Azhar Hashim
Assalamu'alaykum warahmatullahi wabarokaatuh..

Alhamdulillah .. Dengan izinNya dapat lagi aku menulis dan bernafas di bumiNya ini. Segala puji bagi Mu Ya ALLAH, yang menjadikan Siang dan Malam bertukar ganti tanpa ada yang mendahului satu dgn yang lain, Engkau jua yang mengaturkan peredaran planet planet atas paksinya yg tersendiri. Maha suci Engkau yang Maha Mengetahui lagi Maha Perkasa. Tunduk dan patuh segala yang ada di langit dan di bumi atas kekuasaan dan pemerintahan Mu. Selawat serta salam ke atas Nabi akhir zaman, penutup sekelian Nabi, Nabi Muhammad s.a.w. ahlil bait dan para sahabat r.anhum serta seluruh kaum muslimin di mana sahaja berada..


Alkisahnya
Hari ini ramai orang berpuasa. Alhamdulillah, aku fikir inilah hasil tarbiyyah ibu ayah sedari kecil lagi sudah ditancapkan keperluan untuk berpuasa. Sekecil  kecil umur 5 tahun sudah belajar berpuasa, anak-anak di Sekolah Khas pun para guru memesan ibu ayah yang bekalan makanan tidak digalakkan utk diberi kepada anak anak..maknanya nak digalakkan juga anak anak istimewa ini untuk berpuasa.

'anak-anak adalah umpama kain putih, ibu ayahnya lah yang mencorakkannya samada mahu jadi Yahudi atau Nasrani ataupun Majusi' ..mafhum hadith ini semua orang tahu. Dan aku melihat akan kebenarannya (setelah beriman) pada waktu bulan Romadhon ini... anak anak kecil sibuk berpuasa dan yg dewasa juga begitu menitik beratkan ibadah berpuasa ini. Berkesan sungguh akan tarbiyyah yang diberikan ketika masih anak-anak ini..'corak' asas diterapkan oleh ibuyaah ke atas 'kain putih.'  Benarlah sabda Nabi s.a.w.

Menurut Pengarang Kitab Fiqh Al-Manhajiyy, adalah anak anak ini diajarkan untuk berpuasa tatkala berusia 7 tahun dan boleh dirotan kalau dia engkar setelah mencapai usia 10 tahun. Ianya diqiyaskan kepada perintah Nabi s.a.w. yang memerintahkan diajarkan solat kepada anak anak berusia 7 tahun dan dirotan setelah berumur 10 tahun sekiranya dia enggan bersolat (fardhu).


Mana Yang Utama?

Ironinya, yang (utama) diperintahkan baginda Rosul s.a.w. ialah diajarkan SOLAT.. Maka inilah yang lebih utama sekali berbanding puasa. Rosul s.a.w. tentulah seorang yg bijaksana, sudahlah bijaksana, tiap perbuatan tuturnya adalah merupakan wahyu dari ALLAH S.W.T. Yang Maha Bijaksana pula.  Tapi mengapa kita memilih milih dalam melaksanakan perintahnya? Cuba tanyakan diri kita (terutamanya diri ku sendiri).

"......sesungguhnya solat itu mencegah dari perbuatan yang keji dan mungkar dan sesungguhnya mengingati Allah adalah lebih besar (faedahnya dan kesannya) dan (ingatlah) Allah mengetahui akan apa yang kamu kerjakan." (Al-Ankabut:45)

Kalau anak anak kita diajarkan solat dan mengamalkannya sehingga dewasa, insyaALLAH tak ada masalah akan hal hal peribadatan lainnya seperti berpuasa. Kerna orang yang bersolat pastinya dia juga akan berpuasa di bulan Romadhon berbanding sebaliknya orang yang berpuasa, BELUM TENTU dia orang yang mendirikan solat Fardhu 5 waktu sehari semalam!!

Bila kita lihat kembali betapa anak anak kecil ini dipantakkan tentang puasa yang agak sukar (bg kanak-kanak) untuk menghindar dari makan dan minum, tapi mereka berjaya juga atas dorongan IbuAyah dan masyarakat semua. Biasa kita mendengarkan org bertanya kpd si anak kecil, "Puasa tak?"  Tapi amat jarang jarang sekali kita dengar pertanyaan kepada anak kecil.. "Dah solat ke belum?" ...

Dari itu, peranan ibuayah yang mengutamakan puasa (puasa memang utama!) lebih dari Solat (yg lebih utama atas yang utama) adalah agak tersasar sedikit. Begitu juga keprihatinan masyarakat umum (termasuk aku) yang mengambil berat akan soal samada anak itu puasa atau tidak tetapi kurang prihatin akan anak itu solat atau tidak!


Peranan Kita

Ibuayah.. muslimin dan muslimat.. mari kita sama sama ambil pengajaran akan fenomena di bulan Romadhon ini, iaitu munculnya mereka yang tidak solat tapi sibuk berpuasa, mereka yang tidak menutup aurat tapi rajin berpuasa, mereka yang menentang hukum ALLAH tapi puasa tak tinggal walau sehari. Semua ini pada aku adalah asbab dari  'didikan' ibuayah mereka sedari kecil dan ransangan serta galakkan dari masyarakat Islam semuanya. Alangkah indahnya kalau perkara ini kita lakukan pada Solat iaitu asal perintah Hadith itu tadi.  Mengapa ibuayah tak cakna tentang solat anak anaknya? Adakah kerana ibuayah pun tak solat? Kalau itulah jawapan, maka ibuayah lebih utama lagi untuk menjaga solat kamu semua sementara masih bernafas ini. Dan insyaALLAH, anak anak akan menurut!

Mungkin inilah yang pernah dinukilkan oleh Prof Dr Yusuf Qardhawi yang masalah umat masa kini ialah masalah menentukan KEUTAMAAN (aulawiyyat).

Mari kita sama sama membetulkan 'budaya' ini dalam diri kita, keluarga kita dan masyarat kita seluruhnya agar generasi akan datang adalah generasi yang bersolat, tunduk dan patuh pada Tuhannya. Maka dengan itu, insyaALLAH akan terhindar segala kemungkaran berkat dari Solat yg betul itu tadi. Perbetulkan dan tukarkan pertanyaan pada anak-anak kecil keluarga kita nanti ketika ziarah raya misannya dari bertanya "Puasa penuh tak?" kita gantikan dengan "Solat cukup tak 5 waktu?"  Atau "Sudah solat kah?"  dll mengikut situasi dan peringkat umur dan amalan anak anak tersebut.

Mereka itu Kain Putih, bukan setakat ibuayah, kita selaku keluarga/masyarakat turut memainkan peranan untuk mencorakkan kain kain putih ini. Lihatlah hasil produk kain kain putih yang telah dicorakkan (dalam hal puasa ini) begitu kuat berpuasa di bulan ini walaupun solat mereka abaikan!
Sama sama kita mengambil kesempatan atas keberkatan bulan yang penuh barokah ini untuk kita sama sama berubah fikir, berubah cara dengan mengamalkan sunnah Nabi s.a.w. dan mengikut cara mereka yang berjaya iaitulah para sahabat r.anhum..

Wallahu'alam


p/s: peranan org terdahulu dalam hal menerapkan ibadah puasa telah mereka laksanakan atas zuriat keturunan mereka sejak kecil, kita sekarang kena perhatikan solat sebagai pula tambahan ke atas usaha org terdahulu, jgn kita salahkan mereka pula sedangkan kita tak hidup di zaman mereka. Bukan masa utk salah menyalahkan, tapi kini masa untuk bekerja!
Labels: | edit post
2 Responses
  1. Salam'alayk.

    Benar tu... Orang selalu tanya "puasa tak?" dan jarang benar dan boleh dikatakan tidak pernah pula ditanya secara umum "dah solat?"... satu ilmu baru, jazakallah.


  2. Azhar Hashim Says:

    Wa'alaykumussalam warahmatullah...

    Alhamdulillah... kita sama sama bergerak insyaALLAH .. ALLAH Maha Agung!


Post a Comment