya terdapat dadah yang kecil kesannay yang dinamakan sebagai caffein. Ini yang dimomokkan kepada kita oleh golongan yang belajar SAINS ber-silibuskan buku orang KAFIR.

Tapi yang peliknya, KOPI merupakan minuman kesukaan nabi selain SUSU dan MADU. Okay, kita lihat pula kat StarBucks milik yahudi ini, bukankah mereka lebih kepada mempromosikan minuman seperti KOPI. Melalui info yang saya dapat, PROFESSOR di UK semuanya mesti mempunyai segelas KOPI di tangan mereka. Aneh?

Soya dan USA

Kita diwar-warkan supaya minumlah soya untuk kesihatan. Ya, korang semua boleh pergi ke mana-mana supermarket di MALAYSIA dan kamu akan mendapati pelbagai minuman soya yang mempamerkan bentuk hati (simbolik) kepada jantung menunjukkan soya itu bagus untuk kesihatan. Betulkah?
Info cepu emas. USA boleh dikatakan sebagai pengeluar soya yang agak besar di dunia so to cover their ass and sell the soy, mungkin mereka memerlukan “strategi kesihatan” bagi meraih pelanggan untuk mendapatkan produk mereka demi “kesihatan”. Anda semua tahu tak apa kandungan dalam Soya itu? Kandungannya ialah Hormon Estrogen (iaitu hormon yang sama dalam badan wanita), ada Phytic Acid (yang mampu mengurangkan penyerapan kalsium, magnesium dan zinc dalam badan kita). Apa bahayanya pada manusia?

Melemahkan kejantanan lelaki melalui hormon Estrogen tersebut (kalau orang lelaki minum hari-hari mesti kembang dada), mengurangkan kesuburan lelaki dan perempuan, risiko kanser payudara, kanser ovari dan kanser prostat.

Bahagiakah hidup kita dengan mengikut “silibus kehidupan” orang kafir?
Azhar Hashim
Assalamu'alaykum warahmatullahi wabarakatuh.

Alhamdulillah, syukur pada ALLAH Yang Maha Esa yang memberikan ku kesihatan, kelapangan dan ketenangan dalam hidup beragama. Ku pohon taufiq dan hidayah Mu Ya ALLAH buat ku hingga nafas ku yang terakhir juga buat keluarga ku, jiran jiran ku, saudara seaqidah ku di mana sahaja mereka berada dan kepada seluruh manusia umat Muhammad s.a.w.

Hanya nak bercerita tentang anak ke empat ku Juwairiah.. seorang anak istimewa. Hanya satu yang aku nak sentuh, anugerah yang ALLAH berikan pada kami. Juwairiah ni, suka tersenyum bahagia walaupun ketika sakit demam atau terjatuh. Di masa kecil, dia kerap terjatuh samada ketika berlari mahupun ketika bermain. Berdentum dentam kepalanya terhempas ke lantai..subhanallah! Sampaikan seolahnya kepalanya keras macam batu sudahnya. Tiada tangisan tatkala jatuh! Kecuali kalau memang betul betul sakit, baru dia mengadu sakit.

Juwairiah ni yang paling rapat dengan aku lah. Dan dia ni boleh berpergian dengan aku walau tanpa ditemani ibunya. Malah ketika kecil, dia kerap ditahan di wad dan semasa di wad, akulah yang menunggunya dan tidur bersamanya. Ketika aku masih berkhidmat, ada masanya aku bawa dia bersama ku balik ke kampung, hanya kami berdua. Dia tak ada masalah tentang itu. Kelebihan yang ALLAH beri pada anak aku yang sorang nih. Tak meragam tak merungut walaupun ketika sedang sakit! Subahanallah... Alhamdulillah. Inni haza lahuwal Fadhlummubin ...


Six Sense

Juwairiah ini dianugerahi ALLAH akan perasaan naluri yang agak tajam. Dia ni nampak apa yg kebanyakan dari kita tak nampak. Pernah dalam kenderaan dulu dia melambai lambai keluar, bila ditanya, katanya.. "Tu kawan" ..dgn bahasa pelatnya. Akusengeh je lahh.

Jaulah
Hanya satu peristiwa dalam perjalanan ke Kelantan, melalui Grik. Waktu Senja, tika tu di duduk di kerusi depan dan yang lain lain di belakang. Tiba tiba dia menekup mukanya ke riba ku sambil menutup wajahnya dan menjerit dan menangis. Di tanyai kenapa nih? Dia membuka sebelah tangannya (menekup muka) dan lihat ke windshield serta tingkap sebelah kiri, dia menjerit kembali dan menutup muka, " Tuuuuuuu!!!" katanya! "Tuuuuuu...takuttttttt!" ah sudah.. Ada makhluk yang mengikut!


Di Kampung

Dulu ketika aku belum menamatkan perkhidmatan ku, insyaALLAH selang seminggu aku balik ke Ipoh untuk menjengah ibu. TAk semua keadaan aku membawa semuanya balik bersama, ada ketikanya aku balik sorang. Tapi, insyaALLAH tiap kali nak masuk ke rumah Mak, Juwairiah akan menangis tak mahu masuk. Pelik, kalau rumah mertua ok je dia. Then fahamlah aku akan keadaan anak aku tuh. Sesuatu perlu dilakukan. Mak pun pernah cerita yang bukan bukan. Hmmm..alam ini kita tak pulun sorang, berkongsi dgn makhluk ALLAH yang lain.



Di Perumahan Mertua

Ketika di Pasar Tani, di kawasan perumahan mertua, aku memegang tangannya sedangkan aliah sibuk tunjuk tunjuk (shopping la tu) tiba tiba Juwairiah terpegun, tak mahu jalan. Isk..ni pasar pagi nih. Juwairiah buat hal lagi ker. Aku pun melayannya dan berhenti, aku tenung ke arah yang dia terpegun. Aku tanya:

AKu: Kenapa ni Juwairiah?

Juwairiah: (mendongak tengok muka ku)

Aku: Aju nampak kawan yer?  (sebab aku tak nampak riak ketakutan di wajah dia)

Juwairiah: (tersenyum) a' ah .. tuuuu..kawan tuuu... (sambil tunjuk ke satu arah yg ramai orang tapi aku tak nampak pun ada budak mahupun orng yg memandang ke arah kami)

Aku: Ok tak per.. babai kawannn...cepat..

Juwairiah: Babai kawannnnn..babai kawannnnn (melambai lambai)

Ketika nak balik, aku tanya dia lagi..

Aku: Aju... kawan mana?

Aku nak test tengok samada masih merenung ke tempat yang sama atau tidak.Bila aku tanya dia je soalan di atas tu, dia tertoleh toleh ke banyak arah, seolah mencari sesuatu. Dan kemudian terpegun ke satu arah dan menjerit

Juwairiah: Tuuuuu..kawan... Babai kawannnnn...assssmekommmmmm.... (pelat).

Ibunya panik, aku katakan tak apa..dia tak takut pun..kira ok la tu.. bunian pun nak shopping gak kot.. ehehehe..

Di Perkuburan

Terkini (bulan lepas) ketika aku bawa anak anak termasuk anak angkat ku Farid yg bercuti dari pengajian mereka untuk pergi mengziarah ke kubur ayah ku. Kami pun berdoa, berzikir, membaca qur'an dan lain lain di situ sambil kemudian membersihkan sikit kawasan tu. Juwairiah dok main main di pinggir kuburan yg ada binaan tepinya. Kehulu ke hilir dia. Aku tak henti perhatikan dia.. Girang je dia bermain. Alhamdulillah. Biasanya aku peluk dia dan letak atas riba aku. Tapi hari tu kami pegi agak ramai (lapan orang) dan aku nak luang masa lebih dgn anak anak yg bercuti 4 hari nih, so dia bebas sikit diawasi ibunya dan adiknya razin. Ketika hampir selesai semua, Juwairiah terhenti (aku pulak ketika itu ditaqdirkan -bukan kebetulan- sedang memandangnya) Dia pandang terus jauhhh ke belakang. Kemudia dia menuding jari ke satu arah di belakang kami...

Juwairiah: Eh eeeee.. Hantuuuu.. tu abah..tu hantuuu.. banyakkkk....

Ehehehe..pagi pagi syuruk dia dah nampak dah. Tapi tak de nampak macam dia takut pulak. Kira ok la tu. Ntah ntah Malaikat kot! Abag abang dan kakaknya ketawa jer. Mu'az agak serius sikit bab bab macam nih. ehehe.. Kemudian kami pun balik, aliah dah macam takut pulak..ahaha.. so aku tag dia dgn Mu'az putera sulung kami. Biar mereka tunggu di depan dan aku berpatah balik dengan Juwairiah ke kereta melalui di tepi kawasan yang Juwairiah tuding tadi. Aku palingkan kepala dia supaya pandang terus ke depan sambil buat apa yg patut.


Di Tepi Semak

Suatu ketika dulu, waktu remang senja, aku melalui jalan pintas dari Taman Saz ke Alkaff iaitu jalan bawah Taliapi tu, jalan tu muat muat kereta je dan tak ramai pun yg ikut jalan tu. Jalan tu agak semak walau kiri dan kanannya ada bangunan kedai. Kira tu tanah TNB lah pasal bawah TaliAPi. Aku lalu situ, Juwairiah menoleh pada aku..

Juwairiah: Isk!! Abah niiiiiii..... Cepat laaahh.. (pandang ke luar macam cemas) ..

Aku: Ok ok..kejap jer..

Juwairiah: ALaaaaa..cepat laaaaahhh!!! (muka nak nangis)

Dia dok toleh ke tepi tingkat ke arah semak tu sambil merapatkan diri pada aku. Nampak lagi le tuh! Salah aku juga lalu ikut situ. Kena la buat apa yang patut..karang ada yang ikut. Lepas je laluan tu, dia ok dan duduk menyandar balik. Laluan semak tu dalam 10 meter jer..mungkin juga kurang lagi dari itu.

Apsal lak nih?

Saje je aku tulis kisah ni pasal hari tu aliah aku komplen katanya TV asyik tunjuk cerita seram jer. Seram betul tak per tapi khurafat. Terkini katanya cerita orang minyak pulak. Wahh! Aku pun ada pengalaman kejor Orang Minyak kureng asam nih... zaman pelajar dulu.

Tu bila duduk depan PC ni, mula menulis tentang kisah kisah makhluk halus yang tak nampak nih. Nak kasi tau mereka pun ada share dunia nih. Mereka tu makhluk ALLAH jua. Tak de kuasa, tak dapat memberi mudharat mahupun manfaat. Tak yah kita takut dan pi minta tolong dengan mereka pula. Nabi dah bagitau ada segolongan dari kita yang minta tolong dgn jin ni, tak lain menambahkan kesombongan para Jin ni. Takut takut jatuh syirik pun buleh dibuatnya oleh Jin kafir nih. Lagi pun, susah kita nak tau kafir ke Islam ker pasal kita tak nampak amalan dia. Apapun, ada yang ALLAH beri kelebihan menguasai jin ni tapi mereka yang tertentu sahaja.

Udah la yer..

Wassalam.
Azhar Hashim
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Alhamdulillah, segala puji pujian tertentu hanyalah layak bagi ALLAH Tuhan sarwa seluruh alam. Maha Esa lagi Maha Agung dan seluruh sifat sifat kepujian terkumpul padaNya. Selawat serta salam ke atas Nabi Muhammad s.a.w. Penghulu sekelian para Rasul, ahlil bait dan para sahabat r.anhum serta muslimin muslimat sekalian.


Episode Hidup Di Dunia

Selama aku di alam siber ini. TAk kurang beberapa kali tulisan aku disalah erti. Tulisan tanpa mimik wajah, tanpa intonasi, tanpa suara, lenggok bahasa sering kali mendapat tafsiran yang berbeza dari pembaca. Apatahlagi aku ni tak ada ilmu dalam bidang penulisan. Sungguh besar fitnahnya rupanya. Kata kata nasihat dikatakan perli, kata kata pujian dikatakan perli, kata-kata teguran ikhlas dikatakan menyibuk. Kadang tu, kata kata suka dikatakan kita benci! Ehehehehe.. Indah sungguh alam yang Engkau ciptakan ini Ya ALLAH.

Andai tiada dugaan, mana kan datang martabat dan maqam.

Andai tiada Umpatan - Mana kan datang pahala memaafkan orang.

Andai tiada cacian dan makian - Mana kan datang peluang belajar bersabar ..

Andai tiada sakit dan maut - Mana kan ada peluang mencuci dosa dan bersabar

Andai tiada Kesusahan - Bila masanya mahu belajar Mujahadah..

Indahnya sekolah yang Engkau dirikan di Maya Pada ini ... Sungguh Engkau Maha Bijaksana.


XXXXX===XXXXX

Kegelinciran Lidah atau Salah Fahaman?

Seringkali pula kita tersilap kata dalam banyak perkara (kita tu merujuk kepada AKU, bukan kamu) ..Kita sering berkata..

"AKu bukan nak datang sini sebenarnya, tapi KEBETULAN aku lalu kat sini, terus lah jumpa ko!"

"Aku nak ke pasar sebenarnya, Kebetulan pulak masa tu ko lalu, dapat la aku pow ko seliang dua" (abaikan bahasa ni kalau tak paham yer)

Banyak lagi contoh ayat ayat begitu dalam kehidupan kita nih.. (baru satu contoh - Kebetulan)

Dulu pun dalam tahun hujung 80 an kot, ada lagu 'Suratan atau Kebetulan' yang dilagukan oleh pasangan yang menggunakan nama kristian. So aku agak Kristian la kot. Tak apa lah. Tapi masalahnya dinyanyikan dan didendangkan oleh ramai umat Islam..tanpa sedar... (ramai tu sebenarnya aku lah. uhuhuh)

 Antara lirik :

Sesuatu yang tak disangka,
Seringkali mendatangi kita
Apakah Suratan dalam kehidupan,
ATau sekadar,
Satu KEBETULAN ...

bla bla bla..

So..apa masalahnya?

Masalahnya, WUJUDKAH KEBETULAN dalam kehidupan ini?

Dilihat dalam Kamus, Kebetulan tu maknanya :  

"accidental, by accident, by chance, casual, fit, happen to, incidental, ocassional"

Tu dia. Maka nampaknya, Kebetulan tu ialah bermaksud, tak sengaja, tak dirancang, berlaku secara begitu je (by chance), ngam ngam jadi, terjadi begitu dan lain lain.  Dapat disimpulkan, KEBETULAN itu tidak dirancang. Dari sudut makhluk, benar. Dari sudut yg menyeluruh, tidak benar. Kerna Alam ini ada yang menjaganya, ada yang merencanakannya, ada yang mentadbirnya.

  وَعِندَهُ مَفَاتِحُ الْغَيْبِ لَا يَعْلَمُهَا إِلَّا هُوَ ۚ وَيَعْلَمُ مَا فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ ۚ وَمَا تَسْقُطُ مِن وَرَقَةٍ إِلَّا يَعْلَمُهَا وَلَا حَبَّةٍ فِي ظُلُمَاتِ الْأَرْضِ وَلَا رَطْبٍ وَلَا يَابِسٍ إِلَّا فِي كِتَابٍ مُّبِينٍ


 Terjemahan ayat di atas:
"Dan pada sisi Allah jualah anak kunci perbendaharaan segala yang ghaib, tiada sesiapa yang mengetahuinya melainkan Dialah sahaja dan Dia mengetahui apa yang ada di darat dan di laut dan tidak gugur sehelai daun pun melainkan Dia mengetahuinya, dan tidak gugur sebutir bijipun dalam kegelapan bumi dan tidak gugur yang basah dan yang kering, melainkan (semuanya) ada tertulis di dalam kitab (Luh Mahfuz) yang terang nyata." (al-Anaam:59)


إِنَّ اللَّهَ عِندَهُ عِلْمُ السَّاعَةِ وَيُنَزِّلُ الْغَيْثَ وَيَعْلَمُ مَا فِي الْأَرْحَامِ ۖ وَمَا تَدْرِي نَفْسٌ مَّاذَا تَكْسِبُ غَدًا ۖ وَمَا تَدْرِي نَفْسٌ بِأَيِّ أَرْضٍ تَمُوتُ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ

 Terjemahannya:
"Sesungguhnya di sisi Allah pengetahuan yang tepat tentang hari kiamat dan Dialah jua Yang Menurunkan hujan dan Yang Mengetahui dengan sebenar-benarnya tentang apa yang ada dalam rahim (ibu yang mengandung) dan tiada seseorang pun yang betul mengetahui apa yang akan diusahakannya esok (samada baik atau jahat); dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui di bumi negeri manakah dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Amat Meliputi pengetahuanNya." (Luqman:34)


 مَا أَصَابَ مِن مُّصِيبَةٍ فِي الْأَرْضِ وَلَا فِي أَنفُسِكُمْ إِلَّا فِي كِتَابٍ مِّن قَبْلِ أَن نَّبْرَأَهَا ۚ إِنَّ ذَ‌ٰلِكَ عَلَى اللَّهِ يَسِيرٌ

Terjemahannya: "Tidak ada sesuatu kesusahan (atau bala bencana) yang ditimpakan di bumi dan tidak juga yang menimpa diri kamu, melainkan telah sedia ada di dalam Kitab (pengetahuan Kami) sebelum Kami menjadikannya; sesungguhnya mengadakan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah."  (Al-Hadid:22)



Maka boleh kah kita menggunakan perkataan KEBETULAN tu lagi?? Cuba tanya iman masing masing (maksudnya aku lah nih, bukan org lain).

Aku pernah dulu bermuzakarah dengan seorang yang menggunakan akalnya terlalu bebas hingga terbabas ke bab bab ghaib yang memerlukan sokongan dan pembuktian Al-Qur'an dan sunnah. Antara yang dia kata dulu, alam ini ALLAH jadikan, memang pertamanya Tuhan yang merangka dan mengadakan sistem untuk alam ini (dia maksudkan sunnatullah la tu) .. Tetapi Tuhan setkan kepada mode otomatik (ni ayat aku nak bagi kome faham) yang mana setelah itu, segalanya berlaku secara natural dan Dia (Tuhan) tak perlu lagi meneliti tiap sesuatu itu lagi. Pada mamat tu, kalau ALLAH nak jaga semua, mana mungkin sempat. Begitulah yang aku faham dari otak dia tu. Dia letak ALLAH setaraf dgn Makhluk. Mamat tu fikir ALLAH ni macam dia la kot, mana mampu nak kawal dan jaga semua pada tiap detik dan ketika. Ok habis takat tu.


Berita Semasa

Apapun, tadi aku dah kena blok. Tak apa lah kot. Sekali lagi aku disalah tafsirkan. ehehehe.. Blok apa tu? Blok dari Facebook lah. Ada seorang yg niatnya bagus menulis tentang iman dan menyentuh hal itu. Aku nak tambah skit supaya bab bab ghaib ni disandarkan pada Al-Qur'an dan Sunnah. Apa yang penulis tu tulis tu betul lah tu, tapi aku cuba nak enter frame la konon, memperindahkan dengan memberi peringatan yang semua ada di alam ni adalah 'tanda-tanda' kebesaran ALLAH. tapi tak sampai taraf sebagai bukti di sisiNya. Justeru itu Dia turunkan Para Rasul dan kitab kitab untuk memperkenalkan diriNya pada makhluk manusia ini.

Niat aku nak peringatkan (tazkirah) pada pembaca yang kita tak tahu tahap iman dan ilmu mereka, apatah lagi aku difahamkan tulisannya itu ditujukan pada Si Muallaf. Bimbang juga aku hal hal ini hanya pakai logik (logik manusiawi - kerna semua tentang ALLAH logik tapi mungkin tidak pada manusia) . Tapi aku sekali lagi aku disalah anggap sebagai tak setuju dgn tulisannya dan diblok aku. Kemudian ada pula penyokong tibai aku.. adeh.. Sungguh indah taqdirMu Ya ALLAH. Engkau Maha Adil, dan taqdir Mu semestinya Adil buat ku hingga bila bila pun. Alhamdulillah. Sekarang aku dah kena blok, dah tak leh kawan dah dgn penulis tu.. InsyaALLAH, ALLAH akan hantar org lain yg boleh membantu dia nanti. Aamiin..

Udah ler.. aku nak masuk tidor.

Esok nak pegi ziarah Sheikh muda di Penang. Dia dapat Sheikh di Mesir. Umur muda lagi, tapi hafiz dan mahir Qiraat. Sekarang mengajar di Ma'had Ihsaniyyah. Nak pegi ziarah orang orang 'alim, walaupun muda dari aku, tapi dia lebih mulia lagi, nak tumpang toi berkat. ehehehe..
Azhar Hashim
Azhar Hashim
Assalamu'alaykum warahmatullah..

Alhamdulillah.. segala puji bagi Mu YA ALLAH. AKu menulis lagi..

TAk ada apa pun.. hanya nak kongsi rasa..

OPS SARIAP tu ..aku tamatkan setakat itu sahaja.. tiada lagi sambungannya. Biar setakat itu sahaja lah.. tak seronok menyelinap di hati.. ntah lah..

Ambil yang mana baik, tinggalkan mana yang buruk.

Mari kita amalkan apa yang kita tahu dari agama ini. Kemudian dah hadam, kita tambah lagi dgn ilmu dan amal lagi..mari mari mari... terutamanya aku ini... dakwah ke seluruh alam! isk ..banyak cakap pulak.

Wassalamu'alaykum warahmatullahi wabarakaatuh.

Azhar Hashim
Assalamualaikum warahmatullah,

Alhamdulillah, segala puji bagi ALLAH , Tuhan yang menghidupkan dan mematikan, Yang Tidak Mengantuk Yang tidak pernah Tidur..

Pada satu minggu nan lalu, kami berkesempatan ke Cameron Highland. TAnah Tinggi tuu.. Dah lama tak ke sana, kalau ada pun dulu (tahun lepas) hanya setakat beli peralatan pertanian, baja. racun dan lain-lain. Iaitu semasa aku usahakan tanaman cili dulu. Tak le ke atas betoi, setakat Kuala Terla. Naik dari Simpang Pulai.

Hari tu ada naik ke atas, jalan jalan bawak budak budak tu. Maka terlihatlah ramainya manusia di situ. Rata rata adalah pelancong lah. Tiada lain melainkan untuk bercuti atau membeli belah. Cuaca pun tak begitu sejuk macam dulu, banyak bukit dah ditarah. Merah kelihatan di sana sini bukit bukit yang dah mula botak. Tanah runtuh pun ada kelihatan kesan kesannya di tepi tepi jalan. Banyak juga kerosakan mukabumi ini di sana sini di situ.  Seolahnya mereka menggali kubur kemusnahan mereka sendiri. Saya tak tahu berapa lama Cameron Highland dapat bertahan. Ini baru faktor kecil... ada faktor yang lebih besarr!!

Kehidupan masyarakat setempat (pd pendapat aku yg sengkek) agak jauh dari Islam. Muda mudinya pakaiannya tak nampak macam Islam. Pekerja pekerja Indon kebanyakannya di kedai kedai, sensitiviti agama kurang. Ada satu kedai jual strawberry, di dindingnya ada quote ayat dari Bible, saya lihat pekerja pakai skaf, saya tanya, kamu muslimah kah? Dia mengaku. Saya tanya dia, kamu tahu kah apa yang tertulis di belakang kamu itu? Itu dari Bible, kemudian ada salib. Katanya itu tuan dia yang letak. Saya kata, mintalah pada tuan kamu alihkan sebab kamu muslimah. Dia keberatan. Antara wang dan agama. Ntahlah.. pada aku, agama itu penting. Mungkin ada yang backing kata dia datang nak cari makan, bla bla bla..  Itu semua alasan belaka bagi ku. Baik kebulur dari tergadai agama... wallahu'alam.

Maka singgah solat di satu Masjid.  Astaghfirullah..azannya pun tak betoi. TApi takkan nak tegur terus.. lagi pun, itu lah antara orang yang mahu ke Masjid di situ. Aku tak yah cakap lah Masjid apa. Kendian kami tunggu lah pak Imam... akhiranya, kalangan kami lah yang jadi imam! Imam pun tak ada!

Cameron Highland, InsyaALLAH..kami akan kembali.. wahai org tempatan..bantu lah kami untuk membantu diri kalian sendiri..Kita satu umat.

Cukuplah setakat itu,
Sebenarnya aku dah nak publish ni beberapa waktu yang dulu..tapi macam tak berapa nak jadi publish. Memandangkan dah tulis, aku publish je lahh..

p/s: Semasa perjalanan turun, ALLAH uji. Brake Pad boleh gugur macam tu jer, sekali dgn housing dia (dah masuk bengkel baru tahu - padanlah perasan spt ada benda jatuh). Tak pernah dibuat dek orang. Masa turun bukit pulak tu. Alhamdulillah ALLAH lindung. Berkat doa naik kenderaan anak anak. Apa lagi..towing la sampai balik Ipoh. Teguran kerna meninggalkan umat di atas tu barangkali.
Azhar Hashim
Assalamu'alaykum warahmatullah..

Alhamdulillah.. Segala puji bagi Mu Ya ALLAH! Tuhan yang mematikan dan menghidupkan. Tiada sekutu bagi Mu..


Lama jugak saya tercokoh dengan laptop nih. Macam macam perkara nak tulis..tapi tak tertulis pulak. Intro dan doa di atas kalaulah dalam bentuk kopi o ..mungkin dah sejuk gedi dah..

Dari itu..saya akhiri dulu dgn sebaris fikir utk difikirkan. Dalam bahasa omputeh bleh kot?


Cigarette:

A pinch of tobacco rolled in paper with fire at one end and a fool at the other.




Jangan marahhh...

Wassalam.
Azhar Hashim
Assalamualaikum warahmatullah..

Alhamdulillah, Syukur ke hadrat ALLAH S.W.T. Tuhan Sarwa sekelian alam, selawat serta salam ke atas junjungan Nabi Muhammad s.a.w. ahlil bait para sahabat r.anhum dan umat islam seluruhnya di segala pelusuk alam.

Kita semakin jauh dari baginda s.a.w. Semakin sayup dari 'penglihatan' baginda s.a.w. Semakin jauh kita, semakin dekat kita dengan kehancuran Iman dan amal kita. Moga-moga ALLAH pilih kita untuk kembali mengamalkan amalan-amalan Nabi s.a.w. dan para sahabat r.anhum.





Pengenalan

Sebenornya ini perkara lama. Tapi masih relevan dan insyaALLAH terus relevan. Boleh berlaku pada sesiapa sahaja dan dalam apa sahaja bentuk. Fikir kali ni aku nak kongsi sama dengan blog ni insyaALLAH. Korang buleh kaitkan dan qiyaskan dengan perkara-perkara dan hal-hal lainnya selepas ini insyaALLAH..

Jagalah Lidah Tu

Penanya: Assalamu'alaykum! Pe kabar weh?

Siditanya: Alhamdulillah, aku ok, sihat sejahtera! ehehe.. Ko cam ner?

Penanya: AKu ok!

Eh! Mana anak-anak ko? Tak nampak pun?

Siditanya: Oh! Diaorang kat Asrama diaorang ler.

Penanya: Eh! Anak ko kan kecik lagi? Asrama mana pulak tu?

Siditanya: Maahad Tahfiz..

Penanya: Oooo.. Mahad tu ker, bagus la tu. Eh..tapi..ada akademik tak?

Siditanya: Sengaja aku pilih yang tak ada akademik, aku nak derang fokus.

Penanya: Lerr.. Belajar Qur'an jer? Akademik tak der? Cemana tu..

Siditanya: Eh! Cemana per? Cam tu lah! 

Selesai Kisah 1.

Kisah 2

X:  Abang tak setuju ko hantor anak ko masuk situ!

Y: Kenapa pulak tu bang?

X: Gelap masa depan anak anak ko masuk situ!

Y: *...Diam..*


Kisah 3

Kiah: Kenapa ko hantor anak ko situ?

Esah: Kenapa pulak tu akak? Ada apa apa yang tak kena ke?

Kiah: Bes tu, kalau dah belajar menghafal je, akademik dan lain lain tak ada, nak jadi apa anak anak ko tu esok?

Esah: Eh! Jadi Hafiz Hafizah lah kak!

Kiah: CUkup ker? Nak makan apa nanti tu takat hafal Qur'an. Dunia ni penting jugak Esah oii.. Akhirat memang kena cari, tapi dunia jangan dibuang!

Esah: *..diam ..*


Itu antara (ada banyakkk) persoalan dan pertanyaan dari orang ramai kepada ibubapa yang berkorban dengan mewakafkan anak-anak mereka ke jalan ALLAH. Ni dialog dipilih khusus, ada macam macam dialog. Cukup lah tiga.

Persoalan yang mendatang boleh jadi datang dari kawan rapat, kawan biasa, sahabat handai, ibubapa, keluarga adik beradik dan lain lain. Dari pengalaman, pertanyaan dari adik beradik paling kerap dan lumrah. Mungkin atas dasar 'ambil berat' . Masalah mula timbul bila yang dipersoalkan itu melibatkan KALAMULLAH!

Jangan Begitu

Dalam ketiga tiga dialog di atas tu, pengakhirannya ialah 'jangan layan' kalau kita tak mampu nak jelaskan dengan baik pada penanya. Kerna apa? Kerna kesian pada dia, kata-katanya boleh menjurus kepada kekufuran kerna menghina Al-Qur'an dan tidak yakin dengan ayat ayatnya!

"Kitab Al-Quran ini, tidak ada sebarang syak padanya (tentang datangnya dari Allah dan tentang sempurnanya); ia pula menjadi petunjuk bagi orang-orang yang (hendak) bertakwa;  (Al-Baqarah:2)

Tiada sebarang syak dan keraguan lagi bahawa Al-Qur'an ini datangnya dari ALLAH S.W.T  Maka semua umat Islam tahu bahawa ALLAH itu tidak melakukan sesuatu yang sia sia. Malahan Al-Qur'an itulah gedung Ilmu (Ilmu = Al-Qur'an + Sunnah) .

"Ini ialah ayat-ayat Kitab (Al-Quran) yang mengandungi hikmat-hikmat dan kebenaran yang tetap kukuh," (Luqman:2)

Maksud  ٱلۡحَكِيمِ itu adalah bijaksana. Ayat-ayat dalam kitab ini adalah ayat-ayat yg bijaksana, penuh hikmah. Maka kalau mahu menjadi seorang yang bijaksana, perlulah menggunakan ayat-ayat Al-Qur'an dalam percakapan harian. Itulah ayat-ayat dari Tuhan Yang Maha Bijaksana. Maka adakah di sana lagi kebijaksanaan yang lain lagi selain dariNya?



"Menjadi hidayat petunjuk dan rahmat bagi orang-orang yang sedia mengerjakan amal-amal yang baik" (Luqman:3)

Ayat-ayat Al-Qur'an itu menjadi petunjuk kepada manusia. Tapi bukan sebarang manusia, ianya menjadi petunjuk bagi orang-orang yang beramal soleh. Maka barangsiapa yang tak suka, tak berkenan, besar kemungkin orang itu adalah mereka yang mengamalkan amalan amalan tholeh!!  Sama-sama lah kita bedah diri dan semak semula iman kita ini. Kerana apa? Kerana ayat ini:

Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu (yang sempurna imannya) ialah mereka yang apabila disebut nama Allah (dan sifat-sifatNya) gementarlah hati mereka; dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya, menjadikan mereka bertambah iman dan kepada Tuhan mereka jualah mereka berserah. " (Al-Anfal:2)


Fikir Fikir

Kita sekarang, umat ini ramai yang belajar tinggi, berilmu dan berkemahiran. TApi amal kurang, lantaran terlalu sibuk mencari Ilmu sampai tak sempat nak beramal. Justeru itu keberkatan (salah satu) ilmu telah ditarik dari hati hati umat ini.

Cuba tanyakan pada saudara muslim kita, apa hukumnya solat Jemaah? Tanyakan yang mana utama, solat sendirian di rumah atau solat Jemaah? Mana yang ALLAH lebih suka? Mana yang lebih berpahala? Rasul kita s.a.w. pernah tak solat seorang diri? (Fardhu) ..

Soalan soalan itu kacang je bagi mereka untuk mereka menjawabkan, silap silap disyarahnya sampai habis 5 cawan kopi pun tak abih abih lagi, sambung lagi syarah sampai Muazzin dah melaungkan azan menyeru umat untuk menuju kepada kejayaan, mereka masih di bangku kedai kopi tu jugak mensyarahkan keutamaan Solat Jemaah. Yer.. mereka ada ilmu, tapi mereka tak beramal. Justeru Masjid masjid kita kosong! Keberkatan Ilmu telah ALLAH tarik!

Cuba tanyakan anak anak gadis, apa hukumnya mendedahkan rambut? Rambut tu aurat atau tidak? Boleh atau tidak memakai pakaian jarang? Boleh atau tidak mewarna rambut, kuku, cabut kening dll lagi lah. Korang cuba buat survey (bg muslimat) tengok. Adalah mereka memberikan jawapan selaku seorang Jahil atau jawapan seorang 'alimah?  Tapi...mana 'amal solehnya?

Justeru itu, keyakinan pada agama juga sudah ditarik balik. Bicara berdegar degar tentang agama, bila tiba menuntut pengorbanan harta, mereka senyap, bila dituntut pengorbanan tenaga, mereka lari, bila diberitahu tentang pengorbanan masa, mereka mengelat, bila dibicarakan tentang korban perasaan, mereka mencebik! Ini orang orang yang cakap pong pang pong pang tentang agama, tapi merekalah yang culas!  Bagaimanakah keadaannya kita nanti bila tiba genderang perang dibunyikan? Bila Tentera Mahdi diseru? Sanggup ke kita korban Nyawa??

Maka tak hairanlah Al-Qur'an dipandang sepi, dibanding bandingkan dengan akademik. Tanpa mereka memikirkan adakah akademik tu selayaknya dibanding bandingkan dengan Al-Qur'an. Yang mana satu yang utama.. Al-Qur'an atau Akademik? Yang mana lebih mulia ?  Cuba jawab.  ... Memang Boleh jawab punya..pasal mereka BERILMU.. tapi AMAL jauh, maka PERBUATAN mereka malah PERCAKAPAN mereka menyalahi ILMU yang mereka ada. Yakin mereka hampir kosong. Mereka lebih YAKIN janji janji makhluk tentang 'masa depan' berbanding dengan janji janji ALLAH dan RasulNya. Padahal ALLAH tiada mungkin menghelahi janji janjiNya!



Hafiz Gelap Masa Depan?

Salam.. Sekarang ko nilaikan antara Ilmu dan Iman masing masing. Sesuai atau tidak kata kata seperti tajuk di atas tu korang lontarkan pada anak anak hafiz yang belajar Al-Qur'an? Mereka menyimpan kata kata ALLAH dalam dada dada mereka sejak kecil itu. Nah apa kata kamu pada mereka ini? Tanya diri sendiri dalam dalam mulai sekarang ini. Bayangkan mereka itu anak kalian sendiri, atau adik, atau cucu, atau anak saudara atau siapa sahaja yang kalian kenali dan sayangi. Apa dalam benak kalian bila anak anak ini belajar Al-Qur'an sepenuh masa, menghafaz dan belajar Hadith tanpa belajar matematik sains dsbnya. Cuba renung. 

Bila dapat jawapan kalian, kalian baca balik ayat ayat qur'an  di atas permulaan entri ini. Selari atau tidak dgn jawapan kalian tu, ngam atau tidak. Adalah jawapan kalian pada tajuk kecil ini menepati ilmu yang kalian ada, atau kalian sudah menyimpang?

Adakah jawapan kalian tuntas, atau masih ada TAPI dalam pada mengaku atau menolak? Contoh ayat,

"Betul lah tu..memang ok dah tu.. TAPI  ..."  Biasa dengar kan?  Atau pun.

" Aku memang sokonglah sangat sangat tu...memang bagus betul.. TAPI ..."

Biasanya selepas TAPI akan diikuti dengan ayat ayat Penafian ke atas penyaksian pada awal ayat. Betul tak?  Korang fikir sendiri, ada konflik tak antara duniawi dan ukhrawi? Bukan orang lain, tapi DALAM DIRI KALIAN SENDIRI (Termasuklah aku terutamanya)




Pesan Memesan

Pada ibuayah yang telah mewakafkan anak anak kalian untuk umat ini. Maka teruskanlah, yakinlah dengan janji janji ALLAH. Perbetulkan niat kalian, tiada mahu apa pun dari dunia ini melainkan hanya semata mata kerana ALLAH. Kalau ada antara kalangan keluarga tuan puan yang mengutarakan pertanyaan pertanyaan seperti contoh di awal entri atau yang seumpamanya, tuan puan senyum dan pohonkan hidayah untuk mereka dan tuan puan sendiri. Kasihan mereka kerna mereka tak mengerti. Mereka telah merendahkan Kalamullah dgn ilmu akademik yang tiada jaminan pun dari ALLAH S.W.T. Mereka meletakkan  habuan duniawi yang sedikit itu di atas Kalamullah. Mereka mengutamakan duniawi ini melebihi ukhrawi. Inilah fitnah akhir zaman untuk umat akhir zaman ini.. pilihan antara Dunia atau akhirat. Bersyukurlah kalian kerana telah dipilih ALLAH untuk mengorbankan perasaan kasih sayang rindu dendam pada si kecil demi keranaNya. Sungguh sungguhkalian beruntung.. bersabarlah..

Masa Depan?

Masa depan yang dimaksudkan oleh pencinta pencinta dunia ini ialah sekitar 20-30-40 atau 50 tahun akan datang. Itulah masa depan pada mereka. Itupun tiada jaminan apakah esok kalian masih bernafas? Atau, apakah selepas membaca entri ini kalian PASTI lagi masih hidup? Tiada Jaminan! Setuju? Kalau setuju, cuba fikirkan, selari atau tidak ilmu tuan puan dgn perbuatan tuan puan?

Para pencinta kehidupan dunia ini, mereka lupa yang ruh mereka itu hidup selamanya, tiada lagi pengakhiran. Dan bermulanya kehidupan itu ialah selepas adanya kematian. Itulah MASA DEPAN.

"Dan (Dialah) yang mematikan daku, kemudian Dia menghidupkan daku;" (asy-Syu'ara: 81)

"Allah jualah yang mencipta kamu; kemudian Dia memberi rezeki kepada kamu; sesudah itu Dia mematikan kamu; kemudian Dia menghidupkan kamu semula. Adakah di antara makhluk-makhluk yang kamu sekutukan dengan Allah itu sesiapa yang dapat berbuat sesuatu pun dari segala yang tersebut? Maha Suci Allah dan Tertinggi keadaanNya dari apa yang mereka sekutukan (denganNya)".(Ar-Ruum:40)


"Dan bahawa sesungguhnya, Dialah yang mematikan dan menghidupkan" (An-Najm:44)

Ye! MASA DEPAN itu bermula di ALAM BARZAH. Nah! Di kala itu, di masa depan itu, apakah yang akan menerangi akan masa depan mu itu? Adakah engkau yakin wahai pencinta dunia yang MASA DEPAN kamu itu cerah secerah cerahnya?

Marilah kita bersama sama beristighfar dan bertaubat kepadaNya. Sudah terlalu banyak kezaliman yang telah kita lakukan samada kita sedar atau tidak. Suka atau tidak. kita tetap telah pun berlaku zalim pada Yang Maha Esa dengan meletakkan sesuatu yang bukan pada tempatnya.

Apabila tiba kepada persoalan agama, baik dari segi Syiarnya, Sunnahnya, Hal Ehwal Ummatnya atau apa sahaja, maka berhati hati dalam berkata-kata, takut takut bimbang bimbang kita sudah mengzalimi diri kita sendiri. Ada seorang itu di FB bila aku nasihatkan dia agar mula memakai serban (kerna dia kata dia tak pakai serban, kopiah etc etc) ... kerna perbuatan itu membawa pahala, dia perlekehkan dengan mengatakan para Singh tu pakai serban dapat banyak pahala, dan dengan pahala tu dapat buat rumah banyak dalam Syurga!

Org macam ini kita perlu kasihani dia dan pohonkan hidayah padanya. Cukup sekadar itu tak perlu bercakap lagi, bimbang dia makin melalut.  Semoga kita tergolong dari golongan mereka yang tidak berkata-kata melainkan kata-kata itu membawa kepada kebesaran ALLAH, membawa kepada kisah para Rasul dan sahabat r.anhum supaya diambil iktibar dan pengajaran, semoga kita tidak bercakap lagho dan lupa dari mengingati ALLAH jua... 


سُبْحَانَكَ اللَّهُمَّ وَبِحَمْدِكَ أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ أَسْتَغْفِرُكَ وَأَتُوْبُ إِلَيْكَ
Azhar Hashim
Assalamualaikum warahmatullah,

Kisah ini adalah sambungan dari entri terdahulu iaitu DI SINI SILA KLIK.  Kalau belum baca, sila baca di link tu dulu...baru ada flow dia insyaALLAH.

****************
Kemudian itu, baru lah aku hubungi Raxtor 2 yang dah hampir 20 tahun lebih tak ku temui. Dari jauh aku dah nampak dia, setia menunggu di 'pos'nya sendiri. Aku telefon dan bagitau dia yang aku nampak dia.. locked on head! Sniper is in position! ahahahaha.. lama tak cakap macam nih. Dia ketawa je, 'Abih la akuu" kata dia.   ... *Sambung

****************

Aku lepak di tepi jalan di hentian Bas itu. Cuba menghubungi Raxtor 1 tapi gagal je. Aku bagitau Raxtor A dan kemudia Raxtor 2 , kedua dua mereka juga tak dapat menghubungi Raxtor 1. Sah! Battery conk! Raxtor A hangin je suh aku lempang je Raxtor 1 bila dia sampai.. ehehe. Sabor Bro.. aku bukan sheikh yang dulu beb.. lagipun, tentu dia pun tak jangka kot. Yang penting, dia dah lapor nombor Bas dan dia dah lapor yang dia bersama Target. Maka ikut logiknya pada akal, dia akan tetap memerhatikan Target dan memastikan Target tak membuat apa-apa pertukaran Plan Onarnya.

Aku mulai bosan. Aku call Raxtor 2:

Aku:  apa cerita ni skot?...

Raxtor 2:  Apa lagi..jom la kita ngeteh dulu!"

Maka bertemulah aku dengan Raxtor 2 setelah hampir 20 tahun tak bersua muka. Raxtor 2 masih kering melidi dan tinggi macam dulu. Kepala dah tambah putih. Dah buleh tukor nick kepada Tok Uban dah! ehehehe...  Kami lepak ngeteh sembang macam dulu dulu. Port kami ni kira laluan Bas masuk. InsyaALLAH, kami tak miss Bas ni. Bas dah masuk pukul 5 tak nampak lagi. Mungkinkah tayar meletup?

Lama juga Raxtor 2 melepak dgn aku, dari kisah kawad, masuk hutan, melepak, gitar, gedebak gedebuk semua masuklah..dan tentunya disusuli gelak tawa hilaian panjang... miahahahahahaha... Apatah lagi Raxtor 2 adalah satu platun dan satu kompeni dengan aku. Kira rapat dah la tu, kisah dan cerita masing masing memang dalam tangan punya!!! .. Sudah pukul 6 petang. ke mana gerangan Bas nih?

Raxtor 2 tak sedap hati, minta diri pegi dulu untuk standby di post dia. Dia takut kot kot Target nampak dia lepak tepi jalan tu. Ok lah kata aku. Aku terus lepak sambil menikmati kuetiaw goreng. Lalat punya la banyak kedai tu.. aku selamber rock je makan.. eheheheh... ALLAH belaka!



Bas Pun Tiba

Tiba tiba tergerak hati aku untuk bayar.berdebar debar pulak jantung aku nih. Sudah beberapa buah bas berlalu, syarikat yang sama, jenis bas yang sama, warna yang sama tapi no plat je tak sama.

Aku hubungi Raxtor 2, dia pun kompom nombor yang dikatakan itu belum sampai lagi. Yang sampai nombornya berlainan. Aku call Raxtor A, dia masih sahkan nombor yang kami ada tu adalah nombor bas yang Raxtor 2 dan Target naiki. Hmmmm... macam mana nih? TApi aku terus bangun dan bayar harganya. Aku nak pergi tinjau membantu Raxtor 2, tak sedap benar rasa hati nih.

Elok je aku bayor, aku nampak sebuah bas dah pun sampai ke stesyen, syarikat yang sama, jenis bas yang sama, warna yang sama tapi nombor yang berlainan. Ketika tu dah pukul 6.45 pm, remang remang senja dah mula kelihatan. Agaknya bas tu sampai ketika aku bayar bil aku la kot.

Berhenti je bas tu, kelihatan Raxtor 1 keluar dari bas!!! Dia orang pertama keluar! Terus aku call Raxtor 2 .. "Target arrived target arrived!" (cakap omputeh tuu..ceh! Maafkan aku ye)  Aku nampak Raxtor 2 menghampiri bas, aku terus menyoroti di mana Raxtor 1 dan Target. TApi aku lebihkan tumpuan pada Raxtor 1 sebab Target sekarang ini adalah tugas Raxtor 2. Aku memerhati dari jauh dan pergi ke bahagian belakang stesyen. Aku tengok Raxtor 2 dah hilang. Mungkin dia dah mula gerak mengekori Target menuju ke destinasi Onarnya.




O Grup

Aku mula mencari cari, mana pulak Raxtor 1 nih? Tetiba aku dapat call dari nombor yang tak dikenali. Hmmm .. Raxtor 1 ! Rupanya memang betul batteri dia habis. Dia pakai telefon awam, tapi kenapa pulak nombor telefon bimbit pulak yang keluar? Ah! Lantak lah. Aku lapur pada Raxtor A yg Raxtor 1 telah aku jumpai dan Raxtor 2 sedang mengekori Target ke Destinasi Onarnya. Raxtor A dah sampai ke Selangor dan telah pun cx in ke Hotel X berhampiran Hotel Onar. Aku call Raxtor 3 dan Raxtor 3 memberitahu Raxtor 4, 5, 6, 7,8, dan 9 sudah dalam posisi di Hotel Onar. Menunggu dan mengambil tempat masing masing. Aku dan Raxtor 2 kemudia bergerak ke Hotel X dan O grup bersama Raxtor A dan Raxtor 3.

Ketika dalam perjalanan ke Hotel X, aku dapat makluman dari Raxtor 2 yang target telah pun sampai dan masuk ke lobi Hotel Onar. Ini bermakna tiada pertukaran Rancangan Onar mereka. Di Hotel Onar, Raxtor 4 mengambil alih dengan kumpulan Raxtorsnya yang lain. Raxtor 2 pula akan berundur memandangkan wajahnya dikenali oleh Target. Dia balik mandi kot pasal dari pukul 2 lebih lagi dia dah berlonggok tunggu bas tu.

Di Hotel Onar, Raxtor 5 ditugaskan untuk sama-sama menaiki lif dengan target. Setibanya Target ke Hotel Onar dan setelah mendaftar masuk, maka Raxtor 5 akan menaikinya bersama sama Target tanpa menekan butang, seolahnya sama tingkat dari Target. Dengan cara ini, akhirnya Nombor bilik penginapan Target telah diperolehi. Nombor pun diperolehi dan dimaklumkan kepada semua ahli Tim.

Cara ini perlu dilakukan kerana Hotel Onar, sesuai dengan namanya Hotel Onar, sememangnya tak akan memberikan kerjasama dalam hal seperti ini. Kononnya untuk menjaga imej dan nama baiknya (dalam ranking Hotel terbaik syaithon syaithon sedunia). Pergilah mana-mana cawangan Hotel Onar ni, memang macam tu la polisi mereka, salah sebuah yang agak hangat (dek panasnya api Neraka) di KL tu siap ada ayam lagi Na'uzubillah!  Justeru itu maka Hotel Onar tak diberitahu akan perkara ini dan tidak diminta sebarang kerjasama dari mereka.




Hotel X

Di Lobi Hotel X, kami bertemu dan berbincang secara berdiri je. Bukan la betul di Lobi tapi di porch depan Lobi Hotel X. Tak lama, Raxtor 2 sampai. Anak-anak yang dibawa telah pun selamat berada dalam bilik yang telah ditempah awal. MEreka tak ada masalah kata Raxtor A. ALLAH telah mempermudahkan perjalanan mereka tanpa ada apa apa halangan. Alhamdulillah. Akhir sekali, Raxtor 8 sampai, beliau baru tamat kerjanya dan beliau juga akan mengikuti tim ini.

Anak-anak kecil ini seolahnya mengerti apa yang sedang berlaku walaupun mereka sebenarnya tak mengerti pun. Si bongsu sebelum ini tak mahu dengan orang lain melainkan ibu dan ayahnya lebih lebih lagi ibunya, tapi kali ini begitu sporting mahu mengikut orang lain untuk mendukungnya. Dalam perjalanan dari pekan kecil di Utara itu, Raxtor A turut ditemani Raxtor B yang mana selama ini, tiap kali Raxtor B datang ke rumah dan mengacu untuk mendukung beliau, dia akan menangis dan melarikan dirinya dari Raxtor B. Tapi tidak pada hari ini! Tengahari tadi, setibanya Raxtor B ke rumah, beliau mengacukan tangan dan baby terus menerimanya tanpa banyak soal dan tanpa songeh. Sepanjang perjalanan juga tidak merenget nak makan ke minum ke atau pun..yak yak .. Perjalanan sungguh lancar dan mudah dari pekan kecil di Utara tu sampailah ke KL!

Sebelum kami bergerak, Raxtor A menerima panggilan dari Target. Target memang pandai berlakon, bertanya seolahnya begitu mengambil berat akan hal keluarganya dan betapa sibuknya dia di kala itu membantu itu dan ini di majlis kenduri kawin 'kawannya'. Raxtor A pun tak kurang hebatnya berlakon, nampaknya ALLAH beri dia kesabaran dalam hal ini. Kalau aku.... Na'uzubillah!

Dalam gurauan tu Raxtor A bertanya, tentang 'Pengantin' ... yang lain aku tak jelas sangat apa mereka sembang, tapi aku dapat dengar 'lawakan' dari Target.

Target:  "U tau tak, sebenarnya, I la Pengantin tu malam ni!"

Raxtor A, " Oo..Ye ker.. ehehehe..kalau macam tuuu.. tunggulah nanti malam ni abang sampaiiiiii..."

lembut je suaranya dijawab sambil tersenyum! Kah kah kah!! Tak pernah aku tengok lakonan sehidup ini beb!! Dahsyat! Berdebar debar dada aku nih... aku pulak yang leybeh leybeh! Ehehehehe.. (sorilah aku ni bahasa rojak + cincau + soya + segala macam kalau ada penulis yang hebat baca, jgn marah ah..)

Tetiba aku dihulurkan kamera oleh Raxtor A. Katanya, tolong aku amik gambar! Alamak! Ini bermakna aku akan missed the action la beb! Mmm... takkan aku nak bangkang dalam saat saat macam tu. Aku pun setuju lah, belajar tips tips nak pakai kamera nih. 2nd mission Raxtor 2 ialah videoman. Dia amik video, aku amik gambar semasa kami in action (omputeh lagi..maaf yea) .. mmm... insyaALLAH..beressss...

 Setelah segalanya selesai, menjelang pukul 8.10 mlm kami bergerak ke Hotel Onar. Kami sepakat untuk mengerjakan solat Jamak takhir saja nanti kecuali beberapa yang memang dari situ, mereka dah pun solat maghrib tadi rasanya.

Raxtor B pun turut sama. Anak-anak ditinggalkan di bilik kerna sementara itu, Abg Raxtor A bersama isteri dalam perjalanan ke Hotel X untuk menjaga anak-anak kecil itu nanti. Perjalanan mengambil masa tak sampai pun 5 minit.Kami minum dulu di Pelita Nasi Kandar berhampiran dengan Hotel Onar. Setelah itu, kami mula bergerak ke Hotel Onar kira kira 30 minit setelah itu. Terasa masa lambat pula bergerak dan seolahnya ALLAH memberikan kami begitu banyak masa dan luang untuk bertenang dan meneliti semula akan plan dan rancangan gerakan kami.


Hotel Onar

Di Hotel Onar, kami berlonggok di bahagian TAman di tepi hotel tersebut. Agak gelap kawasan itu. Raxtor 3 entah ke mana dalam kegelapan malam tu sambil bercakap sesuatu dalam telefon. Dalam dok berlonggok menantikan Jantan tu sampai (nombor kereta dah diperolehi dalam missi secondary sebelum ini oleh Raxtor C), Raxtor 10 telah sampai. RAxtor 10 ni juga adalah sahabat lama aku dulu, seorang wanita. Masih anggun lagi..ehehehe. Raxtor 10 ada peranan yang agak penting juga malam ni, dan dia sedia untuk bersama sama kami. Sebenarnya Raxtor 10 dan Raxtor A agak rapat juga dulu hingga kini. Aku je kurang rapat skit pasal dia pompuan, alergik skit.. ececececeh ..

Tim Raxtor 5 -Raxtor 9 telah sampai awal dan telah menempah masuk ke salah sebuah bilik di Hotel Onar sebagai bilik operasi dan juga untuk berehat. Ini kerana sebahagian datang dari luar Selangor maka perlu rehat juga lah. Takdirnya Yang Maha Esa, rupanya bilik yg dimasuki oleh Target (dan Jantan tu sebentar lagi)  adalah sama tingkat sama baris! ALLAHU AKBAR! Dalam banyak banyak tingkat, banyak banyak jenis bilik, mereka dapat sama tingkat sama baris dengan bilik Plan Onar Target. Makanya kalau kami berlonggok depan bilik dan kamera keselamatan Hotel Onar nampak kami pun tak mengapa pasal kami lepak di depan bilik kami! 
 Lama juga kami melepak di situ tanpa kelihatan sebarang pergerakan atau ketibaan kenderaan Jantan tu sampai.

Jantan tu sebelumnya pada petang itu, menurut maklumat dari Raxtor C telah mengadakan sessi makan malam bersama isteri dan anaknya di tempat kami melepak tadi. Kononnya untuk menyambut ulangtahun ke 3 mereka! Tudia!

Lepas tu Jantan tu akan menghantar anak isterinya pulang, dan akan keluar untuk buat projek dari malam sampai pagi. Kononnya ada projek yg diberi oleh Bos yang perlu Jantan tu penuhi. Elok benor lah..dua dua pandai berlakon, dua dua pandai torak .. Cuma yang bezanya, sebelah sini ada otak dan cerdik sikit, dapat kesan perubahan awal awal pada target. Mesti ada sesuatu yang tak kena! Memang betul bisikan hatinya. Manakala si isteri Jantan tu pulak, kena la tippoo idup idup dengan lakonan hebat Jantan nih.

So malam tu, Jantan tu dah dapat alasan untuk tidak pulang ke rumah dan sebaliknya bermalam di Hotal Onar untuk melaksanakan Plan Onar atau projek malam ke pagi oleh nya. Aku ingat aku nak taruk sebaris dua emel 'lucu' dia ni pada Target, tapi kerana terlalu 'lucu' maka aku takut nanti kedudukan Raja Lawak tergugat, biarlah aku dan tim je yang tahu ayat-ayat Jahanam dia tu!!!

Kami duk tunggu lagi, dalam pada itu, Raxtor A menalifon Target untuk mengorek maklumat kalau kalau Jantan tu telah pun berjaya menyusup masuk!

Raxtor A: Hello Sayang! Macam mana kenduri malam nih?

Target: Meriah sangat sangat!

Raxtor A: Hmmm...macam mana Pengantin? Dah sampai ker? ehehehe..

Target: Tu la Bang! Pengantin lambat laaa..janji pukul 9 sampai..ni dah pukul 9.15 dahh..

Raxtor A:    ehehehehe... (Jahanam ko betina! - dalam hati)

Begitulah sessi percakapan mereka. aku tak sanggup dengor selanjutnya... begitu tabah kau sahabat!

Tiba-tiba Raxtor A memaklumkan ketibaan 'yang ditunggu-tunggu Pengantin pada malam itu! Sebuah kereta )(*()&* bernombor (&Y(*& melintasi kami... (kami dalam gelap - kalau nampakpun dia tak kenal kami). Kami menanti dengan saspen.

Dah lima minit, tak nampak pun dia masuk Hotel Onar! Isk.. ada loop hole plan kita nih! AKu menawar diri untuk pegi Recce. Dan ternyata setelah aku ronda, tak nampak kenderaannya. Aku syak dah lepas ke atas. Rupanya Hotel Onar ni ada parking kat atas. Maklumat ni Team Raxtors tak cover!  Kami terus naik ke atas. Sekali lagi loop hole, rupanya team standby kat atas tu siap bertembung dgn Jantan tu semasa dia naik ke atas. Dia parking di Tingkat 4 dan terus naik beberapa tingkat saja lagi ke bilik operasi Onar mereka. Team atas menyangka kami di bawah tentu dah tahu! Ah! Masalah pasal Team Raxtor di atas ni hanyalah staffs kepada Raxtor 5! Mereka tak biasa!

*..Bersambung! InsyaALLAH...


p/s:


Kelewatan Bas kemudian diceritakan oleh Raxtor 1:

1. Bas dijadualkan bergerak pada jam 11.30 pagi, Hanya jam 12.12 tengahari baru bergerak.

2. Lepas tu, singgah menyinggah. Kemudia bas berhenti mengisi minyak di hentian R&R Simpang Pulai.Di Situ pun 30 minit berhenti. Bas pun bergerak agak perlahan. Di simpang pulai ni telefon bimbit Raxtor 1 mula meragam - nak habis bateri. (Apa lu mat..nak pegi mission but not fully prepared! Banyak lemak dah kot! ehehehe)

3. Selepas Tol Hentian Duta, bas berhenti lagi. Kali ni bertukar Bas pulak! Raxtor 1 menceritakan beliau patuh pada arahan pemandu, terus turun dan menaiki bas yang lain untuk menuju ke destinasi akhir. Setelah dia mendapat tempat duduk, baru dia perasan yang target masih dalam bas asal. Dia tak turun!! Dia mula gelabah, menunggu juga la dalam bas tu. 'Mungkin juga target tak perasan kot' detik hatinya."Eh! Jangan jangan, mereka ada pertukaran Plan Onar B kot? Inilah mission aku utk pastikan mereka tak ada Plan B atau menukar ke Plan B! Ah Sudah!"   Bas mula nak bergerak.. Raxtor 1 terus bangun nak turun masuk ke bas asal, ketika itu dia ternampak Target melompat keluar dari bas asal menuju berlari ke Bas yang dia naiki sekarang! Kemudia, Target menaiki bas baru itu pula!.... " Fuh! Lega!"

Maka inilah menjawab pertanyaan kenapa nombor Plat berbeza! Rupanya Bas asal pergi ke destinasi lain dan penumpang terpaksa bertukar ke bas lain untuk ke destinasi asal mereka. Di sini juga mengambil masa yang lama. Patutlah perjalanan keseluruhan mengambil masa 6 jam lebih!!


Azhar Hashim
Assalamualaikum warahmatullah,

Ilmu. Menuntut Ilmu. Banyak Ilmu. Ilmu tinggi. Menara Ilmu. Ilmu penyuluh hidup. Ilmu hitam. Ilmu putih. Ilmu itu. Ilmu ini. bla bla bla.

Ada yang bersedih tak dapat ke Menara Ilmu.. Menara Gading... tanpa mengambil kira, islamik kah kehidupan di sana tu? Terjagakah batas batas aurat dan pergaulan? Tertegakkah Sunnah Nabi mu?  Tulisan ni coretan ni, khusus untuk mereka yang tak dapat peluang melanjutkan ke Universiti dan sebagainya.. Ingin aku nyatakan di sini, aku pernah menolak belajar ke US atas alasan ini dan menyambung di dalam negara. Hasilnya? Lebih kurang sama je kalau tak lebih dari belajar di negara Kafir. Sendiri kena jaga dan bawa diri sendiri.

Apa yang aku merepek nih? Ntah ler.. aku tak pandai nak menyusun ayat la pulak. Nasib la sapa sapa yang tersesat masuk baca kat sini. ehehehehe...

Ilmu

Org dok kalut mencari Ilmu sekarang nih. Dan dah distandardkan, tertinggi sekali Phd ..dan di Universiti. Kalau peringkat rendah, orang akan mengatakan "Eh! Anak ko tak sekolah ker?"   Aku jawab: "Tak, Anak anak aku, aku tak hantor ke Sekolah, pasai kat Sekolah tu nanti, Wudhu' mereka tak sah, kalau wudhu' tak sah, solat pun tak sah jadinya."  .... Diam ..

"apsal lak tak sah wudhu' solat segalanya plak?"  Aku jawab.." Udah berwudhuk di kolah yang hanya satu kolah, mana nak sahnya, sekurangnya Dua kolah. Tu pasal aku hantor anak aku ke Dua Kolah"  ...Diam..

Org kita akan merasa, kalau tak pergi sekolah, maka anak itu anak yg tak belajar. Padahal, belajar dan sekolah dua perkara berbeza. Bukankah Rasul bagitau kita, belajarlah dari buaian sampai ke liang lahad? Baginda s.a.w. tak suruh pegi sekolah beb! Sekolah tu institusi .. Ramai yg pergi Sekolah tapi tak belajar. Lebih baik tinggal di rumah tapi belajar ayat ayat ALLAH. Itu lah pelajar, bukan sekadar murid sekolah! Oooo... melopong.




Ye! Kita keliru antara belajar dan sekolah. Kalau tak sekolah, maka dikatakan tak belajar. Padahal, dia ke sekolah, dia main, sedangkan yang tak pergi sekolah, dia belajar di rumah. Jadi, siapa yang tak belajar di sini? Mungkin terikat dgn dialog filem P Ramlee la kot. "Maaf, saya kecik kecik dulu tak sekolah!"

Okeh..pada saya la yer (jgn terima bulat bulat)  ILMU ni ada DUA je pada kita. Iaiatu Al-Qur'an dan Sunnah serta yang seumpamanya. Yang selainnya seperti Biologi, Sains, Fizik  dll tu bukan Ilmu, tapi itu adalah KEMAHIRAN. Dengan menggabungkan hukum hukum alam atau sunnatullah, maka mereka dapat menghasilkan satu produk atau penemuan yg baru. Lalu kemahiran ini dipanggil dan digelarkan sebagai Ilmu. 

Itulah kemahiran. Mahir mengadaptasikan, mengapplikasikan, menterjemahkan, menggunakan sumber sumber sekeliling yang telah sedia ada untuk menghasilkan satu produk atau hasil produk berasal dari gabungan pelbagai unsur mahupun sunnatullah atau hukum.

Lalu.. apa ilmu itu? Ilmu yg sebenar ialah Al-Qur'an dan Hadith. Tu dia! Ini yang dituntut untuk dipelajari. Ilmu boleh menyelamatkan manusia dan membawa mereka ke arah kejayaan. Ilmu mampu untuk memperkenalkan siapa Tuhan alam ini dan apa tujuan kita ada di sini. Ilmu mampu untuk membimbing perkara zahir mahupun ghaib, Ilmu mampu memberikan tunjukajar cara cara mengjalani kehidupan yang diredhoi ALLAH selaku tuan punya alam dan bumi tempat berpijak ini. Ilmu mampu membawa manusia ke pintu SyurgaNya dan jauh dari NerakaNya.

 Adapun selain dari itu hanyalah kemahiran. TAPI, kemahiran juga boleh menjadi ilmu, bila ianya diselaraskan dengan Al-Qur'an dan Sunnah Nabi s.a.w. iaitu dengan mengembalikan segalanya kepada ALLAH S.W.T.

Pada mereka yang menganggap  itu untuk sekadar dipelajari, sekadar untuk mendapat segulung ijazah atau pengiktirafan duniawi, sekadar untuk supaya 'balik' nanti boleh dapat kerja. Maka mereka ini tidak berilmu , mereka hanya berkemahiran sahaja. Rugilah mereka kerna tak dapat ilmu yg hakiki, Ilmu yang membawa mereka kepada Robbnya tapi hanya berkemahiran duniawi semata mata.

Padahal kita ini belajar kerana perintah ALLAH. Kerana ini perintah Rasul dan sunnahnya serta sunnahnya para sahabat r.anhum. Bukan kerena mahu kerja. Bukan kerana 'untuk masa depan' , bukan kerana mahukan gelaran, pengiktirafan, bukan kerana ianya adalah trend masa kini, bukan kerena nak merasa duduk di 'menara Gading' bukan bukan bukan. Ada yang belajar keras kerana PEPERIKSAAN sudah menjelang tiba, perlu LULUS utk balas jasa ayah ibu bla bla bla.. baguslah niat tu. TApi bagi aku, PEPERIKSAAN itu bukan untuk KAMU selaku murid, PEPERIKSAAN itu sebenarnya adalah untuk PARA GURU yang mengajar untuk menilai sejauh mana Ilmu yang disampaikan itu berkesan sebagai ilmu bagi muridnya atau hanya sekadar kemahiran dan maklumat sahaja. PEPERIKSAAN bukan untuk murid tapi untuk GURU menilai ilmu yang telah disampaikan kepada muridnya sampai atau tidak.

Apapun, selagi niat kalian bergantung kepada Makhluk, selagi niat kalian untuk habuan duniawi yang amat sedikit ini, maka kalian tidak akan berilmu melainkan dikehendaki sebaliknya oleh Yang Maha Esa. Justeru salah niat lah maka ramai yang tersesat jalan, menjadi hamba duniawi, justeru salah niat lah maka ramai yg meninggalkan sunnah Nabi s.a.w. sebaliknya mengagungkan cara hidup Yahudi dan Nasoro .. (keluarkanlah aku dan keluarga serta kami umat Islam ini dari golongan ini Ya ALLAH... aku lemahh..)

Cuba ditanyakan kepada mereka, apa itu Fiqh? Fiqh tu apa? Jawapan yang biasa aku dapat, Fiqh Muamalat, Fiqh Syariah, dll. Padahal, Fiqh ini adalah salah satu ilmu mengenal ALLAH, takut akan ALLAH, mengesakan ALLAH (mereka kata ilmu mengenal ALLAH itu tasauf!) .  Jangan buat sesuatu itu kerna ianya menjadi kemurkaan ALLAH, sebaliknya buatlah sesuatu yang menjadi Perintah ALLAH dan tambahkan dengan perkara yang menyukakan ALLAH! Inilah Fiqh. Tapi ramai memahami Fiqh ini halal, haram, makruh, harus dan sunat. Akhirnya Fiqh ini adalah satu ilmu MENGHUKUM. Ko salah.. ko tak betul..ko tak kena.. ko sesat.. aku hebat.. aku canggih, aku je betul, korang semua tak betul, bukan macam tu, bukan macam nih, tapi macam gini gitu tutu titi tutitititit.... Jadilah mereka manusia Penghukum seolahnya telah tercabut dari jiwa mereka akan kasih sayang sebagaimana yang telah diajarkan oleh baginda Rasulullah s.a.w.  Sedangkan Fiqh juga ilmu mengenal ALLAH dan mengembalikan setiap perbuatan, tuturkata, muamalah dan segala hal kehidupan kepada ALLAH S.W.T.  Sapa yang ajar kita Fiqh itu sekadar haram halal harus makruh sunat? 


Belajar

Belajar itu bukan hanya ada di SEKOLAH, bukan hanya ada di KOLEJ, UNIVERSITI, dan lain lain. Belajar itu terletaknya di hati kita dan dibuktikan dengan tindakan serta amalan kita. Inilah belajar yang benar benar belajar, belajar untuk AMAL bukan belajar untuk bagi orng gempar, untuk buktikan sesuatu pada orang lain, untuk sekeping ijazah, untuk dapat kerja, untuk naik pangkat. Ingat, hidup kita ini jgn disia siakan, ada lagi kehidupan yang sebenarnya iaitu kehidupan selepas mati. Apa yang kita nak bawakan kalau semasa kita hidup ini kita buat hanya sekadar untuk dunia semata mata?

Tak dapat masuk universiti..tak kisah! Tak dapat sambung belajar...tak heran! Tak dapat ke luar negara..biarlah! Kerna ISLAM mengajarkan, belajar itu dari buaian sampai ke liang lahat. Di mana mana pun boleh belajar, yg penting niat kerana ALLAH. Niat kerena nak amal agama dan bukan kerna selainnya hanya semata mata kerana ALLAH.  Jangan bersedih atas taqdir mu lantaran ALLAH itu MAHA ADIL. Kerja kita usaha, biarkan keputusan di tanganNya. Kalau dapat ke Menara Gading, alhamdulillah, kalau tak dapat, alhamdulillah juga, Kerna ALLAH memberikan kita aqal yang sempurna, masih boleh belajar sepanjang hari sepanjang hidup kita insyaALLAH!
Azhar Hashim
Assalamualaikum warahmatullah,

 Baru balik dari bersafar. Sakit sakit pulak badan ni..alhamdulillahi 'ala kulli makaann... Dapat jumpa ramai umat dari saudara seaqidah. Sof perlu dirapatkan lagi luar dan dalam jemaah.. Kerja umat ini adalah utk berusaha dan tinggalkan keputusannya pada ALLAH. ALLAH tak lihat keputusan, tapi ALLAH lihat usaha.

Teruskan berusaha wahai mujahid mujahidah! Banyak benar lompong lompong yang perlu ditampal. Namun dalam berikhtiar menampal lompong lompong itu, jgn ditinggalkan dakwah. Teruskan juga. Kita tak perlu jadi Super Mukmin untuk melayakkan diri jadi seorang pendakwah.. Daie ... mewarisi dan meneruskan kerja Nabi kita. Nanti kita nak balik jumpa ALLAH..nak jumpa Rasulullah s.a.w. nak jumpa para sahabat r.anhum.. hjuhuhuhu..nangisss nangisss...

Ayuhlah kita sama sama jadi sang musafir, mengembara di tanah gersang nan tandus ini, untuk kembali menuju ke kampung asal Tok Adam kita... Jangan terpesona dalam perjalanan ini, ketahuilah kita hanya menumpang lalu di sini.. di bumi yang bakal hancur. Bumi yang memenjarakan kita, namun insyaALLAH jiwa kita bebas merdeka! Mari kita sama sama jadi Abdi .. kita Abdi je sahabat... kita bukan Tuan. Jadi berhentilah jadi 'Tuan' , marilah kita jadi Abdi pada Tuan kita yang sebenar.. ALLAH S.W.T.   Mari kita limpahkan kasih sayang kita sesama umat, sebagaimana kita kasihkan diri kita sendiri, dan marilah kita limpah ruahkan kasih sayang kita pada baginda Rasulullah s.a.w. melebihi dari ibu ayah, anak isteri saudara malahan diri kita sendiri! Korban!!! Korbannn!! Korbann!!!


Ayuh Ummati!!!  Ayuh Diri!!!!
Azhar Hashim
Assalamualaikum warahmatullah..

Berikut ini adalah sambungan dari entri yang lalu.. kalau belum baca, kalian baca dulu lah kot (perah santan ada org baca blog..ehehehe)  KLIK Ops Sariap 

Dalam perjalanan ke Ipoh, aku mengantuk la pulak. Minggu ni memang kurang tidur. TApi alhamdulillah ALLAH bagi kekuatan. Macam macam hal berlaku, tapi itu semua rahmat dan ujian dariNya jua. Semoga ALLAH terima usaha aku yg amat amat dhoif ini... namun aku tetap berharap pada Mu Ya ALLAH...

Aku berhenti isi petrol sebelum mula masuk ke Tol Juru. Isi penuh. Mengantuk masih mengganggu. TApi aku tak sanggup pulak berhenti takut takut nanti bas potong aku... TApi akhirnya aku berhenti tidur di satu R&R tu. Aku tak pasti R&R mana pasal mengantuk sangat. Bawak kereta pun agaknya ke tengah ke tepi dah.

Aku tak sehebat seorang hamba ALLAH tu yg tertidur ketika membawa kereta. Tapi ALLAH melindunginya sehinggalah sampai ke jalan masuk ke rumahnya iaitu ketika ia terhentak melalui bonggol jalan, baru dia tersedar. Rupanya dia dah selamat sampai ke taman perumahannya!

Subhanallah! Tiket tol dan duit tol yg disediakan pun tak terusik. Entah jalan mana yang dia lalui pun dia tak ingat. Yg dia ingat, dia masuk Tol KK dan jalan, kemudian dia terlelap, dan sedar sedar dan sampai ke taman perumahannya. Akibat keletihan ke hulu ke hilir mengajar kitab kitab ALLAH. Maka benarlah bukan kenderaan yang menyampaikan kita, tapi ALLAH yang menyampaikan kita, ALLAHU Akbar!


LELAP

Dapat aku lelap dalam 15 minit dan terjaga. Terus aku meneruskan perjalanan. Tiket bas menunjukkan akan bergerak pada jam 11.30 am. TApi melalui percakapan ku tadi dengan Raxtor 1, pukul 12.12 baru dia jalan. Agak lewat juga dari jadualnya. Namun aku tak boleh lengah. AKu meneruskan perjalanan aku ke Ipoh. Raxtor 1 memberitahu aku yang dia duduk di seat bernombor 20 (single) dan Target pula di seat 22 (double). Kira dekat lah, mudah untuk dia memerhati dan memantaunya. Sehingga waktu itu Target tak sedar dia diekori. Raxtor 1 menyuruh aku menyemak al-Qur'an surah 12, ayat 12 (jam bas bergerak). Hasilnya, ini terjemahan ayat berkenaan:

"Biarkan dia pergi bersama sama kami esok, supaya dia bersuka ria makan minum dan bermain-main dengan bebasnya dan sesungguhnya kami akan menjaganya dengan sebaik-baiknya" (Yusuf:12)

Adakah ada kaitan dengan anak-anak (tiga orang) yg ditinggalkan? Wallahu'alam.


Akhirnya aku ambil keputusan untuk berhenti di hentian bukit gantang, nak beli buah.. ehehehe..mengada ngada la pulak. Itu lah bestnya Operasi ni, tak macam dulu masa pakai uniform, mana leh pi shopping segala.. ye lah..mana de kedai dalam hutan! ahahahaha.Aku beli buah Salak...aku lantak Salak utk makan tengahari nih.. alhamdulillah.. syukur nikmat! Makan sambil memandu, dual tasking.


IPOH

Sampai di Ipoh menunjukkan jam 1.35 ptg. Waktu Solat Jumaat nak masuk. Aku masuk ke tempat parking, alhamdulillah, tempat parking bawah atap ada yg kosong untuk aku. Aku dikira bermusafir, dan aku keluar pun sebelum subuh tadi. Jadi aku akan laksanakan solat jamak sahaja nanti insyaALLAH, aku terus ke kaunter tiket. ALLAH memudahkan aku, tiket terus ada dan bas sedang menanti. Isk..terlupa pulak pouch aku di kereta.. cungap pulak aku berlari. Rupanya aku dah tak fit! ehehehe.. tercungap cungap aku jadinya. Terus naik Bas, dan Bas pun bergerak. Aku telefon Raxtor 1 tanya lokasi mereka, ternyata dia baru je masuk sempadan negeri Perak. Alhamdulillah..aku di depan mereka!

Dalam perjalanan, aku tidur je banyak. Ngantuk la katakan. TAk peduli dah rakan sebelah tu, seorang india yg sibuk dengan handphonenya. Aku lena jaga, lena jaga. Sampai di Rawang, Raxtor A telefon aku tanya lokasi aku, aku bagitau lah. Yang lokasi dia lak, dia baru je lepas Tol Juru! Dia tawar kat aku lak untuk aku naik dengan dia.

Raxtor A selepas hantor Target ke stesyen Bas, terus balik pack barang anak2 dan dirinya sekali. Tekad, akan keluar tak kembali lagi dah. So agak slow la skit pergerakannya. Adapun barang anak2 memang dah packed awal coz kononnya nak hantor deme ke umah atok mereka. Penuh juga le keta mpv dia tu. Tika aku dah lepas Rawang, dia baru masuk ke Tol Juru.

Aku ada usulkan supaya aku tunggu dia di tepi hiway je dan naik sama dengannya. Tapi aku tak mo tinggal kereta aku di pekan kecil tu, karang nak kena patah balik pi amik plak bila mission accomplished. Lagipun aku tak tau ok ke tak ok tinggal kereta aku tu kat situ. So aku nak ke Ipoh, dan parkir kereta kat tempat yg aku rasa dan yakin selamat. Aku tunggu la dia tepi hiway tu. Tapi dia tak setuju. So, aku lompat naik bas lah. Itu yang dia telefon aku tu seolahnya aku masih nak teruskan plan asal aku iaitu aku tunggu dia tepi Hiway dan dia kutip aku lah. Aku dah atas bas dah pun. Kot kalau awal tu, buleh juga aku balik kejap beli lampin dan mungkin sempat juga Solat Jumaat. Si Juwairiah tu dah kehabisan lampin rupanya, sabarlah ye nak, abah ada urusan umat! Apapun, semua tu dalam lipatan taqdirNya jua. Subhanallah.

Destinasi 1

Aku sampai ke Selangor, di tempat hentian bas tu pada jam 4 petang lebih kurang. Aku lapor lokasi kpd Raxtor A dan Raxtor 1. Raxtor 1 masih jauh lagi rupanya. Basnya agak perlahan dan berhenti rehat agak lama di tepi hiway. Raxtor 2 pula dah menunggu di situ awal lagi, tapi aku tak hubungi dia. Pertama aku kena buat, cari Surau atau Masjid dulu. Taqdir ALLAH, aku nampak sayup seorang pakcik pakai pelekat berketayap putih jalan kaki. Apa lagi, aku followww.. follow punya follow, aku perasan agak jauh juga dah aku jalan. Eh betul ke pakcik ni nak ke Masjid? Pada perkiraan aku, Asar tak berapa lama lagi dah. Kemudian sampai satu jalan yang lurus, aku nampak sebuah motorsikal datang amik pakcik tu, kawannya kot, juga pakai pelekat berkopiah putih. Ah! Dia naik motor, aku berhenti memerhatikan dari jauh, motor tu belok pada satu selekoh. Aku nekad.. I followw... aku anggar jarak aku dengan pakcik tu tadi dalam 60 meter. Jauh juga tu. Mungkin aku dapat kejar dalam 10 meter sebelum pakcik motor tu berhenti amik dia. Mmm..mujahadah sungguh pakcik ni datang ke Masjid. Memang jauh, dah lima minit aku jalan tak nampak Masjid lagi sedangkan ketika aku nampak dia awal-awal tadi dia dah dalam perjalanan. Entah dimana dia bermula pun aku tak tahu. Aku jalan terus sampai ke simpang yg mereka belok tu, aku nampak papantanda, 'Masjid Al-Amin' dengan anak panah ke kanan! Alhamdulillah! Dah dekat!

Kali pertama aku masuk ke tandas Masjid yang amatlah wanginya. TAk tahu lah aku kot kot baru basuh ke apa ker. Tapi memang wangi amat dan bersih. Tak nampak tanda baru cuci pun. Masjid ni ada SAR, anak-anak dah memenuhi ruang khas untuk mereka di bahagian belakang sof. Mereka dah siap siap menunggu waktu Solat. Aku kira ada dalam 10 minit lagi sebelum masuk waktu.

Rasulullah SAW bersabda, "Tidaklah salah seorang diantara kalian yang duduk menunggu solat, selama ia berada dalam keadaan suci, kecuali para malaikat akan mendoakannya ‘Ya Allah, ampunilah ia. Ya Allah sayangilah ia.'"  (Riwayat Muslim)

Anak-anak kecil ini ditanam dengan akhlak dan adab islamiyyah sejak awal lagi. Aku tak la berkomunikasi dengan mereka tapi kelihatannya mereka ini patuh dan taat pada guru mereka. Tak pun kelihatan yang berlari lari dan bermain-main dalam rumah ALLAH itu. Mereka pun tak bising, tak de dengar suara yang kuat dari arah perkumpulan mereka. Semoga rumah rumah ALLAH akan penuh dengan golongan muda setelah golongan tua tak mahu ke Masjid! Tapi, sampai ke sudah aku tak jumpa pakcik berpelekat merah hati berketayap putih tu. Motor pun aku tak nampak kat Masjid tu. Tak tau la kot depa pusing parking sebelah sana jalan. Tapi kenapa nak parking jauh? Entahlah. Aku serahkan pada ALLAH S.W.T. makhlukNya belaka.

Selesai kewajipan. Aku balik ke 'pos pemerhati' aku.. bagi sitrep pada Raxtor A. Raxtor 1 tak dapat dihubungi. Adakah ketika itu dia masuk terowong tu? Tapi takkan begitu lama? Ah! Dia ke tandas barangkali.

Kemudian itu, baru lah aku hubungi Raxtor 2 yang dah hampir 20 tahun lebih tak ku temui. Dari jauh aku dah nampak dia, setia menunggu di 'pos'nya sendiri. Aku telefon dan bagitau dia yang aku nampak dia.. locked on head! Sniper is in position! ahahahaha.. lama tak cakap macam nih. Dia ketawa je, 'Abih la akuu" kata dia.   ... *Sambung

p/s:
Tentang Target

Beliau memberitahu akan ke sebuah Daerah lain dari daerahnya (Perak) untuk menghadiri satu majlis perkahwinan sahabatnya. Lantas itu beliau perlu pegi ke daerah itu. Dan memandangkan suami agak sibuk, maka dia pergi seorang. Kenapa memakan masa 2-3 hari? Alasannya, kenduri dibuat secara gotong royong, maka perlu lah dia pergi seorang tanpa bawa anak-anak bagi memudahkan urusan. Juga untuk membantu lantaran ianya dijalankan secara gotong royong.

Tentang Plan B

Dalam entri lepas dinyatakan tentang Plan B. Plan B ialah Raxtor A bertanya terus pada Target, mana dianya tiket tu? Saja nak tengok. Tiket dihulurkan dengan terketar ketar (sebab destinasinya berbeza, bukan ke daerah yg ada kenduri tu, tapi jauh ke Selangor).  Target berdalih mengatakan tiket memang terus ke Selangor, tapi ianya akan masuk singgah ke Daerah yg dimaksudkan itu. Maka dia akan turun di Daerah itu dan bas akan menurunkannya di satu tempat yang mana nanti ada yang akan mengambilnya ke kenduri. Jadi walau tiket menunjukkan bas ke Selangor, tapi Target hanya akan ke Perak (kononnya..).

Raxtor A hanya perlu melihat tiket tu, tarikh, nomor bas dan syarikat bas. Maklumat yg diperolehi dari Plan B ini memungkinkan Raxtor 1 membeli tiket bas syarikat yang sama dan bertolak pada jadual yang sama.


Kenapa perlu Escort?

Raxtor 1 diperlukan untuk memastikan tiada berlakunya sebarang perubahan kepada Plan Onar yang dirangka oleh Target bersama rakan subahatnya. Maka Raxtor 1 perlu mengekori dan memastikan perjalanannya adalah sepertimana maklumat yg diperolehi sebelum ini.
Azhar Hashim
Assalamualaikum warahmatullah..

Tiga hari yg lepas (masa aku publish ni dah 4 hari dah la) , apa yg dirancang beberapa minggu lepas telah dilaksanakan. Ops Sariap telah pun dilancarkan! Ikuti seterusnya di bawah ini yea! (perah santan kejap)

Pagi pagi Jumaat, sebelum Subuh aku bertolak ke sebuah Pekan Kecil di Utara tanahair. Langkah pertama untuk Ops Sariap kami kali ini setelah sekian lama sejak kami melakukan Ops secara bersama sama. Bezanya, kali ini disertai oleh saudara salah seorang yg terbabit beserta staf stafnya.

Aku sepatutnya bertolak ke KL untuk menyertai demo anti Yahudi Zionis di Kedutaan AS nun pada hari yang sama. Dah masuk dalam program dan ahli ku semua dah aku bagitau.  Aku akan pergi pagi dan insyaALLAH petangnya aku baliklah. Pergi naik kenderaan awam je.. Keretapi.  TApi hairannya aku asyik tertangguh tangguh untuk beli tiket. Nak pegi je ada je aral yang tiba. Akhirnya aku fikir tak per lah. InsyaALLAH pada hari berkenaan tu aku terus pi kaunter terus beli je tiket. InsyaALLAH kalau sudah ditaqdirkan ada kerusi untuk ku, takkan ada suatu kuasa pun yang dapat mengambilnya dari aku. Lagipun aku ada hal lain yang perlu aku bereskan. Jadi..aku tawakkal. Rupa-rupanya..ALLAH nak beri masa aku ni untuk sahabat lama ku dunia akhirat nih. Maha Suci Engkau lagi Maha Perancang! Aku tukor Plan.Rupanya Ops Sariap sudah activated pada tarikh yang sama!

Pergerakan

Aku solat subuh berjemaah dengan seorang pekerja Propel di pondok wakaf R&R Sungai Bakap. Alhamdulillah..bacaannya baik. Sempat aku jemaah dengannya sebab dia baca as-sajadah .. Pagi Jumaat yang hening dan syahdu. Memang syahdu bagi aku    ..kesan Ops Sariap ni memang meyirapkan darah          kemanusiaan, persahabatan, dan macam macam perasaan bercampur gaul menjadi Rojak sebuah kehidupan. (kehidupan aku dan rakan rakan la kot)

Destinasi

Kira kira hampir pukul 7.30 pagi, aku sampai ke Destinasi. ****** Inn, di pekan kecil di Utara Tanahair. Di sana, Raxtor 1 sudah menunggu.. (sebenornya dia baru nak mandi..kui kui kui) ... kami lepak kejap, then aku call Raxtor A yg aku sudah siap sedia di Lokasi 1. Raxtor A bagitau, "tunggu situ, nanti aku datang!"

Sempat lagi aku buat taik mata sementara menantikan Raxtor A datang.. ehehehe.. Bukan apa, petang semalam lepas perbincangan akhir yg pendek dgn Raxtor A di tepi Highway, aku kena balik segera pasal ada kerja taip menaip belum selesai. Sedangkan esoknya semua borang tu kena sedia (maahad cuti). Malamnya aku ada tugas lain yg perlu diberesi juga, hampir pukul 1am baru sampai rumah.. ikut plan asal aku tidur dgn Raxtor 1 kat Inn di pekan kecil tu. TApi aku fikir kalau aku jalan pun..insyaALLAH aku tidur tepi hiway nanti pasal ngantuk. So aku tidur je lah kat rumah, bangun kul 4, tunaikan hak pada yang berhak, then kul 5 aku jalan lah. Alhamdulillah, ALLAH izin dan perjalanan aman, selamat sampai jam 7.30am.

Raxtor A pun sampai, buat perbincangan akhir lagi.. Peh tu, Raxtor 1 berkemas, aku pun dah ever ready lillahi ta'ala. Kami turun sarapan dulu, ada kupon dah pun. Makan je lah. Simple je tapi alhamdulillah, menyelerakan. Aku belasah mee goreng skit, Nasi Goreng Skit dan sambal tumis ikan bilis. Sambal dia sedap juga menyebabkan aku hampir hampir makan 2/3 perut aku. Tapi alhamdulillah tak berlaku sebab tak ada orang kat situ melainkan kami, so waiter tu nanti nampak aku kuat makan pulak ( aduhai..takut makhluk lagiii.. ampuni Ya ALLAH!) Rugi pahala aku di situ. Sila ambil perhatian aduhai diri!   Raxtor 1 ni dulu Senior aku dalam Kadet. Dia kira jadi Y.O. dah le masa aku senior. Sekarang dah jadi geng. Bujang lagi. Banyak yg difikirnya. Tapi aku bukan nak citer pasal dia. Nanti nak kena dapatkan copyright pulak..ehehhe..

Lepas sarapan, kami pun bertolak ke Area 1. Berpusing tiga kali jugak untuk aku cari lokasi yang sesuai. Akhirnya kami dapat area gerai kosong yang mungkin belum bukak pagi pagi tu. AKu park keter dan kami keluar lepak kat pondok yang ada di situ. Tak lama, dalam tak sampai pun 5 minit, Raxtor 1 baru je nak duduk depan aku, aku nampak dah Target dah mula bergerak dari lubuk. Aku bergegas ke cockpit menghidupkan pesawat.. ehehehe... Raxtor A call mengatakan GO! Kami pun bergerak pada jarak yg selamat dari Target. Mmmm...Target menghala ke arah yang aku tak biasa. (area tu kira aku biasa la jugak, pernah datanglah kalau tak biasa pun) .. Aku follow, banyak jugak simpang, satu satu kereta enter frame, akhirnya jarak kami dibataskan oleh 5 buah kenderaan! Tak leh jadi! Dalam masa seminit dua, aku jadi Schumaccer (betul ke eja?) .

Target masuk ke stesyen Bas pekan XY. Eh! Aku heran, bukankah patutnya dia ke Pekan XYZ? Tukar plan nih!! Kelam kabut mencari Target. Target hilang dari pandangan! Aku tak boleh menjelmakan diri lantaran Target mengenali aku. Malah aku pernah bermalam pun di rumah mereka sebelum ini. Siap masak lagi (wife aku lah) ... tapi aku tak pernah sembang dengannya walau sepatah. Aku hormati dia teramat.

Raxtor 1 terus aku kerah keluar mencarinya di sekitar. Dalam kelam kabut tu, speknya jatuh tanpa dia sedar. Dia masa tu pakai spek menembak aku dulu. Spek sukan yang tak ada power.. tak lama dia patah balik, katanya mana spek aku? Udah cari spek dia pulak..aku rasa macam nak kena ke Plan B je nih. Memang spek dia dah jatuh, dan dah hancur dah pun. AKu jumpa di simpang jalan (dia dok cari dalam pesawat ehehe) ... Aku masih simpan spek hancur tu dalam keter aku. Nanti ada rezki jumpa dia lagi, aku bagi balik kat dia. InsyaALLAH masa tu kami akan terkenangkan akan Ops Sariap nih!

Raxtor 1 gagal mengesan Target. Aku ambil risiko ronda di kawasan keliling. Sah! Target telah pun beredar. Tak nampak pun keretanya!!! Mmmm... Terus Call Raxtor A memberitahunya..  Plan B activated!!....


Raxtor A menjalankan PLAN B setelah Plan A di atas tu gagal. Dengan izinNya Yang Maha Esa, Plan B berjaya dilaksanakan oleh Raptor A. Maka dapatlah kami akan maklumat tentang Destinasi, Masa dan Bas yang bakal dinaiki oleh Target. Raxtor A datang semula dan menyertai kami di pekan XY, lalu kami sama sama beli tiket pada syarikat Bas yang sama berdasarkan maklumat yg diperolehi. Kemudian mesyuarat ringkas sekali lagi untuk memastikan perjalanan mengikut apa yang telah dirancangkan.

Selesai taklimat ringkas, kami berpecah. Raxtor 1 sibuk mencari top up, Raxtor A balik dan Aku.. bergegas balik ke IPOH.


Bersambung..

p/s: Flashback Plan

1. Supaya Raxtor 1 mengekori Target dan sama sama beratur beli tiket ke destinasi, waktu, bas yang sama. Bertujuan supaya maklumat-maklumat yang diperolehi tentang plan onar mereka itu masih valid dan juga bagi memastikan tiada berlakunya pertukaran ke atas plan onar tersebut. Justeru, di sini peranan Raxtor 1. Ibarat Pegawai Pengiring lah.

2. Pertukaran Plan dari Pekan XYZ ke Pekan XY telah dimaklumkan oleh Raxtor A ketika aku hidupkan enjin pesawat. (ehehehehe lagi) .. aku je tak perasan. TAk per lah.. dekat la skit, kalau tak, makan masa 45 minit jugak la tu. Kalau Jammed lagi payah. Silap silap, hilang jejak terus sejak awal lagi. ALhamdulillah.. Engkau Maha Mengetahui akan kelemahan kami ini.
Azhar Hashim
Assalamualaikum warahmatullah,

Ada yang bertanya, kenapa ko tak tulis pasai Gaza? Pasai kebiadapan Israel? (Yahudi Zionist sebenarnya) LL4G dan lain lain.....

Nak tu memang nak la sahabat... memang nak sangat..

Dua tiga hari ni aku dok berjalan ke sana ke mari dok baca berita tentang perkara tu.

Nak aku tulis sendiri... mmmm..nanti dulu...

Sebenarnya, aku malu la sahabat... Aku malu nak tulis pasal tu kat blog aku nih. Apsal aku malu? Ko nak tau?



Pasal AKU MASIH KAT SINI!

Tu je sebabnya. TApi ni hukum utk diri ku sendiri. Orang lain tu mereka memang hebat dan kasihkan saudara mereka. Laungan Syahid di mana mana, semua umat ni nak mati syahid. Memang itulah sepatutnya. TApi bagi diri aku... aku masih kat sini beb! Seinci pun tanah para Anbiya' tu tak pernah aku jejak. Selai bulu Yahudi laknat tu pun tak pernah aku tebas! Macam mana lah aku nak tulis kat sini pasal mereka? Eh eh! Ni aku dah tulis nih! Ye laa Ye laa Ye laaa..

So kalau nak baca tentang berita yg korang tanya tu, jom la kita pi blog lain yg banyak mengutarakan hal ini. Antaranya palestine kini tu. Rajin rajin ko search kat Youtube.. dan merata rata web lagi. InsyaALLAH , ada.. kat sini tak ada apa sangat...

Hanya pesan aku pada diri aku sendiri. Kita ni (termasuk aku) IMAN begitu lemah. Tatkala 'kutukan' dan 'bantahan' telah ALLAH tunjuk dalam kitabullah.. Kita masih terkial kial dan terhegeh hegeh nak BERUNDING ..BERUNDING ...BERUNDING .. dengan si laknatullah Zionist tu. Tak abih abih.. PELAN DAMAI...PELAN DAMAI...PELAN DAMAI...
Adakah kita ni rasa yang OTAK kita ni terlalu bagus sampai ayat ayat ALLAH kita pandang sepi? Kita siap amik mereka buat TUAN PENASIHAT 25% pulak lagi!!!

Mana IMAN kita??? Mana Yakin kita??

Kutuk kutuk kutuk.. cukup dah. Weh! Ko tu PEMIMPIN..ada KUASA... kutuk mengutuk ni kerja org macam aku nih... air liur je. HANTOR LA ASKAR KE SANA! Dah tahu Zionist tu CELAKA.. ko bior je kapal tu pergi unescorted dgn korang punya Battle Cruise yg kononnya hebat? Weh! Pegi duduk tepi sana lah..tak yah buat press statement kutuk keras kutuk lembut.. HANTOR ASKAR pi sana la BACUL!

Hah..amik! Sekali dgn aku aku sekali Bacul.. sebab aku....




masih di sini.
Azhar Hashim
Assalamualaikum warahmatullah...

Azhar Hashim
Assalamualaikum warahmatullah...

Tengok la sendiri...

speechless...wordless...