Azhar Hashim
Assalamualaikum warahmatullah,

Ilmu. Menuntut Ilmu. Banyak Ilmu. Ilmu tinggi. Menara Ilmu. Ilmu penyuluh hidup. Ilmu hitam. Ilmu putih. Ilmu itu. Ilmu ini. bla bla bla.

Ada yang bersedih tak dapat ke Menara Ilmu.. Menara Gading... tanpa mengambil kira, islamik kah kehidupan di sana tu? Terjagakah batas batas aurat dan pergaulan? Tertegakkah Sunnah Nabi mu?  Tulisan ni coretan ni, khusus untuk mereka yang tak dapat peluang melanjutkan ke Universiti dan sebagainya.. Ingin aku nyatakan di sini, aku pernah menolak belajar ke US atas alasan ini dan menyambung di dalam negara. Hasilnya? Lebih kurang sama je kalau tak lebih dari belajar di negara Kafir. Sendiri kena jaga dan bawa diri sendiri.

Apa yang aku merepek nih? Ntah ler.. aku tak pandai nak menyusun ayat la pulak. Nasib la sapa sapa yang tersesat masuk baca kat sini. ehehehehe...

Ilmu

Org dok kalut mencari Ilmu sekarang nih. Dan dah distandardkan, tertinggi sekali Phd ..dan di Universiti. Kalau peringkat rendah, orang akan mengatakan "Eh! Anak ko tak sekolah ker?"   Aku jawab: "Tak, Anak anak aku, aku tak hantor ke Sekolah, pasai kat Sekolah tu nanti, Wudhu' mereka tak sah, kalau wudhu' tak sah, solat pun tak sah jadinya."  .... Diam ..

"apsal lak tak sah wudhu' solat segalanya plak?"  Aku jawab.." Udah berwudhuk di kolah yang hanya satu kolah, mana nak sahnya, sekurangnya Dua kolah. Tu pasal aku hantor anak aku ke Dua Kolah"  ...Diam..

Org kita akan merasa, kalau tak pergi sekolah, maka anak itu anak yg tak belajar. Padahal, belajar dan sekolah dua perkara berbeza. Bukankah Rasul bagitau kita, belajarlah dari buaian sampai ke liang lahad? Baginda s.a.w. tak suruh pegi sekolah beb! Sekolah tu institusi .. Ramai yg pergi Sekolah tapi tak belajar. Lebih baik tinggal di rumah tapi belajar ayat ayat ALLAH. Itu lah pelajar, bukan sekadar murid sekolah! Oooo... melopong.




Ye! Kita keliru antara belajar dan sekolah. Kalau tak sekolah, maka dikatakan tak belajar. Padahal, dia ke sekolah, dia main, sedangkan yang tak pergi sekolah, dia belajar di rumah. Jadi, siapa yang tak belajar di sini? Mungkin terikat dgn dialog filem P Ramlee la kot. "Maaf, saya kecik kecik dulu tak sekolah!"

Okeh..pada saya la yer (jgn terima bulat bulat)  ILMU ni ada DUA je pada kita. Iaiatu Al-Qur'an dan Sunnah serta yang seumpamanya. Yang selainnya seperti Biologi, Sains, Fizik  dll tu bukan Ilmu, tapi itu adalah KEMAHIRAN. Dengan menggabungkan hukum hukum alam atau sunnatullah, maka mereka dapat menghasilkan satu produk atau penemuan yg baru. Lalu kemahiran ini dipanggil dan digelarkan sebagai Ilmu. 

Itulah kemahiran. Mahir mengadaptasikan, mengapplikasikan, menterjemahkan, menggunakan sumber sumber sekeliling yang telah sedia ada untuk menghasilkan satu produk atau hasil produk berasal dari gabungan pelbagai unsur mahupun sunnatullah atau hukum.

Lalu.. apa ilmu itu? Ilmu yg sebenar ialah Al-Qur'an dan Hadith. Tu dia! Ini yang dituntut untuk dipelajari. Ilmu boleh menyelamatkan manusia dan membawa mereka ke arah kejayaan. Ilmu mampu untuk memperkenalkan siapa Tuhan alam ini dan apa tujuan kita ada di sini. Ilmu mampu untuk membimbing perkara zahir mahupun ghaib, Ilmu mampu memberikan tunjukajar cara cara mengjalani kehidupan yang diredhoi ALLAH selaku tuan punya alam dan bumi tempat berpijak ini. Ilmu mampu membawa manusia ke pintu SyurgaNya dan jauh dari NerakaNya.

 Adapun selain dari itu hanyalah kemahiran. TAPI, kemahiran juga boleh menjadi ilmu, bila ianya diselaraskan dengan Al-Qur'an dan Sunnah Nabi s.a.w. iaitu dengan mengembalikan segalanya kepada ALLAH S.W.T.

Pada mereka yang menganggap  itu untuk sekadar dipelajari, sekadar untuk mendapat segulung ijazah atau pengiktirafan duniawi, sekadar untuk supaya 'balik' nanti boleh dapat kerja. Maka mereka ini tidak berilmu , mereka hanya berkemahiran sahaja. Rugilah mereka kerna tak dapat ilmu yg hakiki, Ilmu yang membawa mereka kepada Robbnya tapi hanya berkemahiran duniawi semata mata.

Padahal kita ini belajar kerana perintah ALLAH. Kerana ini perintah Rasul dan sunnahnya serta sunnahnya para sahabat r.anhum. Bukan kerena mahu kerja. Bukan kerana 'untuk masa depan' , bukan kerana mahukan gelaran, pengiktirafan, bukan kerana ianya adalah trend masa kini, bukan kerena nak merasa duduk di 'menara Gading' bukan bukan bukan. Ada yang belajar keras kerana PEPERIKSAAN sudah menjelang tiba, perlu LULUS utk balas jasa ayah ibu bla bla bla.. baguslah niat tu. TApi bagi aku, PEPERIKSAAN itu bukan untuk KAMU selaku murid, PEPERIKSAAN itu sebenarnya adalah untuk PARA GURU yang mengajar untuk menilai sejauh mana Ilmu yang disampaikan itu berkesan sebagai ilmu bagi muridnya atau hanya sekadar kemahiran dan maklumat sahaja. PEPERIKSAAN bukan untuk murid tapi untuk GURU menilai ilmu yang telah disampaikan kepada muridnya sampai atau tidak.

Apapun, selagi niat kalian bergantung kepada Makhluk, selagi niat kalian untuk habuan duniawi yang amat sedikit ini, maka kalian tidak akan berilmu melainkan dikehendaki sebaliknya oleh Yang Maha Esa. Justeru salah niat lah maka ramai yang tersesat jalan, menjadi hamba duniawi, justeru salah niat lah maka ramai yg meninggalkan sunnah Nabi s.a.w. sebaliknya mengagungkan cara hidup Yahudi dan Nasoro .. (keluarkanlah aku dan keluarga serta kami umat Islam ini dari golongan ini Ya ALLAH... aku lemahh..)

Cuba ditanyakan kepada mereka, apa itu Fiqh? Fiqh tu apa? Jawapan yang biasa aku dapat, Fiqh Muamalat, Fiqh Syariah, dll. Padahal, Fiqh ini adalah salah satu ilmu mengenal ALLAH, takut akan ALLAH, mengesakan ALLAH (mereka kata ilmu mengenal ALLAH itu tasauf!) .  Jangan buat sesuatu itu kerna ianya menjadi kemurkaan ALLAH, sebaliknya buatlah sesuatu yang menjadi Perintah ALLAH dan tambahkan dengan perkara yang menyukakan ALLAH! Inilah Fiqh. Tapi ramai memahami Fiqh ini halal, haram, makruh, harus dan sunat. Akhirnya Fiqh ini adalah satu ilmu MENGHUKUM. Ko salah.. ko tak betul..ko tak kena.. ko sesat.. aku hebat.. aku canggih, aku je betul, korang semua tak betul, bukan macam tu, bukan macam nih, tapi macam gini gitu tutu titi tutitititit.... Jadilah mereka manusia Penghukum seolahnya telah tercabut dari jiwa mereka akan kasih sayang sebagaimana yang telah diajarkan oleh baginda Rasulullah s.a.w.  Sedangkan Fiqh juga ilmu mengenal ALLAH dan mengembalikan setiap perbuatan, tuturkata, muamalah dan segala hal kehidupan kepada ALLAH S.W.T.  Sapa yang ajar kita Fiqh itu sekadar haram halal harus makruh sunat? 


Belajar

Belajar itu bukan hanya ada di SEKOLAH, bukan hanya ada di KOLEJ, UNIVERSITI, dan lain lain. Belajar itu terletaknya di hati kita dan dibuktikan dengan tindakan serta amalan kita. Inilah belajar yang benar benar belajar, belajar untuk AMAL bukan belajar untuk bagi orng gempar, untuk buktikan sesuatu pada orang lain, untuk sekeping ijazah, untuk dapat kerja, untuk naik pangkat. Ingat, hidup kita ini jgn disia siakan, ada lagi kehidupan yang sebenarnya iaitu kehidupan selepas mati. Apa yang kita nak bawakan kalau semasa kita hidup ini kita buat hanya sekadar untuk dunia semata mata?

Tak dapat masuk universiti..tak kisah! Tak dapat sambung belajar...tak heran! Tak dapat ke luar negara..biarlah! Kerna ISLAM mengajarkan, belajar itu dari buaian sampai ke liang lahat. Di mana mana pun boleh belajar, yg penting niat kerana ALLAH. Niat kerena nak amal agama dan bukan kerna selainnya hanya semata mata kerana ALLAH.  Jangan bersedih atas taqdir mu lantaran ALLAH itu MAHA ADIL. Kerja kita usaha, biarkan keputusan di tanganNya. Kalau dapat ke Menara Gading, alhamdulillah, kalau tak dapat, alhamdulillah juga, Kerna ALLAH memberikan kita aqal yang sempurna, masih boleh belajar sepanjang hari sepanjang hidup kita insyaALLAH!
0 Responses

Post a Comment