Azhar Hashim
3 Muharram ... 3 hari ke tahun baru ....  Kegembiraan yang aku kira sebuah kegembiraan telah diambil semula oleh Yang Maha Kuasa... Alhamdulillahi 'ala kulli haal ...

Sungguh Engkau Maha Berkehendak ...Sungguh dengan Qudrah dan Iradah Mu dengan hanya Kun ... Fa yakun!



Aku merayau ke KLCC untuk satu tujuan yang mana hingga aku terlupa akan asal mula tujuan ku, iaitu untuk ke tingkat 9 Menara 1, urusan Perlesenan .. Perkara yang mengganggu aqal dan fikiran ku. Memang benarlah sehingga kita diuji, barulah kita tahu akan tahap iman kita ini. Baru sedikit kegembiraan ALLAH tarik dari ku..aku sudah gelabah ..memang tipis amat iman aku ini.. amat jauhhh sekali dari para Sahabat r.anhum ... entah berapa peratus dari ketebalan kulit bawang pun aku tak tahu.... Hanya dengan SMS bertarikh 8/12/10  9:40:03  aku terus hilang arah pedoman..debar semacam ... sedangkan dua hari sebelumnya senyum sokmo ..
ahahahaha... amik ko penangan buat ko!  Sesungguhnya ALLAH tak akan menguji melainkan menurut kemampuan diri kita sendiri ... Subhanallah...

Di kala itu aku meminta sokongan makhluk ... hati memohon kekuatan dari Khaliq ...  ALLAH hantar seorang insan sebagai duta bagiNya membuka minda dan fikir ku ...

Katanya:

"...ujian perasaan, ketidak tenteraman jauh lebih berat daripada miskin tapi hatinya merdeka. ALLAH sengaja letak macam tuh supaya pakcik (pakcik dia pangge aku! chait! aahaha) terus merayu pada Dia. Ingat ALLAH hati tenang. Kena fikir Dunia ni Pondok Buruk yang di dalamnya bermacam macam penderitaan, kesusahan untuk membina Istana akhirat. Sabar ya.... **** doakan"

Wah!! Berpusing pusing aqal dan fikir ku memecut deras meninggalkan tanah tandus menuju ke padang menghijau...

Ada lagi katanya:

" **** pernah alaminya tau..ketidak tenteraman **** bongkar isi hati **** untuk mencari punca dan subhanallah rupanya kerana hati terikat kpd Dunia. Pakcik (pakcik lagii!!! eeeee!!!) bila diuji.. **** suka ingat Nabi. Selawat byk2 sambil hayati siroh Nabi, akhirnya **** menangis. Ya ALLAH, ujian kecil sangat, malu untuk mengeluh. masih tak layak menangis"


Hati aku terdetak, iman aku tersedar.. "Betoi Betoi Betoi..."

Lagi katanya:

"......di mana Bumi dipijak, disitu ALLAH dijunjung, melihat ragam manusia, pakcik interaksi dengan hati dan sebut nama ALLAH, berzikir tak semestinya kena duduk sejadah, setiap nafas adalah zikir, lebarkan senyum mu jika ingin ALLAH redho, kita mesti terlebih dahulu redho. **** cakap, alam ini bicara ALLAH, kalau **** rasa panas terik, ALLAH sebenarnya memberi amaran, sebab tu hujan disebutkan Rahmat. Sabar yaa..manusia tak ada kuasa memudharatkan kita, biar menjadi kebencian manusia tapi ALLAH redho :)  **** bercakap umum ye..nasihat untuk diri sendiri "


hua hua hua hua... lagi lagi lagii...


Berkata lagi saudara ku ini....:

"........Ahli sufi pakai jubah lusuh sambil mengembara walaupun ada yang datang dari keturunan hartawan. Kenapa? sebab inilah jalan mujahadah, menundukkan nafsu dan menyemarakkan rasa kehambaan. Pakcik (ya laa..yalaa..pakcik laaa), situasai tu adalah 'temubual' ALLAH dengan mu, Jangan merasa hina di depan manusia sekali pun mereka menghina mu, tapi ambil semuanya sebagai 'lidah' ALLAH. Dia nak hati Pakcik (pakcik pun pakcik laaa..) sedar, betapa kita tak punya upaya.. sangka baik dengan orang tau. Bila orang pandang sebelah mata, pakcik (penat dah taip pakcik pakcik nih...eheheh)cepat cepat senyum, kalau boleh pergi salam dan buat ukhuwah. Akhlak tetap menang walaupun dalam keadaan kita jelek dan jijik...Yes Pak CIk (hmph!!) boleh! Ambik iktibar, jangan dibenci mereka tapi kasihani lah.... "

Waaaaaaa.... Kelas A nih!! Baikkk punya tazkirotul imann....

lagi ada??

Adaaaaaaaaa....

Eh! Eh... tak ada lagi.. dah habis..


Terima kasihlah hadir memberi nasihat dan kata kata hikmah untuk diri yang hanyut dilanda gelora ini... di kala aku memerlukan kata kata dan peringatan, ALLAH hantar kamu untuk mengingatkan aku... alhamdulillah...

Ada yang mengatakan hidup ini hanyalah pentas sandiwara, tapi sebagai seorang muslim/muslimah, pastikan hidup muslimin bukanlah bersandiwara tetapi adalah bersandarkan Al-Qur'an dan Sunnah. Islam dan Akhlak tak dapat dipisahkan, adab pelengkap 'amalan.  Apakah kamu kira hidup ini dijadikan ALLAH sekadar untuk main main sahaja? Untuk kamu lakonkan sandiwara di pentas dunia ini??   Dunia tempat menyemai..akhirat untuk kita menuai apa yang kita semai...


إِنَّمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا لَعِبٌ وَلَهْوٌ ۚ وَإِن تُؤْمِنُوا وَتَتَّقُوا يُؤْتِكُمْ أُجُورَكُمْ وَلَا يَسْأَلْكُمْ أَمْوَالَكُمْ

Terjemahan:

"(Ingatlah) bahawa kehidupan dunia (yang tidak berdasarkan iman dan takwa) hanyalah ibarat permainan dan hiburan dan jika kamu beriman serta bertakwa, Allah akan memberikan kamu pahala amal kamu dan Dia tidak meminta kepada kamu harta benda kamu (melainkan untuk memberikan kamu barang yang lebih baik daripadanya). " (Muhammad:36)


Semoga ALLAH mengampuni ku dan merahmati semua kaum muslimin di mana sahaja mereka berada.. Juga moga moga ALLAH memberikan kekuatan untuk aku melaksanakan apa yang aku janjikan kepada semua sahabat rakan taulan muslimi dan muslimat yang lainnya jua insyaALLAH ....
0 Responses

Post a Comment