Azhar Hashim
Assalamu'alaykum warahmatullah..

Hanya pada Mu Ya ALLAH, terhimpun segala sifat sifat kesempurnaan. Segala puji pujian hanyalah layak untuk Mu, Tuhan Yang Menguasai timur dan barat, utara dan selatan. Tuhan yang tidak mengantuk apatah lagi tidur. Maha suci Engkau Ya ALLAH! Selawat serta salam ke atas Nabi dan pesuruh Mu, Muhammad s.a.w. ahlil bait, para sahabat r.anhum serta seluruh kaum muslimin dan muslimat di serata pelusuk alam.

Telah bersabda Nabi s.a.w yang dikasihi yang mana maksudnya:

"Tidaklah berdiri teguh (lurus) IMAN hamba ALLAH, sebelum berdiri teguh (lurus) hatinya. Dan hatinya itu tidak berdiri teguh (lurus) sebelum berdiri teguh (lurus) LIDAHnya. Dan tidak akan masuk Syurga seseorang dimana tetangganya tidak merasa aman dari kejahatan lidahnya" (Ibnu Abid-Dunya).

Hadith di atas aku cilok dari Ihya'  'Ulum Al-Deen..

Dalam posting dulu pun ada entry bertajuk lidah lidah ni. bukan apa, macam sinonim dgn aku sangat. Orang selalu salah faham dgn aku dan yang paling aku takut..AKU yang salah faham dgn orang..astaghfirullah.. Bila difikir fikir, rasa macam nak lari duduk di gunung gunung, di hutan hutan.. khalwat sensorang. Tapi.. Aku ni Umat Muhammad s.a.w. .. aku bukan umat Bani Israel .. Umat ini diperintahkan utk meneruskan kerja kerja Nabi .. Umat ini diberi kerja khusus! Kalau aku lari... macam mana nak buat kerja? Ah...

Hanya aku mohon pada kalian yang baca blog aku, yg pernah sakit hati dgn kata kata aku nih.. aku mohon maaf dari hujung rambut sampai hujung kaki... aku takut nanti aku disoal habis habisan di Mahsyar... Bagi aku..hisab itu sudah merupakan 'azab ... banyaknya salah dan silap yang aku perbuat semasa hayat ini.. hanya aku harapkan kemaafan kalian dan keampunan Tuhan Yang Maha Pengampun...

Lagi terjemahan Sabda kekasih ku.. "Barangsiapa yang beriman kepada ALLAH dan hari akhir, maka hendaklah ia berkata yang baik atau ia diam!" (Muttafaq 'Alaih)

Dan warning besar yang tercatat dalam Kitab Besar pula iaitu Al-Qur'anul Karim, terjemahannya:

"Tiada sesuatu perkataan yang diucapkan (manusia) melainkan di dekatnya ada pengawas yang siap sedia (mencatatnya)" (Qaaf:18)

Bersabda lagi Nabi s.a.w. yg ertinya:  "Sesungguhnya ALLAH benci kepada orang yang jelek budi pekertinya serta kotor lidahnya." (At-Tirmidzi)

Bagaimana kita nak jadi hujjah bilamana kita kata 'mulut aku memang laser, tapi hati aku baik" ... Bolehkah kita berkata demikian itu? Mungkin itu yg pernah aku ucapkan dulu...entah..boleh jadi sahaja, dan kepadaNya aku mohon keampunan atas kejahilan diri ku sendiri. Tatkala kita sedar mulut kita menyakitkan saudara kita, kita buleh pula kata niat kita ni baik.. Lainlah kalau memang kata kata itu merupakan fakta tapi perlu kita nyatakan utk tujuan dakwah dan pencegahan. Misalnya kita beritahu jiran tetangga kita keburukan anaknya yg suka buat maksiat agar dia dapat mencegah anaknya itu dari perbuatan yang semacam itu. Mungkin pahit utk dinyatakan tapi pahit itulah penawar. "Katakanlah yang Haq walaupun pahit' begitulah maksud sabdaan Nabi s.a.w. utk umatnya yg tercinta...

Dalam pada itu, dalam kehidupan kita (aku) seharian, kita selalu bergurau dgn kata kata mengusik atau sinis. Berapa kali pula kata kata sinis dgn tujuan melawak itu yg menyakitkan hati saudara saudara seaqidah kita? Na'uzubillah... Bolehkah begitu? Aku tak tahu...tapi aku memang banyak bergurau mengusik yang semacam ini dan memang ada yang merajuk pun dgn aku. Tapi aku tak rasa apa apa pun, malah menyalahkan si perajuk tu pulak pasal hati lembut lah..manja lah..lembik lah.. tak rock lah.. aku tak salah tapi yg disakiti hati oleh aku pulak yang salah!! Astaghfirullah!!! Aku mohon ampunan Mu Ya ALLAH... aku mohon kemaafan kalian sahabat ku... Maafkan akuu.. Maafkan aku yg lagho ini.. sungguh aku bergurau tapi kalau sampai menyakitkan hati kalian, itu sudah menjadi larangan Rasul atas kita selaku umatnya... aku takutt... Aku pernah pukul org tak memasal.. mana aku nak cari org itu lagi? Mana aku nak pegi utk jumpa dan minta maaf dgnnya? Orgnya pun aku tak kenal langsung! .. Beratnya hidup dikejar dosa dosa silam...

Dalam kitab tu, antara bahana Lidah kita ni yg utama ialah BERBOHONG..astaghfirullah.. Ampun Ya ALLAH....

Berbohong yang paling besar pula adalah berdusta atas nama agama iaitu ke atas ALLAH dan RasulNya. Maksud ayat al-Qur'an :

"Pada hari Kiamat, kamu akan melihat orang orang yang berbuat dusta terhadap ALLAH, mukanya menjadi hitam. Bukankah didalam Neraka Jahannam itu ada tempat bagi orang-orang yang menyombongkan diri?" (Az-Zumar:60)

Menurut Ibn Jauzi, ayat ini menunjukkan bahawa orang-orang yang berdusta atas nama ALLAH dan RasulNya adalah  KAFIR. - (Menghalalkan yang haram atau mengharamkan yang halal)

Dan lagi Sabda Nabi s.a.w. yg ertinya:
"Barang siapa yang berdusta atas nama ku, maka akan dibangunkan untuk nya sebuah rumah di Neraka Jahannam!" (Muslim)

Lagi Sabdanya yg ertinya:
"Barangsiapa yang berdusta atas nama ku dengan sengaja, maka hendaklah ia mempersiapkan tempat duduknya didalam Neraka" (Muslim)

Sabda baginda s.a.w. yg lainnya yg mana ertinya:
"Takutlah kamu dari dusta, kerana dusta itu menyalahi Iman!"

Bentuk Bentuk Dusta

Betul ke ayat 'bentuk-bentuk' di atas tu atau ganti dgn perkataan kategori-kategori? Entahlah.. aku teruskan insyaALLAH sessi merobek jiwa dan ruhani ini...

1. Berlebih lebihan - Tokok tambah cerita, bak kata org tua tua, yg sejengkal jadi sehasta, yang sehasta jadi sedepa. Yang bahayanya, ada orang yg memang dah jadi sebati begitu, kalau tak tokok tambah, jadi tak syiok... astaghfirullah.. sucikanlah Ya ALLAH...

2. Mencampur aduk antara yang haq dgn yang bathil. Sebagaimana para Jin yg mendampingi tok bomoh yg membisikkan berita yg bercampur kebohongan dan kedustaan. Lalu berita itu disampaikan pada orang yang mendatanginya lalu berita itu menjadi asbab utk mencerai beraikan suami isteri dan memporak perandakan hubungan persaudaraan sesama jiran, keluarga dan tetangga... Na'uzubillah..

3. Memotong motong kebenaran. Mengambil sekerat sekerat ucapan atau perkataan utk diputar belit. Ini banyak dalam arena cantas mencantas dalam dunia politik. Media juga banyak berbuat demikian. Tentu ingat perkataan 'baruah..baruah..baruah..baruah' yg diulang ulang siar akan ucapan seorang tokoh politik dalam tv suatu ketika dulu (padahal amat payah tokoh ni nak dapat peluang caoverage di tv dalam perkara lain). APa yg dikata awal dan selepasnya tak dinyatakan.  Bayangkan kalau baca Qur'an sekerat sekerat tanpa menyelesaikan maksud ayat, contohnya ayat "Celakalah orang orang yg solat" .. seolah org bersolat ni celaka belaka. Ayat seterusnya "iaitu mereka yang lalai dalam solatnya" disorokan..atau tidak dibaca.

4. Cakap tak serupa bikin, lain di mulut lain di hati. - Salah satu sifat Munafiq!

Janji

Dalam kehidupan kita selama ini, berapa banyak janji yang telah kita berikan dan berapa banyak pula yang telah kita usahakan sungguh sungguh untuk tunaikan? ALLAHU ROBBI...

Pernah tak sekurang kurangnya kita berhati hati dalam berjanji dengan meletakkan ALLAH di hadapan sebagai Pemutus Mutlak setiap janji janji kita itu dengan melafazkan INSYALLAH tiap kali kita berjanji?

Janji Dusta..memang pahit...

InsyaALLAH akan bersambung...
Labels: | edit post
0 Responses

Post a Comment