Azhar Hashim
Assalamu'alaykum warahmatullah..

Alhamdulillah, hanya pada Mu tertuju segala puji pujian dengan segala sifat kesempurnaan terhimpun pada Mu. Tuhan yang menjadikan jagat raya ini serta sekelian alam dan isinya. Tuhan Yang Maha Pemurah, Maha Pengasih, Maha Penyayang. Tiadalah aku tanpa Mu Ya Robb .. Tiada Ilah melainkan Engkau dan Muhammad itu pesuruh Mu. Selawat serta salam ke atas Nabi Mu , Muhammad s.a.w. ahlil bait serta para sahabatnya r.anhum

Masa... Masa itu ibarat pedang yang tajam, kalau engkau tak memotong, engkau yang akan terpotong!

Rasulullah SAW bersabda: “Rebutlah lima perkara sebelum datangnya lima perkara. Pertama, masa sihat sebelum sakit. Kedua, masa kaya sebelum datangnya masa sempit (miskin). Ketiga, masa lapang sebelum tiba masa sibuk. Keempat, masa muda sebelum datang masa tua, dan kelima, masa hidup sebelum tiba masa mati.” (Riwayat al-Hakim dan al-Baihaqi)
Sungguh jangan kita berlengah diri dalam sesuatu pekerjaan apatahlagi dalam soal ibadah. Masa yang berlalu akan terus berlalu, menjadi kisah dalam lipatan sejarah silam, untuk ibrah dan pengajaran masa depan. Masa depan pula dalam genggaman ALLAH, tak siapa pun yang tahu akan keadaannya, masa sekarang, adalah masa untuk kita bekerja dan bertindak!

Aku pernah mengalami sedikit ujian yang mana ALLAH telah mengambil keupayaan kaki ku buat sementara gara gara asbab dari kemalangan udara di Lapangan Terbang Sultan Mahmud, Kuala Terengganu sekitar tahun 1995. Angin yang kuat telah hampir meruyupkan payung terjun aku dan akibatnya aku tersasar dan pendaratan yang tak sempurna..PRAKKK!!!! Sah...patah dah kata aku dalam hati!

Pada saat aku direhatkan tu, baru aku tahu betapa mahalnya kaki aku tu. Baru aku tau selama ini nikmat yang berkaitan kaki ini,  berjalan, menendang, berlari, berdiri dan apa sahaja yang berkaitan dengan dengan kaki ini hatta menggaru kurap di kaki ku (aku tak de kurap arr..saja je penyedap cerita..ehehe) tak ku rasakan sebagai suatu nikmat sehinggalah ALLAH menahan sementara nikmat menggunakan kaki ini, baru aku tersedar dari lamunan dan mimpi yang panjang betapa aku selama ini adalah hamba yang tak tahu bersyukur!

Segala perkara aku memerlukan bantuan orang lain..kononya aku antara yang fit semasa latihan, nah kini nak ke bilik kecik tu pun aku perlukan bantuan!! Rupa rupanya aku ni lemah! Begitulah manusia ini, nikmat yang dikecap baru nak terasa bila hilang dari genggaman (Nasyid Saujana nih).

Hadith yang di atas tu amat relevan dan merupakan satu nasihat yang sangat baik untuk menyedarkan kita tentang perkara-perkara yang kita selalu tak perhatikan kepentingannya sehinggalah masa itu berlalu meninggalkan kita...

Semasa muda lah kita boleh solat berpuluh malah mungkin beratus rokaat, tapi kita nak tunggu pencen baru nak buat amal ibadah, .saat tu dah tak larat, makan pun roti dgn air sejuk , masa tu 2 rokaat pun tak larat udah usah cerita solat malam berbelas berpuluh rokaat...

Aku ada seorang sahabat (no name mention ar) yg dulu kawan rapat juga dgn aku. Masa dulu cita cita nak buat baik sedekah dsbnya..heran kenapa org tu kedekut lah, org tu itu lah, org ini lah... Sekarang dia seorang yang kaya raya, time aku minta bantuan dulu (bukan utk aku, tapi utk umat arrr) macam macam alasan diberi sedangkan sebelumnya baru je menceritakan kekayaan yang dia ada sekarang ini pada aku. Memang makan tak abih lah.. sehari pun puluh ribu ke ratus ribu masyukk... Jutawan tak terkirakan.... tapi tang ini...ada masalah skit (yg lain dia bagus).

Pengajarannya pada aku, AMAL perlu dijadikan AMALAN semasa muda. Dah tua adalah untuk melaksanakan kelaziman semasa muda/kaya/lapang dsbnya. Kalau masa miskin/sederhana kita dah biasa (amal?) bertangguh nak bersedekah, time duit dah berkepuk kepuk pun liat nak bersedekah juga...kalau ada bersedekah pun bersyarat pulak (melainkan mereka yang ALLAH pilih)..

Kalau muda muda maleh ke Masjid, usah haraplah dah pencen nanti nak jadi kaki Masjid.. kalau pegi pun buat orag lain gusar je pasal solat pun tak sempurna..nak ditegur bimbang melenting pulak, almaklumlah pangkat besor..ditegur kang melenting, udah le solat ikut dan dia ... (kecuali yang ALLAH kehendaki sebaliknya) .. Apa yg diamal dan jadi amalan itulah yang dipermudahkan ALLAH sampai masa utk kita dijemput pulang ke rahmatullah kelak... Begitulah kalimah Syahadah yang mudah disebut, kalau semasa hidup dari muda ke tua tak diamalkan dan ditunaikan tuntutannya, memang payah le nak mendapat akhirul kalam di dunia ini kalimah Toyyibah itu

Aku mengalami mimpi yang tak berapa ok beberapa malam yang lalu.. apa pun sementara aku masih bernyawa ini, ingin aku memohon ampun dan maaf kepada semua manusia yang pernah mengenali aku ataupun tidak terutama yang aku sayang dan yang rapat dgn aku..pasti aku ada melakukan kesalahan dan kesilapan pada kalian samada yang aku sedar ataupun tidak, sengaja ataupun tidak. Selaku insan yang lalai lagi lagho..pelupa dsbnya..maafkanlah aku.. halalkan makan minum harta pakaian yang aku guna. Dan aku, Aku dengan ini memaafkan kalian semua dan menghalalkan segalanya. Kalau ada hutang dgn aku yang kalian tak mampu bayar, aku halalkan..kalau nak bayar tu..alhamdulillah..aku pun dah jadi al ghorimin dah sekarang nih...ehehe

Pada insan yang aku ingati selalu tanpa pernah aku lupai walaupun sehari, walau aku tau dia tak masuk pun blog kuburanku nih, hanya aku nak nyatakan aku ikhlas pada kamu, aku tak ada niat nak perangkap kamu ke atau nak amik kesempatan ke pada kamu, apa yang aku bagi pun tak pernah aku ungkit pun seingat aku nih, tapi  kamu asyik mengatakan yang aku mahu menagih janji dsbnya , mengapa kau asyik sebut nak beri balik apa yang aku pernah bagi kamu dulu?? Janganlah bimbang jgnlah berhati walang, aku ini ikhlas pada mu, tak ada aku simpan walau sehelai janggut udang di sebalik mee atas apa yang aku perbuatkan. Itu wang zakat untuk kamu dari umat, bukan duit aku pun..malu lah aku nak mengambilnya semula. Ketahuilah oleh mu, wang zakat tu memang milik kamu, dan wang itu bukanlah wang aku sendiri, ianya amanah yang diberikan pada abang untuk abang sampaikan pada mereka yang berhak, dan KAMU antara yang berhak!

InsyaALLAH, kalau ada lagi rezki kamu, aku masukkan terus saja ke akaun kamu nanti, dengan itu, kamu tak tahu ianya dari  zakat mana dan dari sapa. Moga moga kamu selamat belajar dan pulang membawa kejayaan ke tempat asal mu nun di negeri bawah bayu... aku masih lagi seperti dahulunya yang sepertimana yang kamu kenali dan apa yang aku perbuat dan ucapkan adalah dari kehendak hati ku sendiri biiznillah..tiadalah aku mengikat akan diri mu... Tapi aku tak pernah lagi lupakan kamu.. selesai.

Ni bukanlah komplen... hanyalah untuk menasihatkan diri aku sendiri jer.. sendiri baca, sendiri fikir..tak tau la kot jadi pusaka pulak ke blog aku ni utk anak cucu aku kelak..wallahu'alam..






p/s: Hari ni aku sedikit capek dong ah... ada tulisan di atas aku nak padam..tapi... biarlah dulu kot..penat aku tulis tu.. buang tebiat ke aku nih? entah lah.... I had my day today.. ALLAHU Robbi...
Labels: | edit post
0 Responses

Post a Comment