Azhar Hashim
Assalamu'alaykum warahmatullahi wabarokaatuh..

Alhamdulillah, syukur pd Yang Maha Esa Pemilik Mutlaq alam dan seluruh jagat raya ini. Dia Yang tidak tidur apatahlagi mengantuk, Dia Yang tidak beranak dan diperanakkan. Tuhan Yang Maha Mendengar dan Maha Melihat akan segala sesuatu. Sungguh Dia lah Tuhan ku dan aku ini hanyalah satu dari makhluk ciptaanNya yang tak terkirakan jumlah bilangannya. Selawat serta salam ke atas Nabi Muhammad s.a.w. ahlil bait dan para sahabat ridwanullahu 'alaihim ajmain serta umat Islam di seluruh alam..

Hari tu aku tulis akan kepergian Bapa Mertua guru muda aku pada 1 Romadhon 1431H nan lalu. Rupanya pada 2 Romadhon, Ust Ahmad Sonhadji pula telah meninggalkan kita semua. Bulan yang penuh barokah ini telah ALLAH peruntukkan untuk memanggil pulang insan insan soleh ini.. Subhanallah. Semoga ALLAH merahmati kalian dan mengampuni kalian. Bersemadilah dengan tenang dan membawa hati yg salim...

Romadhon ini seolah mengingatkan aku yg giliran aku begitu hampir sekarang ini. Hidup dan mati ini terlalu dekat jaraknya, antara kita dan mati hanyalah di sebalik tabir sahaja. Entah bila bila sahaja kita akan berangkat pergi menuju ke peringkat kehidupan kita yang ke empat, alam barzah!

Teringat aku akan rakan rakan yg telah kembali, Lt Rosman, Kapt Roszaini, Lt Zainor Aizam, Hisyamuddin, Din Nanah, Bro Musa dan lain lain.  Yg sering terlintas di fikiran ialah anak saudara pupu aku, Buyas (Ilias nama dia). DIa pangge aku Pak Su walau aku muda dari dia..ehehehe...

Buyas pergi ketika usia remaja, namun hampir satu dunia dia dah pusing. Kalau tak silap beza umur kami kurang 8 tahun. Dia meninggal ketika aku berusia 14 tahun. Di usia muda itu, dia telahpun pergi berjihad ke Palestine. Antara ingat tak ingat je aku akan kisah yg dia ceritakan. Sempat jugak dia buat lawak (yg ini aku ingat pulak yer!) betapa comel comelnya gadis Palestine!. Dia kena black list dgn Kerajaan Malaysia pasal menyusup masuk ke Palestine.Itulah negara terakhir yg dia pergi kerna kepulangannya ke tanahair setelah itu, dia dijemput ALLAH pulang ketika menangkat takbir solat Asr di atas pembaringannya. Tak siapa yg mengqiyamkannya, dia sendiri yg mengqiyamkan tangannya (mahu solat) perginya dgn kalimah puji pujian pada Yang Maha Agung..

Dan semalam aku dapat berita seorang rakan kampung aku dulu telah meninggal dunia tahun lepas. Dah setahun tapi aku baru tahu. Dia ni salah seorang yg mewarnakan kampung aku ni dulu... memang orang pun takut kat dia... kalau ingat berita tahanan terjun laut di Jambatan Pulau Pinang... tu dia la tu. Tapi dia dah keluar lama dah... aku percaya dia dah insaf pasal dia tak balik dah ke kampung aku ni kecuali sekali sekala. Org ramai kata dia malu tapi aku percaya bukan sebab malu, dia ni mana tau malu... tapi aku yakin kerna dia mahu berubah kepada yang lebih baik dan salah satu caranya ialah kena berhijrah ke tempat baru.

Kita ini...diri aku ni terutamanya ntah bagaimana akhirannya tak tentu lagi. INilah yang dirisaukan... macam macam ALLAH dah tunjuk sebagai peringatan utk aku. Dalam sehari pun lebih 70 kali Izrael datang melawat sehinggakan tiada yang lebih mengenali diri kita ini dari dia Si Pemutus Kelazatan Dunia...
Wallahu'alam. Moga moga Romadhon ini membawa keinsafan kepada aku dan keluarga aku.. Apa pula nasib kami ini nanti? Al fatihah yg yang telah pergi dahulu...insyaALLAH..kami akan menyusul!

Kisah Dalam Seminggu Lepas

Aku tinggalkan kenangan aku pada arwah rakan-rakan, saudara mara dan keluarga yang telah pergi dulu. Itu jadi kenangan utk aku sekaligus peringatan juga untuk aku ini. Nak kisahkan sikit perjalanan seminggu lalu, dengar macam panjang kisahnya, tapi pendek je lah insyaALLAH..

Tentang motorsikal adik Ipar yang aku pakai tu, memang benarlah masa itu makhluk. Aku sangka pakai motornya yang lebih laju tu aku akan sampai cepat... Tidak! Kata ALLAH! Maka tak berlakulah yang demikian itu. Kisahnya macam nih, pada Rabu lepas, selepas seminggu lebih aku kudakan motor tu, aku tukor balik naik motor antik aku tu psal takut nanti bateri dia lemah pulak. Esok malamnya bertolaklah kami dua beranak naik motor tu, disebabkan dah biasa dgn jadual sebelumnya, maka tergocoh gocoh nak cepat pun kami tetap bertolak pada waktu yang sama seperti biasa. Aku dah agak lambat la sampai ni. Motor plak memang slow, udahla slow brek pun tak berapa nak makan (dia puasa tak buka buka dah) ... tapi ALLAH yang empunya dunia dan isinya ini menentukan yang kami sampai ke rumah mertua ku 15 minit lebih awal dari biasa iaitu ketika aku pakai motor baru adik ipar aku tu!  Masa..engkaupun makhluk... dilentur ditarik oleh Pemilik Alam ini sekehendakNya... ALLAHU Akbar! 

Then malam yang lainnya, aku cuba ikut jalan lain pulak, kononnya nak test dan nak tunjuk jalan jalan alternatif pada anak aku. Dah ketika menghampiri kawasan perumahan mak mertua aku, di satu persimpangan ada sebuah kereta yang diikuti rapat oleh sebuah yang lain melintas simpang di depan aku. Mujur aku sempat la brek, bunyi macam saspen je ye, tapi tak le sampai macam brek emergensi tu.. skit je, Cuma yang aku nak cakap ni, tak jauh dari simpang tu ada simpang ke kiri pulak, ada la dalam 20 meter dari simpang mula tadi, tiba tiba kereta didepan tu belok je ke kiri tanpa bagi isyarat, dia memperlahankan kenderaan dia dan belok dgn perlahan tanpa isyarat. Kereta kedua iaitu yg betul betul di depan aku punyalah marah, dia honk dan jeling tajam pada kereta depan tu, aku tau la pasal aku dekat je dgn diaorang. Aku pun bengang jugak pasai kena elak dan lari ke tengah jalan skit, tapi alhamdulillah ALLAH bagi sabar. Then dalam 15 meter pulak, mamat yang jeling jeling dan marah org konar tak bagi signal tu pulak buat hal, dia pulak main cilok je ke kiri... akuuuu jugak yang kena elak.. ahahahaha.. Tapi.. ALLAH bagi sabar, alhamdulillah, aku tak honk dia lah...aku berlalu macam tu jer.

Tapi yang aku dapat sejurus beberapa saat selepas itu, seolahnya ALLAH sedang menegur ku pula. "Ko tengok..Aku nak bagi kau tahu yg ko pun sama jugak macam tu, tegur orang je pandai, tapi diri sendiri pun buat salah yang sama! Ko lupa kelemahan diri sendiri, sibuk nak teropong salah orang yer! Sama macam pemandu tu tadi!"

  Tersentak aku atas motor tu... astaghfirullah... ampunilah aku Ya ALLAH.... Banyaknya dosa dosa ku... astaghfirullah... keluarkanlah aku nanti dari Romadhon ini dalam keadaan mendapat keampunan Mu dan Engkau Redho akan aku ini Ya ALLAH. Dan begitu juga utk keluarga ku seluruhnya serta sahabat rakan taulan umat Islam semuanya. Ampunilah kami Ya Ghafur....


*Tolong do'akan aku sama ye wahai sahabat sahabat semua... aku pun tak nak masuk Neraka jugak... uwaaaaaa...ALLAHUMMA Ajirna Minannaarrrr!!!!
Labels: | edit post
0 Responses

Post a Comment