Azhar Hashim
Assalamualaikum warahmatullah..

Hari ini, pagi ini.. buat blog walking (istilah baru dapat nih! ehehe) .. Sebelum tu, malam tadi rai sahabat dari Kuching yg keluar berdakwah ke Pahang.. Mereka singgah di Perak untuk ziarah anak anak mereka di Ma'had Tahfiz di sini.  Salah seorang dari mereka ada 3 orang anak yg berjuang jihad fi sabilillah menuntut keredhoan ALLAH dengan menjadi 'penjaga-penjaga' Al-Qur'an dan meletakkan al-Qur'an dalam dada dada mereka.

Apa lagi yang ada di dunia ini untuk kita melainkan meletakkan agama itu di hadapan? APa lagi yang kita mahukan dari dunia ini bilamana Rasulullah menyatakan dunia ini umpama Bangkai??

Tuan puan..bayangkanlah kalau seorang peniaga membawa bangkai Kambing atau Lembu misalnya, digantung di pasar pasar utk dijual..bangkai yg telah reput busuk berulat itu.. siapalah agaknya yang mahu atau sudi membelinya???  Mahupun menjeling? Malahan penjual itu akan kita katakan GILA!!

Tak sudi?


Eleh! Tapi bukankah kita yg meninggalkan solat utk beli bangkai itu? Kita leka di pejabat..di kedai kedai, di pasar pasar malam..di padang padang bolasepak.. di laut, sungai, lembah lombong..sibukkkk membeli BANGKAI sedangkan Muazzin melaungkan azan menyeru kepada kejayaan?  Bersambutkah laungan itu?

Tuan tuan... Masjid masjid kita kosong tuan tuann.. yg mengisinya org org pencen..pesakit darah tinggi, pesakit jantung..pesakit kencing manis! Maaflah wahai pencinta pencinta Masjid..bukan mahu menghina kamu ..tidakk..kamu org semulia mulia makhluk bilamana ISlam itu kamu ikuti... hanya secebis peringatan kepada anak anak muda.. Yg kental jiwa kononnya.. yg gah di mata dunia kononnya.. yg gagah dan kuat tenaga kononnya.. yg bijak menyusun ayat berpidato kononnya... yg aggresif kononnya...

Apalah gunanya semua itu kalau BANGKAI yg kamu tujui... apalah ertinya banyak lauk kamu dapat tapi dari daging BANGKAI yg busuk lagi membusukkan! Apa manfaat yg dapat?

Abih tu! Lari dari dunia nih.. tinggal terus.. dunia ni busukkk..dunia ni bangkaiii...

Bukan begitu baii...

Jangan kita lupaa.. Dunia ini juga adalah imtihan..tempat ujian..setiap satunya adalah ujian semata... anak pinak harta benda pangkat kenderaan tanah lombong estate isteri/isteri2  semua semua semuaa  semuaaaaanya ujian!!! ALLAHU ROBBI!!

Ketika sahabat r.anhum datang mengziarahi Baginda Nabi s.a.w. , baginda ketika itu baru bangun dari tidurnya, sahabat melihat belakang Nabi s.a.w. berbelak belak berbekas (Allahuma Solli 'ala Muhammad!!!) bekas dari serabut serabut, daun daun pelepah pelepah tamar yg diisi sebagai alas tidur Baginda s.a.w.!  Dan seterusnya kisah selepas itu baginda bersabda yg mafhum dunia ini tempat persinggahan semata mata.. ibarat seorang pengembara yg singgah berhenti melepaskan lelas di sebatang pohon... setelah itu ia meneruskan perjalanan.. persinggahan itulah dunia ini...


Diriwayatkan dari (Mujahid):Ibn Umar berkata, "Rasulullah SAW memegang bahuku dan berkata, 'hiduplah didunia ini seakan akan kamu adalah orang asing atau sebagai pengambara' "

Aduhai diri ku.. kamu juga mahukan bangkai itu??

Mafhum hadith Nabi s.a.w.

Daripada Ali bin Abi Thalib r.a.,
“Bahawasanya kami sedang duduk bersama Rasulullah saw. di dalam masjid. Tiba-tiba datang Mus’ab bin Umair r.a. dan tiada di atas badannya kecuali hanya sehelai selendang yang bertampung dengan kulit. Tatkala Rasulullah saw.melihat kepadanya Baginda menangis dan menitiskan air mata kerana mengenangkan kemewahan Mus’ab ketika berada di Mekkah dahulu (kerana sangat dimanjakan oleh ibunya) dan kerana memandang nasib Mus’ab sekarang (ketika berada di Madinah sebagai seorang Muhajirin yang terpaksa meninggalkan segala harta benda dan kekayaan di Mekkah).

Kemudian Nabi Muhammad saw. bersabda, “Bagaimanakah keadaan kamu pada suatu saat nanti, pergi di waktu pagi dengan satu pakaian, dan pergi di waktu petang dengan pakaian yang lain pula. Dan bila diangkatkan satu hidangan diletakan pula satu hidangan yang lain. Dan kamu menutupi (menghias) rumah kamu sepertimana kamu memasang kelambu Ka’bah?”.

Maka jawab sahabat, “Wahai Rasulullah, tentunya di waktu itu kami lebih baik daripada di hari ini. Kami akan menberikan penumpuan kepada masalah ibadat sahaja dan tidak usah mencari rezeki”.

Lalu Nabi saw. bersabda, “Tidak! Keadaan kamu di hari ini adalah lebih baik daripada keadaan kamu di hari itu”. (Riwayat At-Tirmidzi)



tuan tuan ... kalau boleh dimisalkan Dunia ini ibarat kita memandu Kenderaan.. Hadapan kenderaan itulah jalan menuju akhirat.. sampai di belok, kita belok, kalau kiri kiri lah..kalau kanan  kanan lah.. kalau perlu berhenti kita berhenti lah..

Sementara side mirror atau rear mirror itulah dunia.. dalam perjalalanan kita pandangan kita, perhatian kita terus pandang ke depan..destinasi kita jauh maju di depan sana... itulah akhirat..

sekali sekali kita menjeling ke sider mirror, rear mirror untuk memastikan kelancaran perjalanan..side mirror dan rear mirror itulah Dunia.

Andainya kita tak tumpu ke hadapan..tumpu pada side mirror dan rear mirror (dunia) insyaALLAH..memang tak sampai ke destinasi kita!!

Tuan tuan.. check point pertama kita di sana nanti adalah SOLAT... di situ ulama mengatakan penentu kesenangan atau keazaban utk check point check point seterusnya.. So apa persembahan kita? Mau yang terbaik atau yg cincai bancai??  Aduhai diri ku...

Tuan tuan... berusahalah memenuhkan Masjid dgn solat tiap waktu.. mulakan hari ini... sekarang pagi lagi..mulakan hari ni. Kalau tika baca posting ini azan sedang dikumandangkan..jangan tuan tuan..jangann..jangan diteruskan membaca lagi.. sahutlah azan itu dgn terus menuju ke tempat ianya dilaungkan!  Tinggalkan sahaja apa sahaja perkara duniawi yg sedang kita lakukan!

Ini PERINTAH Rasul.. ini SUNNAH Rasul kita... Sesungguhnya.. Rasulullah s.a.w. ketika sakit.. DIPAPAH utk pergi solat berjemaah oleh menantu dan sepupunya iaitu ALi krj dan Ibnu Abbas r.a.  Seorang kekasih ALLAH.. dipapah utk solat.. tetap baginda tak solat sorang diri!! Aduhai diri ku... subhanallah.. beratnya utk aku taip ini semua... namun redho Mu ku dambakan... perlu juga aku sampaikan walau merentap jantung ku sendiri!!!

Tuan tuan umat Muhammad s.a.w. (dan termasuklah diri ku sendiri lebih lebih lagi..) Solat jgn diringankan.. melengahkan solat sudah dikira meringan ringankan solat.. Buat tak reti kalau dalam bahasa kita. Ibarat kalau kita pangge anak kita, adik kita, isteri kita orang bawahan kita... dia buat dergg jer meneruskan apa yg dia sedang buat.. kalau menulis dia terus menulis..kalau bermain dia terus bermain kalau memasak dia terus memasak..hinggalah dia puas hati dan selesai akan kerjanya...baru lah dia datang kepada kita.. kecik ati tak? Bukan depa tak datang, datang jugak , sahut jugak panggilan kita, tapi datang dgn malas.. dgn muka yg..aduhaii..

Kecik ati tak kita?

Kecik ati?

Kecik ati ker?

Kecik ati ker takk??

Haa?

Kecik ati?

Eh! Ko sapa?

Ko sapa beb?

LU SAPA???

Astaghfirullah....  Panggilan Ilahi kita buat tak tahu..sedangkan hidup kita dan seluruh makhluk bergantung sepenuhnya pada ALLAH!!  tau marah kalau panggilan kita ahli kita buat tak tau.. abih yg kita buat tak tau pada panggilan ALLAH kenapa?  Kenapa? Why why??

tak berani aku nak meneruskan lagi...  aduhai diri ku... berilah kekuatan pada Kami Ya ALLAH.. Pilihlah kami Ya ALLAH!! Berilah kekuatan utk kami menyeru mereka dgn kasih sayang..menjemput mereka ke rumah rumah Mu.. sedang Engkau tak memerlukan seduit pun dari kami padahal kami lah yang mengharap pada Engkau Tuhan Robbul Jaleel...  Pilihlah kami menjadi duat Mu..pilihlah kami menjadi pekerja pekerja Mu..pilihlah kami menjadi Hamba Abdi Mu... hidayah Mu kami mohon..hidayah Mu kami damba...

0 Responses

Post a Comment