Ibnu Hashim
Baru sahaja balik daripada trip mencandat sotong ke Terengganu Darul Iman. Trip tak begitu meransangkan dan menurut kata yang mahir, agak lewat turun ke laut dan faktor bulan tak mengambang penuh.

Katanya sepatutnya turun awal dalam pukul 5 kerana sotong agak galak dalam waktu itu hingga ke Isya'..kami turun dalam antara waktu maghrib dan Isya' dah..dan bulan pun tak penuh...

Hasilnya dapatla sotong 4 ekor sahaja yang mana diri ini tak dapat apa apa pun..ehehehe..

Hasil pandangan yang pantas, ketua trip terus mencadangkan supaya memancing ikan pula dan alhamdulillah, hasilnya lumayan jugak...penuh la 2 setengah tong dengan ikan pelbagai jenis..

Pada ketika sotong kedua dicandat keluar dari perut laut, aku ini berdiri di sisi.. ku lihat sotong itu begitu garang berenang mengejar candat yang disuakan kepadanya...laju je dia berenang, dengan janggutnya yang disatukan ia meluncur laju seperti Stealth Fighter sahaja layaknya...

Memang hebat melihatkan itu...
Sejurus setelah itu, iapun tewas dan ditarik masuk ke dalam bot.. begitu sampai sahaja ke dalam bot, candat dipisahkan darinya dan dia kini terjelepuk di lantai buritan bot...lemah tak bermaya..

Sotong yang ku lihat begitu hebat tadinya beraksi di dada laut, sotong yang kelihatan ganas bersahaja..sotong yang ku kira hampir satu kaki panjangnya itu... kini terdampar di lantai bot..berubah ubah warnanya, sekejap merah.. sekejap coklat.. sekejap tidak berwarna dan transparent atau telus tubuhnya! Akhirnya ia bertukar kepada putih...

Sotong itu tidak berdaya walaupun hendak mengeletek di atas dek bot itu..mungkin agaknya tubuhnya yang lembik dan agak melekit terus terpaku di atas dek ...
Apa yang aku nampak, sotong ini rupanya hebat dan garang hanyalah di alamnya...di dunianya sendiri iaitu lautan...namun akhirnya tergeletek longlai tidak bermaya di alam daratan..

Begitulah jua diri ini...begitulah diri aku ini.. di sini... di alam ini, diri ini boleh sahaja bermaharajalela..membujur lalu melintang patah. Tak kenal yg mana halal yang mana haram, boleh saja diri ini lakukan.. Boleh sahaja diri ini laksanakan. Perintah ALLAH dipandang sepi, seruan Nabi s.a.w. diabaikan, sunnahnya diperlekeh lekehkan... Ya! Boleh sahaja lakukan itu semua di dunia ini..tiada hal..tiada masalah. Dunia bukan tempat pembalasan, dunia ana yang punya!!!

Begitu sahaja nanti diri ini dipindahkan ke alam yang lain...iaitu alam barzah..maka diri ini tak lebih sama sahaja seperti sotong garang itu tadi yang telah didaratkan ke dek bot. Lemah tak bermaya.. Namun, sotong tidak disoal, sotong tidak didakwa, sotong dibiarkan sahaja terdampar di atas dek..tiada siapa pun yang menyoalnya, tiada apa pun yang membantainya..

Tapi diri manusia ini...diri kita ini.. ada yang akan menyoal tatkalau berpindah sahaja ke alam barzah..ada jua yang akan membantai andaikata soalan tidak berjawab!!

Ah! Alangkah beruntungnya engkau wahai sotong! Alangkah malangnya diri ini yang bakal dihisab..bakal disoal..bakal diseksa..bakal dihina..bakal dibantai!!! Ya ALLAH!!!!

Kasihani lah dakuuu!!!! Ya! ALLAH!!! KeampunanMu ku dambakan!! Ampunilah Ya! ALLAH!!
Pilihlah daku menjadi hamba Mu yang taat.. Pilihlah aku menjadi insan yang berjaya di sana!!

Wahai Rasulullah s.a.w. terimalah daku ini sebagai umat mu... syafaat mu daku perlukan di sana... tolonglah Ya Rasulullah s.a.w. insyaALLAH, sunnah mu akan ku perjuangkan..walau seisi dunia ini menjadi musuhku... Moga ALLAH memilih ku menjadi hambaNya yang berjaya... Hindarilah dunia yang menipu ini daripada menipu diri ini...


Dunia yang sementara ini..dunia yang menjengkelkan..inilah tempatnya..inilah medannya untuk ku mula menanam, membaja, menjaga agar dapat ku tuai di sana nanti..Ya ALLAH!! suburkah tanaman ku? Tumbuhkah tanaman ku? Ya ALLAH!!! Aku takuttt.... AKu bertaubatt!!! Ya ALLAH!! Jangan tinggalkan aku!!! Tolonglah Ya ALLAH!!!

Ampuni Ya ALLAH!!!!!! Hamba Mu ini bertaubat!! Ampunilah jua ayah dan ibu..ampunilah mereka Ya ALLAH!!!
2 Responses
  1. amdang81 Says:

    tak ape la tak dapat sotong.. rezeki dapat jumpa n datang trg pun dah cukup bagus ape.. hehehe


  2. Ibnu Hashim Says:

    Salam...sapa laaaa Ibnu Abdullah nih?


Post a Comment